Najis tidak berbau pada orang dewasa mengapa

Kotoran (najis atau najis) adalah produk akhir pencernaan, yang terbentuk sebagai hasil proses biokimia kompleks di saluran gastrointestinal dan dikeluarkan dari badan semasa buang air besar. Sifat utama tinja adalah kuantiti, konsistensi, bentuk, warna dan bau. Perubahan petunjuk ini mungkin menunjukkan pelbagai penyakit. Dalam artikel ini, kita akan mempertimbangkan kualiti najis dalam keadaan normal dan patologi..

1. Bilangan pergerakan usus

Biasanya, pergerakan usus berlaku 1-2 kali sehari tanpa regangan dan tidak menyakitkan.
Dengan patologi, mungkin terdapat kekurangan pergerakan usus selama beberapa hari - sembelit, mungkin juga terdapat najis yang terlalu kerap (hingga 3-5 kali sehari atau lebih) - cirit-birit atau cirit-birit.

2. Bentuk tinja

Untuk klasifikasi najis yang sesuai di England, "Bristol Fecal Shape Scale" dikembangkan. Pada skala ini, terdapat 7 jenis tinja utama..
Jenis 1. Ketulan keras yang terpisah, seperti kacang (sukar dilalui) - mencirikan sembelit.
Jenis 2. Sosej, tetapi kental - mencirikan sembelit atau kecenderungan sembelit.
Jenis 3. Seperti sosej, tetapi dengan retakan di permukaan - varian norma.
Jenis 4. Sosej atau serpentin, halus dan lembut - varian norma.
Jenis 5. Benjolan lembut dengan tepi yang jelas (mudah melintas) - kecenderungan untuk cirit-birit.
Jenis 6. Potongan koyak lembut, najis berliang - ciri cirit-birit.
Jenis 7. Berair, tanpa gumpalan keras, sepenuhnya cair - ciri cirit-birit yang teruk.

Dengan menggunakan skala ini, pesakit dapat menilai secara kasar sama ada dia sedang sembelit atau cirit-birit. Malangnya, pada orang yang menderita penyakit kronik, skala ini tidak selalu memberikan hasil yang tepat, jadi tidak disarankan untuk mendiagnosis diri sendiri tanpa berunding dengan doktor..

3. Jumlah najis

Pada kebiasaannya, orang dewasa mengeluarkan najis 100-250 gram sehari..

Sebab-sebab penurunan najis yang dikeluarkan

  • sembelit (jika tinja berada dalam usus besar untuk jangka masa yang panjang, penyerapan maksimum air berlaku, yang mengakibatkan penurunan jumlah tinja);
  • diet dikuasai oleh makanan yang mudah dicerna;
  • penurunan jumlah makanan yang dimakan.

Sebab peningkatan najis yang dikeluarkan

  • keutamaan makanan tumbuhan dalam diet;
  • pelanggaran proses pencernaan di usus kecil (enteritis, malabsorpsi, dll.);
  • penurunan fungsi pankreas;
  • pelanggaran penyerapan pada mukosa usus;
  • penurunan aliran hempedu ke dalam usus (cholecystitis, cholelithiasis).

4. Ketekalan najis

Biasanya, konsistensi lembut diperhatikan, berbentuk silinder. Dengan patologi, jenis tinja berikut dapat diperhatikan:

1. Kotoran lebat (biri-biri) - penyebab tinja seperti itu:

  • dysbiosis;
  • staphylococcus;
  • ulser peptik;
  • kerengsaan dinding usus besar;
  • kolitis;
  • pelanggaran peredaran darah di dinding usus;
  • sindrom kekurangan motor dan fungsi refleks saluran gastrousus;
  • gangguan sistem saraf, tekanan;
  • pengambilan cecair yang tidak mencukupi;
  • tempoh pemulihan selepas pembedahan;
  • gaya hidup yang tidak menetap.

Sekiranya anda mengalami pergerakan usus seperti itu, anda perlu menghubungi pakar, kerana dengan berterusan pergerakan usus seperti ini, kesejahteraan anda boleh merosot dengan ketara. Mungkin ada sakit kepala, mudah marah, mabuk badan bermula, dan imuniti menurun. Kotoran domba dapat menyebabkan retakan di saluran dubur, dapat memprovokasi prolaps rektum, dan menyebabkan pembentukan buasir. Sembelit biasa memerlukan perundingan wajib dengan pakar.

2. Najis seperti gruel.

Terdapat banyak sebab untuk najis lembek. Sekiranya anda mempunyai najis yang serupa, dan terdapat juga peningkatan jumlah pergerakan usus (lebih dari 3 kali sehari), hubungi pakar untuk membuat diagnosis.

Najis kuning yang sedap - penyebabnya mungkin jangkitan, proses keradangan pada mukosa usus, kelainan pada perut (makanan yang tidak dapat dicerna), jangkitan rotavirus.
Kotoran seperti gruel dengan lendir - mungkin muncul dengan latar belakang selesema, setelah makan produk seperti lendir, campuran susu yang ditapai, buah-buahan, bijirin berry. Selalunya, dengan rinitis yang teruk, rembesan lendir memasuki kerongkongan, kemudian ke usus, dan dapat dilihat pada tinja. Dengan jangkitan yang bersifat bakteria.

Najis seperti gruel boleh muncul dengan pankreatitis, warna najis boleh menjadi kelabu. Kotoran jenis ini mungkin menunjukkan adanya dispepsia fermentasi, enteritis kronik dan kolitis dengan cirit-birit..

Cirit-birit juga boleh disebabkan oleh:

  • dysbiosis;
  • jangkitan usus;
  • batuk kering pelbagai bentuk;
  • gangguan kelenjar tiroid;
  • sindrom malabsorpsi;
  • pemakanan yang tidak betul;
  • penyakit buah pinggang;
  • pencernaan makanan yang tidak mencukupi;
  • tekanan berterusan;
  • reaksi alahan;
  • avitaminosis;
  • penyakit organ pencernaan dalam bentuk yang teruk;
  • penyakit onkologi rektum.

3. Kotoran berminyak - konsistensi lemak pada tinja adalah ciri kerosakan fungsi pankreas (pankreatitis), dengan kolesistitis dan kolelitiasis, dengan penyakit hati, usus dengan gangguan penyerapan.

4. Kotoran abu-abu liat atau dempul - ciri sejumlah besar lemak yang tidak dicerna, yang diperhatikan apabila aliran keluar hempedu dari hati dan pundi hempedu sukar (penyumbatan saluran empedu, hepatitis).

5. Najis cair.

  • Najis yang longgar dan berair - selalunya merupakan tanda cirit-birit berjangkit atau jangkitan usus.
  • Najis hijau longgar - khas untuk jangkitan usus.
  • Kotoran cair hitam - menunjukkan pendarahan dari bahagian atas atau tengah saluran gastrousus.
  • Kotoran cair ringan - tanda kerosakan pada bahagian awal usus kecil.
  • Kotoran kuning cair adalah tanda kerosakan pada bahagian akhir usus kecil. Pada masa yang sama, najis berlaku 6 - 8 kali sehari, berair, berbuih.
  • Kotoran cair yang menyerupai kacang polong adalah tanda demam kepialu.
  • Najis seperti beras yang longgar dan hampir tidak berwarna - tanda kolera.

Cirit-birit yang tidak masuk akal pada orang pertengahan umur dan orang tua, yang berlangsung lebih dari dua minggu, selalunya dengan campuran darah, adalah salah satu gejala yang memungkinkan untuk mengesyaki tumor usus kecil.

Najis yang longgar selalu terdapat pada penyakit usus pendidikan yang tidak spesifik - enteritis kronik, kolitis, penyakit Croc, selepas reseksi usus, dll..

