Bagaimana radang usus buntu muncul semasa kehamilan dan bagaimana membezakan manifestasi pertamanya pada peringkat awal dan akhir: gejala, gambaran klinikal, rawatan dan operasi

Kesakitan di peritoneum seorang wanita hamil sering dikaitkan dengan perubahan anatomi pada tubuhnya ketika membawa bayi. Sebaliknya, semua orang tahu bahawa gejala inilah yang menjadi tanda penting bagi radang usus buntu..

  1. Apendisitis semasa kehamilan, akibat untuk ibu dan bayi
  2. Apendisitis: risiko
  3. Bolehkah terdapat apendisitis semasa kehamilan?
  4. Risiko apendisitis akut pada kehamilan
  5. Gejala
  6. Rawatan
  7. Apabila lampiran dikeluarkan: petunjuk
  8. Adakah mereka dipotong kemudian
  9. Prognosis kehamilan
  10. Pemulihan
  11. Diet
  12. Video berguna

Apendisitis semasa kehamilan, akibat untuk ibu dan bayi

Agar tidak terlepas dari serangan penyakit dan mengambil langkah tepat pada masanya, anda perlu mengetahui bagaimana membezakan ketidakselesaan biasa dari apendisitis akut semasa kehamilan.

Apendisitis: risiko

Penyebab spesifik perkembangan penyakit ini belum dapat diketahui..

Ini sering dikaitkan dengan pengambilan sisa makanan ke dalam proses, penjajahannya dengan helminths, tabiat makanan, gangguan metabolik atau penurunan imuniti.

Kekurangan rawatan berbahaya bagi kesihatan, menyebabkan proses patologi bernanah di rongga perut, dan dalam kes yang sukar boleh menyebabkan kematian..

Bolehkah terdapat apendisitis semasa kehamilan?

Ibu mengandung berisiko antara penyebab penyakit ini:

  1. Rahim, yang terus meningkat ukurannya, menekan organ perut, memindahkannya dari tempat biasa. Dalam keadaan ini, aliran darah terganggu, kerana proses keradangan berkembang di lampiran..
  2. Perubahan hormon dalam tubuh wanita menyebabkan gangguan proses pencernaan, menyebabkan sembelit. Najis yang mengeras sukar bergerak melalui usus dan dapat menyumbat usus buntu, menyebabkan keradangan di dalamnya.

Risiko apendisitis akut pada kehamilan

Proses keradangan boleh mengancam wanita dengan pengguguran. Oleh itu, sangat penting untuk berjumpa doktor seawal mungkin untuk mengelakkan komplikasi, pecahnya proses usus dan peritonitis rongga perut. Jangkitan di peritoneum menimbulkan bahaya bukan hanya untuk kehidupan wanita, tetapi juga untuk bayi yang belum lahir..

Komplikasi radang usus buntu semasa kehamilan:

  • risiko penyebaran jangkitan dalam tempoh selepas operasi;
  • penyumbatan usus, pembentukan gas, pengekalan najis;
  • penuaan pramatang plasenta dan pengasingannya;
  • perubahan fungsi pengecutan rahim;
  • kebuluran oksigen akut pada janin;
  • kemungkinan pendarahan semasa bersalin.

Gejala

Keradangan pada lampiran disertai dengan:

  • sakit akut berhampiran pusar, yang secara beransur-ansur bergerak turun dari sebelah kanan;
  • serangan mual dan muntah;
  • peningkatan suhu badan;
  • kelemahan, peningkatan berpeluh, pucat