Penyebab cirit-birit juga:

  • disentri;
  • salmonellosis;
  • jangkitan rotavirus;
  • helminths;
  • kulat;
  • gangguan saraf, tekanan;
  • dengan kekurangan atau lebihan enzim pencernaan;
  • sekiranya berlaku keracunan;
  • setelah mengambil antibiotik spektrum luas, suplemen zat besi dan ubat-ubatan lain;
  • dengan alahan makanan;
  • gastritis dengan kekurangan sekresi;
  • selepas reseksi perut;
  • barah perut;
  • hepatitis, sirosis hati;
  • kekurangan adrenal, peningkatan fungsi tiroid, diabetes mellitus;
  • hipovitaminosis, penyakit buah pinggang metabolik yang teruk;
  • dengan penyakit sistemik (contohnya, scleroderma).

6. Kotoran berbuih - tanda dispepsia fermentasi, ketika proses fermentasi berlaku di usus.

7. tinja ragi - menunjukkan kehadiran ragi. Mungkin kelihatan seperti najis curdled, berbuih seperti naik masam, mungkin helai seperti keju cair, atau mempunyai bau yis.

5. Warna najis

Biasanya, warnanya boleh berkisar dari coklat muda hingga coklat gelap. Dengan patologi, dapat diperhatikan:

1. Kotoran berwarna terang, mempunyai warna pucat (putih, kelabu):

  • mungkin menunjukkan bahawa orang pada malam itu makan sebilangan besar kentang, nasi;
  • selepas pemeriksaan sinar-x menggunakan barium sulfat;
  • setelah mengambil ubat yang mengandungi makanan tambahan seperti kalsium dan antasid;
  • pankreatitis;
  • kolesistitis;
  • hepatitis;
  • batu di pundi hempedu dan saluran empedu;
  • barah, sirosis hati.

2. Najis merah:

  • makan bit dalam jumlah besar, gelatin merah, tomato, jus buah..;
  • kerosakan usus besar;
  • perkembangan fokus keradangan usus, kehadiran jangkitan usus, serta lesi parasit (juga dicirikan oleh cirit-birit, kekejangan, mual, muntah).

Sebab-sebab najis berdarah adalah:

  • kehadiran retakan di saluran dubur;
  • buasir;
  • keradangan usus (cirit-birit dan kekejangan juga ciri);
  • polip usus besar;
  • kanser kolon.

3. Najis kuning:

  • dispepsia penapaian (pencernaan karbohidrat terganggu);
  • pencernaan makanan yang tidak berkualiti di usus besar, juga kerana kerja pankreas yang tidak mencukupi.

4. Najis hijau:

  • dysbiosis;
  • selepas mengambil antibiotik tertentu;
  • disentri (juga dicirikan oleh demam, sakit perut, mual, muntah yang teruk);
  • komplikasi ulser atau tumor malignan saluran gastrousus;
  • penyakit organ-organ hematopoietik.

5. Kotoran berwarna gelap:

  • mengambil karbon aktif;
  • mengambil pelbagai ubat yang mengandungi zat besi;
  • makan blueberry;
  • gastritis;
  • kanser kolon;
  • ulser duodenum (di kawasan usus kecil);
  • ulser perut;
  • neoplasma di saluran gastrousus atas;
  • proses keradangan pada dinding perut.

Sekiranya anda mendapati najis berwarna hitam, yang mempunyai konsistensi likat, segera hubungi pakar, kerana ini mungkin menunjukkan adanya darah di dalam najis..

6. Bau najis

Biasanya, najis mempunyai bau yang tidak menyenangkan dan tidak menyakitkan..

  • Bau pedas - ciri makanan daging yang terdapat dalam makanan.
  • Bau busuk - dengan pencernaan makanan yang tidak baik (makanan yang tidak dicerna dapat menjadi makanan untuk bakteria, hanya dapat membusuk di dalam usus).
  • Masam - boleh membincangkan produk tenusu yang terdapat dalam diet. Ia juga diperhatikan dengan dispepsia fermentasi, setelah minum minuman fermentasi (misalnya, kvass).
  • Fetid - dengan pankreatitis, kolesistitis, hipersekresi usus besar, dengan pendaraban bakteria.
  • Putrid - dispepsia putrefaktif, gangguan pencernaan di perut, kolitis, sembelit.
  • Bau minyak tengik adalah akibat penguraian lemak bakteria dalam usus.
  • Bau samar - diperhatikan dengan sembelit dan pengosongan yang dipercepat dari usus kecil.

Kotoran harus direndam dengan lembut ke bahagian bawah tandas. Sekiranya tinja masuk ke dalam air tandas, ini menunjukkan bahawa serat tidak mencukupi dalam makanan. Sekiranya najis terapung di permukaan air, ini mungkin disebabkan oleh memakan sejumlah besar serat, peningkatan kandungan gas dalam tinja, atau sejumlah besar lemak yang tidak dicerna. Pembilasan yang teruk dari tandas boleh menyebabkan pankreatitis.

Bau najis atau mengapa kotoran busuk?

Setiap daripada kita akan dapat membezakan bau kotoran dengan yang lain. Ini berada pada tahap genetik. Benar, orang hari ini tidak terlalu mementingkannya. Manusia moden hanya berusaha untuk menyingkirkannya, menggunakan penyegar udara, sambil membuang, agar tidak berbau. Tetapi bau najis dapat membawa banyak maklumat berharga bagi kita. Anda sendiri mungkin menyedari bahawa ia tidak selalu sama dan bagi setiap orang ia boleh berbeza dari satu arah atau yang lain. Kotoran seseorang berbau busuk, sementara kotoran orang lain mempunyai kepekatan bau busuk yang jauh lebih rendah. Juga, bau najis berbeza bukan hanya dalam kekuatan bau, tetapi juga pada petunjuk lain, ia boleh mempunyai rasa masam, busuk atau aroma tambahan lain dalam palet baunya. Kembali ke maklumat yang disebarkan oleh bau busuk, kotoran kita adalah sejenis penanda, yang merupakan salah satu yang pertama memberi amaran kepada kita tentang hampir semua perubahan dalam badan kita. Oleh itu, perubahan warna, bentuk, konsistensi, serta bau najis dapat menunjukkan adanya penyakit yang menetap di tubuh manusia, atau mengenai pelanggaran dalam kerja organ tertentu. Oleh itu, pembaca yang dikasihi, jangan memandang rendah najis dan baunya. Bagaimanapun, tidak setiap ubat mempunyai bau dan rasa yang menyenangkan, bukan?

Tahukah anda bahawa nenek moyang kita sangat aktif menggunakan najis dalam hidup mereka. Dengan bantuan warna dan bau najis dan air kencing, orang-orang kuno menentukan keadaan kesihatan jiran mereka, oleh itu, ketika penyakit itu ditemui, mereka berusaha menyerangnya untuk mengejutkannya dan memberi kelebihan pada dirinya dalam pertempuran.

Kenapa kotoran busuk?

Baiklah, pertama-tama, mari kita fahami persoalannya, mengapa najis berbau, dari manakah bau itu berasal? Untuk melakukan ini, kita perlu menyelam usus kita dan mengetahui proses apa yang sedang berlaku di sana. Bagaimanapun, seperti yang kita semua tahu, najis tidak lain adalah makanan yang dicerna yang kita makan untuk makan tengah hari. Tetapi kentang goreng dan potongannya berbau harum. Apa yang boleh mengganggu bau mereka?

Kenyataannya adalah ketika melewati rangkaian rantai pencernaan, makanan dipecah menjadi komponen yang lebih sederhana, dan pada setiap tahap, berbagai jenis zat yang terdapat dalam makanan dipecah. Usus adalah rumah bagi pelbagai bakteria yang terlibat dalam proses pencernaan. Dalam proses aktiviti penting mereka, gas dilepaskan. Yang, dalam proses pembentukan tinja, dicampurkan dengan kotoran, menjadikannya berliang. Gas yang terkandung dalam usus terbahagi kepada 2 jenis: inert dan menghakis (yang disebut gas fecal, yang hanya berbau).

Kerana pembentukan gas lengai, kita kentut, dan gas tinja memberi kotoran dan kentut, termasuk bau fetid yang sesuai. Gas inert bercampur dengan bahan najis dan mengisi rongga pada tinja dan oleh itu kotoran busuk ketika kita membuangnya.

Juga, bergantung kepada kepekatan gas tinja, intensiti bau kotoran juga dapat dipengaruhi..

Bagaimana kotoran busuk?

Perlu diingat bahawa sebarang kotoran busuk, tetapi dalam had normal. Maksudnya, najis yang sihat tentunya mempunyai bau yang tidak menyenangkan, tetapi semestinya tidak keras. Oleh itu, bias aroma bau dalam satu arah atau yang lain, tentu saja bergantung pada jenis makanan yang dimakan. Oleh kerana ini, seterusnya mempengaruhi proses dan sifat fermentasi dan pembusukan makanan yang dicerna. Jadi, sebagai contoh, makanan daging memberikan bau yang lebih tajam, dan susu, pada gilirannya, masam. Dengan sembelit, bau busuk muncul, ketika makanan tersekat di usus dan mulai membusuk. Dan dengan penyerapan nutrien yang lemah, mereka menjadi makanan untuk bakteria patogen, yang menyebabkan perkembangannya dan kemunculan penyimpangan ciri pada bau najis.

Seperti yang anda lihat, palet bau kotoran cukup lebar, dan jika anda melihat penyimpangan pada bau najis anda, perhatikan perkara ini dan berjumpa doktor. Mungkin ini adalah loceng yang mendorong anda untuk bertindak balas dan memberikan bantuan perubatan kepada tubuh atau membuat penyesuaian terhadap gaya hidup anda agar tetap sihat.

Terdapat beberapa jenis bau busuk:

  • Sour - bau busuk masam diperoleh dengan penggunaan gula, produk tepung, buah-buahan, kacang polong, dan lain-lain yang berlebihan, makanan yang kaya dengan karbohidrat, sejumlah besar boleh menyebabkan dispepsia fermentasi.
  • Bau tinja fetid - sering kali penyebab bau busuk adalah pankreatitis - pelanggaran fungsi pankreas. Pun begitu, penyebabnya adalah kurangnya rembesan hempedu, hipersekresi usus (peningkatan rembesan mukus).
  • Bau kotoran yang busuk - aroma tinja jenis ini diperoleh apabila pencernaan di perut terganggu. Ia boleh berlaku dengan pengambilan makanan protein yang berlebihan, yang lambat dicerna dan mulai membusuk.
  • Bau najis berminyak - berlaku apabila penguraian lemak oleh bakteria.

Pencegahan kotoran busuk

Untuk mengurangkan risiko penyakit, yang gejalanya adalah kotoran berbau busuk, cukup mengikuti peraturan sederhana, dan mereka berada dalam diet. Sekiranya bau busuk yang kuat disebabkan oleh reaksi terhadap makanan, maka anda perlu menyesuaikan diet anda, doktor anda akan membantu anda dalam hal ini. Ikuti juga peraturan untuk memasak produk daging dan kawasan sekitarnya di rak peti sejuk. Jangan memasak daging dan sayur-sayuran di papan pemotong yang sama, kerana ini boleh mencemarkan sayur-sayuran dengan salmonella dan bakteria lain yang menyebabkan jangkitan bakteria usus..

Kadang kala, tinja fetid dapat berarti lebih dari sekadar bau busuk dari kotoran anda, tetapi diagnosis dibuat oleh doktor. Perhatikan kotoran anda dan khasiatnya, termasuk bau busuk. Sekiranya bau najis anda tiba-tiba berubah secara mendadak dan ini berterusan dalam jangka masa yang lama, maka mungkin ini menunjukkan gangguan pada kerja badan anda. Sekiranya, bagaimanapun, gejala lain telah ditambahkan pada bau najis, maka ini sudah menjadi alasan penting untuk berjumpa doktor untuk menjalani pemeriksaan dan, jika perlu, dapatkan rawatan tepat pada masanya..

Dengan anda Kakashich, kami harap kami dapat memberikan sedikit maklumat berguna mengenai kotoran kepada anda.

Kotoran tidak berbau pada orang dewasa

Setiap badan kita berfungsi dengan cara tersendiri. Najis seseorang bergantung pada diet dan status kesihatan. Dalam artikel ini, kita akan membincangkan secara terperinci mengenai apa yang dianggap najis biasa..

Bilangan pergerakan usus

ok.png

Bagi orang dewasa, najis normal dianggap tanpa tekanan kuat jangka panjang sekali setiap 1-2 hari atau 2 kali sehari. Selepas proses buang air besar, timbul rasa selesa dan pengosongan usus sepenuhnya, dan dorongan hilang sepenuhnya. Beberapa keadaan luaran - rehat di tempat tidur, perubahan dalam persekitaran biasa, keperluan menggunakan kapal, berada di tempat orang asing - dapat memperlambat atau meningkatkan kekerapan proses ini..

no.png

Penyimpangan dari norma adalah ketiadaan buang air besar selama 3 hari (sembelit) atau pergerakan usus yang sangat kerap - sehingga 5 kali sehari atau lebih (cirit-birit).

Jumlah najis setiap hari

ok.png

Dengan diet campuran, jumlah tinja setiap hari boleh berbeza-beza. Angka rata-rata adalah sekitar 150-400 g. Perhatikan bahawa ketika makan makanan tumbuhan, jumlah tinja mungkin meningkat, haiwan - menurun.

no.png

Peningkatan atau penurunan jisim najis yang ketara adalah sejenis isyarat penggera. Sebab utama polyfecalia (peningkatan jumlah tinja) termasuk:

  • pelanggaran proses pencernaan di usus kecil;
  • makan banyak serat;
  • peningkatan peristalsis, di mana nutrien dari makanan tidak mempunyai masa untuk diserap sepenuhnya kerana pergerakannya yang terlalu cepat melalui usus;
  • kehadiran pankreatitis kronik, disebabkan oleh itu terdapat penurunan fungsi eksokrin pankreas (protein dan lemak tidak dicerna sepenuhnya);
  • hempedu yang terlalu kecil memasuki usus (kerana penyakit batu empedu, kolesistitis, dll.).

Sebab utama mengurangkan jumlah najis termasuk:

  • keutamaan makanan yang mudah dicerna dalam makanan;
  • mengurangkan jumlah makanan yang dimakan;
  • kehadiran sembelit, di mana, kerana pengekalan tinja yang berpanjangan di usus besar dan penyerapan maksimum air, jumlah tinja berkurang.

Pembuangan najis dan berenang di dalam air

ok.png

Lazimnya, najis mudah dikeluarkan..

no.png

Sekiranya najis tidak tenggelam dan dibasuh dengan teruk, ini mungkin menunjukkan bahawa ia mengandungi sejumlah besar lemak yang tidak dicerna atau banyak gas terkumpul.

Warna najis

ok.png

Biasanya, dengan diet campuran, tinja berwarna coklat..

no.png

Warna najis coklat gelap mungkin menunjukkan adanya gangguan dalam proses pencernaan di perut, kolitis, dispepsia putrefaktif. Juga, warna ini mendominasi dengan sembelit dan mengikuti diet daging..

Coklat muda diperhatikan dengan peningkatan peristalsis usus, pematuhan terhadap diet tanaman tenusu.

Jeruk terkenal dengan beta-karoten dan makanan yang tinggi beta-karoten (mis. Labu, wortel, dll.).

Warna kemerahan muncul semasa pendarahan dari usus bawah (dengan fisur dubur, buasir, kolitis ulseratif, dll.), Serta ketika memakan bit.

Warna hijau diperhatikan ketika dikonsumsi dalam jumlah besar kerang, bayam, selada, dengan peningkatan motilitas usus atau adanya dysbiosis.

Najis berwarna kuning muda menunjukkan perjalanan najis yang sangat cepat melalui usus.

Warna hitam - semasa mengambil persediaan karbon aktif dan bismut, makan blueberry, currants, dengan pendarahan dari saluran gastrointestinal atas (sirosis, ulser peptik, barah usus besar), menelan darah semasa pulmonari atau mimisan.

Kotoran berwarna kehijauan mungkin berlaku dengan pengambilan zat besi.

Najis berwarna putih keabu-abuan menunjukkan bahawa hempedu sangat sedikit atau tidak memasuki usus (pankreatitis akut, penyumbatan saluran empedu, sirosis hati, hepatitis, dll.).

Ketekalan (ketumpatan) najis

ok.png

Biasanya, najisnya lembut dan berbentuk. Najis mestilah 70% air, 30% - dari sisa makanan yang diproses, sel-sel usus desquamated dan bakteria mati.

no.png

Kehadiran patologi ditunjukkan oleh cecair, busa, salap, lembek, semi-cair, najis yang terlalu padat atau dempul.

  • Najis seperti gruel - dengan peningkatan peristalsis, keradangan, atau peningkatan rembesan usus.
  • Kotoran "domba" yang sangat padat - diperhatikan dengan kekejangan dan stenosis usus besar, sembelit.
  • Berminyak - diperhatikan pada penyakit pankreas, penurunan tajam dalam aliran hempedu ke dalam usus.
  • Kotoran dempul atau liat, terutama berwarna kelabu - dengan sejumlah besar lemak yang tidak dicerna.
  • Cecair - dicatat dengan percepatan kotoran, penyerapan yang tidak baik atau proses pencernaan makanan di usus kecil.
  • Berbusa - diperhatikan apabila proses penapaian dalam usus berlaku berbanding yang lain.
  • Najis yang longgar dan pergerakan usus yang kerap mungkin menunjukkan cirit-birit.
  • Najis yang longgar atau berair boleh disebabkan oleh pengambilan air yang berlebihan.

Proses yang paling semula jadi dalam kehidupan manusia adalah pengosongan usus setiap hari. Sekiranya tidak ada patologi, proses ini tidak menimbulkan sensasi yang tidak menyenangkan. Agar najis setiap hari dan tidak menyakitkan, cukup untuk makan dengan betul. Kerosakan pada saluran usus berlaku kerana beberapa sebab. Contohnya, kehadiran penyakit kronik, pembedahan sebelumnya, kehamilan, penyusuan, kesalahan pemakanan. Sekiranya terdapat penyimpangan dalam kuantiti dan kualiti pergerakan usus tanpa alasan yang dinyatakan di atas, ini semestinya membimbangkan. Selanjutnya dalam artikel, secara terperinci tentang apa yang seharusnya menjadi najis normal pada orang dewasa, ketika warna tinja atau kotoran di dalamnya dapat menunjukkan masalah kesihatan, menjadi gejala atau tanda-tanda perkembangan pelbagai jenis penyakit.

Kandungan artikel:

Najis dewasa standard dan normal

Tubuh setiap orang berbeza. Apa yang dianggap sebagai patologi bagi seseorang dianggap normal bagi orang lain. Pergerakan usus yang normal pada orang dewasa tidak hanya bergantung pada tabiat makannya, tetapi juga pada proses metabolik dalam tubuh. Oleh itu, warna najis, konsistensi tinja pada orang dewasa boleh berbeza dengan ketara dari jenis dan kualiti makanan yang dimakan, kehadiran penyakit atau ciri-ciri kesihatan manusia yang lain..

Sebilangan besar orang mengosongkan diri setiap hari pada waktu pagi. Bagi mereka, proses ini adalah norma. Tetapi, jika proses ini terganggu, orang-orang ini mula panik. Orang seperti itu harus ingat bahawa pengosongan diri dari usus setiap 2 hari atau 2 kali sehari juga dianggap normal. Kotoran harus cukup tebal secara konsisten dan tidak boleh mengandungi kotoran seperti lendir, berdarah, buih. Walaupun najis harian pada orang dewasa sedikit berubah dan usus dibersihkan setiap dua hingga tiga hari sekali, tidak perlu membunyikan penggera. Masalah dengan pergerakan usus yang tidak teratur atau kerap boleh menjadi pelanggaran diet. Dalam kes sedemikian, sebagai permulaan, perlu menormalkan diet dan hanya jika langkah ini tidak membawa kelegaan, anda perlu berjumpa doktor.

Najis yang kerap, kerap mendesak untuk menggunakan tandas, menyebabkan cirit-birit

Seiring dengan pergerakan usus yang tidak kerap (1 kali dalam dua hingga tiga hari), kegelisahan pada seseorang boleh menyebabkan kerusi, yang diulang hingga lima kali sehari. Sekiranya najis cukup padat dalam tekstur dan tidak menimbulkan masalah, maka penyebab kerap buang air besar adalah makan makanan yang membantu mempercepat pencernaan. Anda hanya perlu risau sekiranya najis dengan najis yang kerap menjadi cair dan mengandungi busa, selaput lendir atau pembuangan berdarah. Dalam kes ini, perut agak sakit dan suhu badan lebih tinggi daripada biasa. Untuk mengelakkan komplikasi kesejahteraan, langkah segera harus diambil.

Najis cair, najis longgar pada orang dewasa

Pembersihan saluran pencernaan, disertai dengan pergerakan usus cair, tidak selalu menunjukkan masalah dengan saluran pencernaan. Sekiranya najis cair, seperti cirit-birit, tidak kuat dan tidak menyebabkan sakit di bahagian perut, maka najis tersebut mungkin bersifat semula jadi. Faktor yang mempengaruhi penipisan najis dan permulaan cirit-birit mungkin adalah makanan yang dimakan sebelumnya. Makan kefir, yogurt, susu, produk sayur-sayuran dan buah-buahan dalam jumlah besar menyumbang kepada penampilan najis cair. Juga, alkohol yang banyak dikonsumsi, seperti bir dan wain, boleh mendahului najis longgar pada orang dewasa. Dengan bantuan pergerakan usus yang kuat, tubuh berusaha membebaskan diri dari keracunan alkohol.

Najis berbuih pada orang dewasa

Sekiranya anda mempunyai najis yang longgar, cirit-birit dengan kandungan berbuih, jangan panik. Anda harus tahu bahawa proses penapaian disebabkan oleh lebihan karbohidrat dalam tubuh manusia, yang telah lama terkumpul. Sehubungan itu, disarankan untuk mengecualikan buah-buahan manis, jenis sayur-sayuran, soda, alkohol tertentu yang menyebabkan pembentukan gas dari menu anda. Dalam menu harian, anda perlu memasukkan bubur cair dengan najis berbuih dan kerap pada orang dewasa. Mereka membantu menguatkan kandungan perut dan meningkatkan fungsinya.

Kotoran dengan lendir pada orang dewasa, penyebab najis dengan kekotoran lendir

Pada orang dewasa, tinja mungkin mengandungi sejumlah kecil lendir kerana memakan makanan yang mendorong pengeluaran lendir. Oleh itu, najis yang dicampur dengan rembesan lendir tidak menghairankan jika diet harian seseorang terdiri daripada bijirin berlendir, produk susu yang ditapai, buah-buahan, buah beri. Dalam kes ini, ketidakselesaan tambahan juga mungkin berlaku dalam bentuk kembung, cirit-birit, sakit di kawasan perut..

Selalunya, pergerakan usus cair yang berisi lendir muncul semasa penggunaan terapi antibiotik yang berpanjangan. Juga, jisim tinja berbentuk cair dengan busa yang khas melanggar mikroflora saluran gastrointestinal, proses keradangan kronik di dalam perut, kolitis ulseratif, retakan di usus, kehadiran E. coli dan jangkitan lain.

Najis berdarah, penyebab najis berdarah, penyebab

Ramai orang yang sia-sia tidak memberi perhatian kepada najis dengan darah tunggal. Perubahan warna najis dan kehadiran kekotoran darah adalah bukti patologi yang agak serius. Sekiranya darah di dalam najis berwarna merah cerah dan terletak di atas najis, maka kemungkinan besar sebabnya ialah terdapat fisur dubur.

Warna hitam ke najis menunjukkan pendarahan di saluran GI atas. Warna hitam najis dijelaskan oleh fakta bahawa dalam proses bergerak melalui usus, darah sudah membeku. Sebilangan kecil tinja dengan jumlah pembuangan darah yang cukup besar dianggap sebagai tanda pembukaan ulser. Sekiranya anda menemui simptom berbahaya seperti najis berdarah, anda harus berjumpa doktor dengan segera.

Bagaimana untuk mengetahui apakah warna najis menunjukkan penyakit?

Warna najis lain juga menunjukkan adanya patologi. Kotoran berwarna kelabu muda atau putih menunjukkan adanya penyakit Crohn, jangkitan rotavirus, neoplasma ganas atau jinak, batu ginjal, dan dysbiosis. Bayangan najis bergantung pada perubahan dalam diet dan tahap penyakit kronik.

Najis hitam pada orang dewasa

Warna hitam najis di dalam tinja mungkin terjadi pada hari sebelum seseorang telah memakan makanan yang menyumbang kepada warna najis, serta sekiranya terdapat pendarahan dalaman usus atas. Pergerakan usus anda juga boleh menjadi hitam setelah mengambil atau semasa mengambil ubat tertentu. Contohnya, ubat untuk anemia, arang aktif dan sebilangan ubat lain yang menyumbang kepada penampilan najis hitam.

Najis hijau dan penyebabnya

Warna hijau najis menunjukkan bahawa terdapat proses fermentasi di dalam badan, sebabnya boleh menjadi makanan berlebihan yang mengandungi sejumlah besar karbohidrat, atau perkembangan jangkitan bakteria. Selalunya, tinja hijau dikaitkan dengan kekotoran rembesan mukus yang besar. Bersamaan dengan warna hijau najis yang tidak biasa, sindrom kesakitan ringan, kembung perut, dan kembung muncul.

Kotoran kuning, penyebab najis kuning

Tinja berwarna kuning terang menunjukkan bahawa terdapat patologi dengan pundi hempedu di dalam tubuh manusia. Sekiranya, dengan warna najis ini, rasa pahit juga dirasakan di bibir dan mulut, maka tidak perlu diragukan lagi adanya masalah pada saluran empedu. Gangguan fungsi pankreas, kerana sejumlah besar rembesan hempedu tidak mempunyai masa untuk memecah, adalah penyebab warna kuning najis. Juga, najis kuning pada orang dewasa boleh menunjukkan penyakit saluran pencernaan dan adanya batu ginjal. Dengan urolithiasis, pergerakan usus kuning akan diperhatikan untuk masa yang lama.

Penyebab najis kelabu pada orang dewasa

Jisim tinja berwarna kelabu dengan bau menjijikkan yang sangat menyakitkan menunjukkan tanda penyerapan yang jelas. Apabila seseorang menyalahgunakan makanan berlemak, pankreasnya tidak mempunyai waktu untuk mengatasinya, yang menyebabkan kotoran tidak berwarna.

Najis putih, penyebab najis putih

Teduhan cahaya kotoran ringan pada orang dewasa mungkin menunjukkan hepatitis atau pankreatitis. Najis warna putih pada orang dewasa terutama menunjukkan patologi saluran empedu yang jelas, atau kemustahilan aliran keluar rembesan hempedu. Dalam situasi seperti itu, kesulitan tertentu mungkin tersembunyi dalam penampilan batu atau kehadiran neoplasma dalam bentuk tumor. Najis putih pada orang dewasa juga mungkin disebabkan oleh dysbiosis, yang menyebabkan ketidakselesaan berterusan.

Semasa hidup orang dewasa, tinja boleh mengalami perubahan yang ketara. Dalam hal ini, apa yang dianggap normal pada usia lima belas hingga dua puluh, pada usia empat puluh mungkin merupakan "suar" pertama untuk munculnya patologi. Oleh itu, para pakar mengesyorkan agar anda lebih prihatin terhadap kesihatan anda, memantau sedikit pun perubahan dalam badan anda dan, sekiranya disyaki ada penyakit, jangan mengubat sendiri, tetapi pastikan anda berjumpa doktor.

Berapa kali sehari seseorang mesti berjalan dengan banyak?

Tidak ada norma yang pasti untuk berapa kali sehari dan berapa banyak orang dewasa yang perlu membuang air besar. Walau bagaimanapun, standard tertentu adalah jumlah dari tiga kali sehari hingga sekali dalam tiga hari. Rata-rata, seseorang berjalan dengan kelajuan tinggi kira-kira sekali setiap 24 jam dan menghasilkan 28.35 g tinja setiap 5.443 kg berat badan mereka. Berdasarkan norma ini, najis lelaki atau wanita dengan berat 72.6 kg bersamaan dengan 454 g tinja setiap hari.

Najis yang kerap (lebih daripada empat kali sehari) yang jarang dan berair disebut cirit-birit. Definisi ini sesuai sekiranya tidak merupakan gejala penyakit yang lebih serius (pengecualian adalah keadaan di mana cairan dari badan meninggalkan badan hanya dengan cirit-birit). Terdapat tiga jenis cirit-birit: akut, berlarutan, dan kronik. Kategori pertama timbul selepas jangkitan dan berhenti dengan cepat. Cirit-birit yang berpanjangan mungkin tidak hilang selama lebih dari dua minggu, tetapi cirit-birit kronik berlangsung selama berbulan-bulan. Penyebab permulaan cirit-birit biasanya adalah jangkitan, ubat-ubatan (khususnya antibiotik), sindrom iritasi usus (IBS), dan masalah pemakanan (tidak mencerna makanan apa pun, yang disebabkan oleh ciri fisiologi).

Kekerapan najis individu adalah ciri bagi orang yang berbeza. Seperti disebutkan sebelumnya, norma adalah melakukan buang air besar tiga kali sehari kepada satu pergerakan usus dalam tiga hari. Terdapat banyak faktor yang mempunyai kesan yang pasti terhadap motilitas usus (pergerakan saluran gastrousus), kerana anda tidak perlu risau. Mobiliti saluran gastrointestinal dipengaruhi oleh: perubahan dalam diet, ubat-ubatan, perjalanan dan perjalanan, tidur, sukan, lonjakan hormon, tekanan dan tekanan, penyakit, operasi, kelahiran anak dan banyak lagi. Juga perlu untuk memantau bagaimana proses pengosongan rektum dan pundi kencing berlaku. Petunjuk yang jelas mengenai adanya masalah dengan tubuh manusia adalah usaha yang kuat untuk melakukan pergerakan usus dan buang air kecil.

Berapakah jumlah najis harian?

Dengan diet yang bervariasi, kadar buang air besar setiap hari dianggap sebagai jumlah tinja dalam lingkungan 150-400 g. Sekiranya makanan nabati mendominasi makanan seseorang, maka banyaknya najis meningkat. Dalam kes dominasi makanan yang berasal dari haiwan, kekerapan buang air besar lebih rendah.

Pembuangan sisa yang terlalu banyak dan aktif dari badan selama tiga hari atau lebih (polifis) mungkin adalah penyakit saluran gastrousus, hati, pundi hempedu dan salurannya, cecair pankreas, atau kehilangan satu atau banyak nutrien yang memasuki saluran pencernaan kerana kekurangannya penyerapan dalam usus kecil (malabsorpsi). Kadang-kadang sembelit boleh menjadi akibat daripada penurunan najis dan kekerapan pengosongan. Ini disebabkan oleh pengekalan sisa badan yang berpanjangan di usus besar dan penyerapan cecair yang berlebihan, kerana jumlah pergerakan usus menurun. Juga, ini mungkin disebabkan oleh makanan yang dicerna terlalu cepat..

Berapakah ketumpatan najis?

Komposisi tinja yang normal adalah 70% air dan 30% makanan, yang telah melalui proses pemprosesan oleh tubuh, bakteria mati, serta zarah-zarah pencernaan yang terkelupas. Produk buang air besar paling sering mempunyai bentuk silinder, dan strukturnya menyerupai sosis bulat lembut. Walau bagaimanapun, kandungan komponen tumbuhan yang tinggi dalam diet menyumbang kepada penebalan najis. Petunjuk yang baik dianggap tidak adanya gumpalan darah, lendir, nanah dan bahagian makanan yang tidak dicerna sepenuhnya.

Penyimpangan dari standard adalah najis lembek. Ini berlaku dengan peningkatan pengurangan dinding usus kecil, dan juga dengan peningkatan rembesan jus usus. Produk buang air besar yang terlalu tebal berlaku dengan kesukaran untuk mengosongkan, jangkitan radang dan pengecutan pada mukosa usus besar. Sisa berminyak berlaku dengan komplikasi fungsi pankreas, penurunan aliran hempedu yang cepat ke dalam usus. Pergerakan usus yang lebih jarang berlaku apabila pemprosesan makanan sukar dilakukan di usus kecil, penyerapan yang tidak betul dan saluran najis yang sangat cepat. Najis berbuih berlaku apabila dispepsia fermentasi berkembang. Dengan penyakit ini, proses penapaian di saluran pencernaan berlaku lebih kerap dan lebih lama daripada yang lain. Tape tinja berlaku apabila pesakit mengalami penyempitan lumen yang berterusan atau kekejangan usus besar yang berpanjangan, serta dengan barah pada bahagian akhir saluran pencernaan. Pergerakan usus yang lebih nipis dan kerap disebut cirit-birit. Najis seperti gruel yang terlalu banyak berlaku apabila sejumlah besar cecair dimakan. Najis berbuih adalah tanda bahawa makanan atau minuman yang dimakan tinggi dalam ragi. Kotoran nipis dapat menandakan penyakit usus besar, iaitu neoplasma atau poliposis.

Seperti apa bau kerusi??

Piawaian ini dianggap tidak terlalu menyenangkan, tetapi tidak terlalu menjengkelkan. Ini dipengaruhi oleh makanan yang masuk ke dalam badan. Daging boleh menjadi penyebab kekasih yang tajam, makanan yang berasal dari tenusu boleh menjadi masam. Juga, bau secara langsung bergantung pada manifestasi proses penapaian dan pembusukan pada organ. Asid dirasakan pada dispepsia fermentasi. Ia disebabkan oleh pengambilan karbohidrat (barang bakar, gula) dan cecair berkarbonat dalam jumlah yang banyak. Bau busuk yang diucapkan berlaku sekiranya terdapat masalah dalam fungsi pankreas (keradangannya), penurunan aliran hempedu ke dalam usus (kolesistitis), hipersekresi ion dan sebarang cecair ke dalam lumen usus. Ini juga berlaku kerana jumlah bakteria yang berlebihan. Sebahagian daripadanya menghasilkan hidrogen sulfida, yang mempunyai ciri bau busuk. Kotoran berbau busuk sekiranya terdapat masalah dalam proses mencerna makanan, dispepsia putrefaktif, yang berkaitan dengan penggunaan protein yang kerap dan penyerapannya yang lambat. Sebab-sebab bau ini boleh menjadi enteritis granulomatosa atau kolitis ulseratif. Aroma yang lemah adalah ciri apabila sukar untuk mengosongkan saluran gastrousus atau pengosongan makanan yang terlalu cepat melaluinya.

Apakah bentuk tinja pada orang dewasa?

Najis nipis (najis pensil) menandakan penyumbatan pada bahagian bawah saluran pencernaan atau tekanan luaran pada usus besar. Sekiranya gejala ini muncul, kolonoskopi harus dilakukan untuk mengesampingkan perkembangan barah. Najis kecil dan keras adalah tanda jelas pergerakan usus yang sukar, iaitu sembelit. Ini mungkin disebabkan oleh kekurangan serat dalam makanan manusia. Adalah perlu untuk meningkatkan kandungan serat makanan dalam diet, melakukan lebih banyak latihan sukan, menggunakan biji pisang dan biji rami untuk meningkatkan pergerakan usus.

Kotoran yang terlalu lembut dan melekat di tandas bermaksud badan anda tidak menyerap minyak sebagaimana mestinya. Kadang-kadang titisan penting melayang terus di tandas. Dengan gejala ini, terdapat juga gangguan dalam kerja pankreas, jadi sangat penting untuk segera berjumpa pakar dalam bidang perubatan untuk diagnosis. Kehadiran bekuan lendir dalam tinja adalah kejadian biasa. Walau bagaimanapun, jika jumlah lendir berlebihan dilihat di dalam tinja, mungkin terdapat beberapa jenis keradangan, enteritis granulomatosa, atau kolitis ulseratif di dalam badan..

Gas dalam usus, apa yang menjadi kebiasaan pada orang dewasa?

Gas dihasilkan kerana fungsi mikroorganisma yang terdapat di saluran gastrointestinal. Semasa buang air besar dan dalam keadaan tenang, 0,2 hingga 0,5 liter gas dikeluarkan dari tubuh orang dewasa pada siang hari. Standardnya ialah kentut sekitar 10-12 kali sepanjang hari (lebih baik kurang) Penumpahan yang lebih kerap berlaku akibat makanan berikut dalam diet: soda, makanan yang mengandungi karbohidrat, serat, ragi, dan laktosa.

Kepekatan gas yang berlebihan dalam badan (hingga 3 liter) dianggap sebagai penyimpangan dari petunjuk standard. Penyakit ini disebut perut kembung dan mungkin merupakan tanda masalah yang lebih serius, seperti: dysbiosis, pankreatitis, sindrom usus besar, penyakit gastrointestinal kronik, gastritis, ulser gastrik dan / atau duodenum, fungsi hati yang tidak normal, kesukaran memindahkan kandungan melalui saluran pencernaan. Kepekatan gas yang berlebihan kemungkinan besar disebabkan oleh jangkitan parasit usus. Perut kembung berlaku berkaitan dengan makan berlebihan atau menelan udara yang berlebihan semasa menyerap makanan atau minuman.

Sebab dan gejala

Mengubah sifat asas najis

Sifat utama tinja termasuk kuantiti, konsistensi, bentuk, warna dan bau. Perubahan indikator ini, sebagai peraturan, seseorang memperhatikannya sendiri, tetapi tidak selalu memperhatikannya.

Menukar jumlah najis

Orang dewasa yang sihat biasanya mengosongkan usus setiap 1-2 hari, sambil mengeluarkan sekitar 100-250 g tinja.

Peningkatan jumlah najis dapat digabungkan dengan pergerakan usus yang kerap atau menjadi gejala bebas dari penyakit dan keadaan berikut:

  • penurunan fungsi pankreas
  • penurunan jumlah hempedu yang memasuki usus
  • pelanggaran proses pencernaan di usus kecil
  • gangguan penyerapan pada mukosa usus
  • memakan sejumlah besar serat tumbuhan

Penurunan jumlah najis, jika tidak digabungkan dengan sembelit, dalam kebanyakan kasus dikaitkan dengan dominasi makanan dalam makanan yang mudah dicerna, atau penurunan jumlah makanan yang dimakan.

Sembelit biasanya bermaksud pengekalan najis selama lebih dari dua hari atau pergerakan usus yang tidak mencukupi, sukar atau tertunda.

Penyebab utama sembelit adalah:

Sebagai tambahan kepada perkara di atas, penyebab sembelit lain adalah mungkin, serta kelewatan buang air besar yang disengajakan (kerana takut sakit, sakit jiwa, dll.).

Semasa berbincang dengan doktor, penting untuk memperhatikan apakah perubahan jumlah tinja digabungkan dengan peningkatan atau penurunan pergerakan usus, perubahan dalam diet, awal atau akhir pengambilan ubat.

Perubahan dalam konsistensi najis

Najis normal dipanggil formal. Ini bermaksud bahawa najis mempunyai bentuk yang hampir berbentuk silinder dan konsistensi yang lembut. Ini bergantung terutamanya pada kandungan air dalam tinja..

Kemungkinan sebab untuk perubahan konsistensi najis:

Sekiranya perubahan konsistensi tinja digabungkan dengan pergerakan usus yang kerap (najis lebih kerap 2 kali sehari), mereka bercakap mengenai cirit-birit. Keadaan ini jelas menunjukkan disfungsi usus, yang boleh disebabkan oleh penyakit berjangkit, keracunan, perubahan fungsi sistem endokrin dan / atau saraf, alergi dan beberapa faktor lain..

Perubahan warna tinja

Kemungkinan penyebab perubahan warna najis:

Perubahan bau najis

Bau najis adalah normal dan biasa. Ia disebabkan oleh kehadiran bahan aromatik yang disebut dalam tinja, yang dilepaskan semasa pencernaan..

Analisis ubat-penyakit-penyakit

Surat berita kami

Analisis terkini

Menghadiri analisis

Anda boleh menggunakan maklumat yang disiarkan di laman web ini untuk kegunaan peribadi. Anda juga boleh menyalinnya ke laman web lain, tetapi hanya jika anda meletakkan pautan aktif ke bahan asal di portal kami.

Dengan menyalin bahan tanpa pautan ke yang asli, anda berada di bawah Artikel No. 6 Undang-Undang No. 5351-1 Kanun Sivil Persekutuan Rusia (menurutnya, denda hingga 5 juta rubel disediakan untuk pelanggaran hak cipta).

Sebelum mengikuti nasihat, pastikan anda berjumpa doktor!

Hak cipta terpelihara © Perubatan dan Kesihatan Sistemik 2008-.

Mengubah sifat asas najis

Sifat utama tinja termasuk kuantiti, konsistensi, bentuk, warna dan bau. Perubahan indikator ini, sebagai peraturan, seseorang memperhatikannya sendiri, tetapi tidak selalu memperhatikannya.

Menukar jumlah najis

Orang dewasa yang sihat biasanya mengosongkan usus setiap 1-2 hari, sambil mengeluarkan sekitar 100-250 g tinja.

Peningkatan jumlah najis dapat digabungkan dengan pergerakan usus yang kerap atau menjadi gejala bebas dari penyakit dan keadaan berikut:

  • penurunan fungsi pankreas
  • penurunan jumlah hempedu yang memasuki usus
  • pelanggaran proses pencernaan di usus kecil
  • gangguan penyerapan pada mukosa usus
  • memakan sejumlah besar serat tumbuhan

Penurunan jumlah najis, jika tidak digabungkan dengan sembelit, dalam kebanyakan kasus dikaitkan dengan dominasi makanan dalam makanan yang mudah dicerna, atau penurunan jumlah makanan yang dimakan.

Sembelit biasanya bermaksud pengekalan najis selama lebih dari dua hari atau pergerakan usus yang tidak mencukupi, sukar atau tertunda.

Penyebab utama sembelit adalah:

Sebagai tambahan kepada perkara di atas, penyebab sembelit lain adalah mungkin, serta kelewatan buang air besar yang disengajakan (kerana takut sakit, sakit jiwa, dll.).

Semasa berbincang dengan doktor, penting untuk memperhatikan apakah perubahan jumlah tinja digabungkan dengan peningkatan atau penurunan pergerakan usus, perubahan dalam diet, awal atau akhir pengambilan ubat.

Perubahan dalam konsistensi najis

Najis normal dipanggil formal. Ini bermaksud bahawa najis mempunyai bentuk yang hampir berbentuk silinder dan konsistensi yang lembut. Ini bergantung terutamanya pada kandungan air dalam tinja..

Kemungkinan sebab untuk perubahan konsistensi najis:

Sekiranya perubahan konsistensi tinja digabungkan dengan pergerakan usus yang kerap (najis lebih kerap 2 kali sehari), mereka bercakap mengenai cirit-birit. Keadaan ini jelas menunjukkan disfungsi usus, yang boleh disebabkan oleh penyakit berjangkit, keracunan, perubahan fungsi sistem endokrin dan / atau saraf, alergi dan beberapa faktor lain..

Perubahan warna tinja

Kemungkinan penyebab perubahan warna najis:

Perubahan bau najis

Bau najis adalah normal dan biasa. Ia disebabkan oleh kehadiran bahan aromatik yang disebut dalam tinja, yang dilepaskan semasa pencernaan..

Analisis ubat-penyakit-penyakit

Surat berita kami

Analisis terkini

Menghadiri analisis

Anda boleh menggunakan maklumat yang disiarkan di laman web ini untuk kegunaan peribadi. Anda juga boleh menyalinnya ke laman web lain, tetapi hanya jika anda meletakkan pautan aktif ke bahan asal di portal kami.

Dengan menyalin bahan tanpa pautan ke yang asli, anda berada di bawah Artikel No. 6 Undang-Undang No. 5351-1 Kanun Sivil Persekutuan Rusia (menurutnya, denda hingga 5 juta rubel disediakan untuk pelanggaran hak cipta).

Sebelum mengikuti nasihat, pastikan anda berjumpa doktor!

Hak cipta terpelihara © Perubatan dan Kesihatan Sistemik 2008-.

Najis pada orang dewasa, apa yang mesti najis?

Najis dewasa standard dan normal

Sebilangan besar orang mengosongkan diri setiap hari pada waktu pagi. Bagi mereka, proses ini adalah norma. Tetapi, jika proses ini terganggu, orang-orang ini mula panik. Orang seperti itu harus ingat bahawa pengosongan diri dari usus setiap 2 hari atau 2 kali sehari juga dianggap normal. Kotoran harus cukup tebal secara konsisten dan tidak boleh mengandungi kotoran seperti lendir, berdarah, buih. Walaupun najis harian pada orang dewasa sedikit berubah dan usus dibersihkan setiap dua hingga tiga hari sekali, tidak perlu membunyikan penggera. Masalah dengan pergerakan usus yang tidak teratur atau kerap boleh menjadi pelanggaran diet. Dalam kes sedemikian, sebagai permulaan, perlu menormalkan diet dan hanya jika langkah ini tidak membawa kelegaan, anda perlu berjumpa doktor.

Najis yang kerap, kerap mendesak untuk menggunakan tandas, menyebabkan cirit-birit

Najis cair, najis longgar pada orang dewasa

Najis berbuih pada orang dewasa

Kotoran dengan lendir pada orang dewasa, penyebab najis dengan kekotoran lendir

Selalunya, pergerakan usus cair yang berisi lendir muncul semasa penggunaan terapi antibiotik yang berpanjangan. Juga, jisim tinja berbentuk cair dengan busa yang khas melanggar mikroflora saluran gastrointestinal, proses keradangan kronik di dalam perut, kolitis ulseratif, retakan di usus, kehadiran E. coli dan jangkitan lain.

Najis berdarah, penyebab najis berdarah, penyebab

Warna hitam ke najis menunjukkan pendarahan di saluran GI atas. Warna hitam najis dijelaskan oleh fakta bahawa dalam proses bergerak melalui usus, darah sudah membeku. Sebilangan kecil tinja dengan jumlah pembuangan darah yang cukup besar dianggap sebagai tanda pembukaan ulser. Sekiranya anda menemui simptom berbahaya seperti najis berdarah, anda harus berjumpa doktor dengan segera.

Bagaimana untuk mengetahui apakah warna najis menunjukkan penyakit?

Najis hitam pada orang dewasa

Najis hijau dan penyebabnya

Kotoran kuning, penyebab najis kuning

Penyebab najis kelabu pada orang dewasa

Jisim tinja berwarna kelabu dengan bau menjijikkan yang sangat menyakitkan menunjukkan tanda penyerapan yang jelas. Apabila seseorang menyalahgunakan makanan berlemak, pankreasnya tidak mempunyai waktu untuk mengatasinya, yang menyebabkan kotoran tidak berwarna.

Najis putih, penyebab najis putih

Semasa hidup orang dewasa, tinja boleh mengalami perubahan yang ketara. Dalam hal ini, apa yang dianggap normal pada usia lima belas hingga dua puluh, pada usia empat puluh mungkin merupakan "suar" pertama untuk munculnya patologi. Oleh itu, para pakar mengesyorkan agar anda lebih prihatin terhadap kesihatan anda, memantau sedikit pun perubahan dalam badan anda dan, sekiranya disyaki ada penyakit, jangan mengubat sendiri, tetapi pastikan anda berjumpa doktor.

Berapa kali sehari seseorang mesti berjalan dengan banyak?

Najis yang kerap (lebih daripada empat kali sehari) yang jarang dan berair disebut cirit-birit. Definisi ini sesuai sekiranya tidak merupakan gejala penyakit yang lebih serius (pengecualian adalah keadaan di mana cairan dari badan meninggalkan badan hanya dengan cirit-birit). Terdapat tiga jenis cirit-birit: akut, berlarutan, dan kronik. Kategori pertama timbul selepas jangkitan dan berhenti dengan cepat. Cirit-birit yang berpanjangan mungkin tidak hilang selama lebih dari dua minggu, tetapi cirit-birit kronik berlangsung selama berbulan-bulan. Penyebab permulaan cirit-birit biasanya adalah jangkitan, ubat-ubatan (khususnya antibiotik), sindrom iritasi usus (IBS), dan masalah pemakanan (tidak mencerna makanan apa pun, yang disebabkan oleh ciri fisiologi).

Berapakah jumlah najis harian?

Pembuangan sisa yang terlalu banyak dan aktif dari badan selama tiga hari atau lebih (polifis) mungkin adalah penyakit saluran gastrousus, hati, pundi hempedu dan salurannya, cecair pankreas, atau kehilangan satu atau banyak nutrien yang memasuki saluran pencernaan kerana kekurangannya penyerapan dalam usus kecil (malabsorpsi). Kadang-kadang sembelit boleh menjadi akibat daripada penurunan najis dan kekerapan pengosongan. Ini disebabkan oleh pengekalan sisa badan yang berpanjangan di usus besar dan penyerapan cecair yang berlebihan, kerana jumlah pergerakan usus menurun. Juga, ini mungkin disebabkan oleh makanan yang dicerna terlalu cepat..

Berapakah ketumpatan najis?

Penyimpangan dari standard adalah najis lembek. Ini berlaku dengan peningkatan pengurangan dinding usus kecil, dan juga dengan peningkatan rembesan jus usus. Produk buang air besar yang terlalu tebal berlaku dengan kesukaran untuk mengosongkan, jangkitan radang dan pengecutan pada mukosa usus besar. Sisa berminyak berlaku dengan komplikasi fungsi pankreas, penurunan aliran hempedu yang cepat ke dalam usus. Pergerakan usus yang lebih jarang berlaku apabila pemprosesan makanan sukar dilakukan di usus kecil, penyerapan yang tidak betul dan saluran najis yang sangat cepat. Najis berbuih berlaku apabila dispepsia fermentasi berkembang. Dengan penyakit ini, proses penapaian di saluran pencernaan berlaku lebih kerap dan lebih lama daripada yang lain. Tape tinja berlaku apabila pesakit mengalami penyempitan lumen yang berterusan atau kekejangan usus besar yang berpanjangan, serta dengan barah pada bahagian akhir saluran pencernaan. Pergerakan usus yang lebih nipis dan kerap disebut cirit-birit. Najis seperti gruel yang terlalu banyak berlaku apabila sejumlah besar cecair dimakan. Najis berbuih adalah tanda bahawa makanan atau minuman yang dimakan tinggi dalam ragi. Kotoran nipis dapat menandakan penyakit usus besar, iaitu neoplasma atau poliposis.

Seperti apa bau kerusi??

Apakah bentuk tinja pada orang dewasa?

Kotoran yang terlalu lembut dan melekat di tandas bermaksud badan anda tidak menyerap minyak sebagaimana mestinya. Kadang-kadang titisan penting melayang terus di tandas. Dengan gejala ini, terdapat juga gangguan dalam kerja pankreas, jadi sangat penting untuk segera berjumpa pakar dalam bidang perubatan untuk diagnosis. Kehadiran bekuan lendir dalam tinja adalah kejadian biasa. Walau bagaimanapun, jika jumlah lendir berlebihan dilihat di dalam tinja, mungkin terdapat beberapa jenis keradangan, enteritis granulomatosa, atau kolitis ulseratif di dalam badan..

Gas dalam usus, apa yang menjadi kebiasaan pada orang dewasa?

Kepekatan gas yang berlebihan dalam badan (hingga 3 liter) dianggap sebagai penyimpangan dari petunjuk standard. Penyakit ini disebut perut kembung dan mungkin merupakan tanda masalah yang lebih serius, seperti: dysbiosis, pankreatitis, sindrom usus besar, penyakit gastrointestinal kronik, gastritis, ulser gastrik dan / atau duodenum, fungsi hati yang tidak normal, kesukaran memindahkan kandungan melalui saluran pencernaan. Kepekatan gas yang berlebihan kemungkinan besar disebabkan oleh jangkitan parasit usus. Perut kembung berlaku berkaitan dengan makan berlebihan atau menelan udara yang berlebihan semasa menyerap makanan atau minuman.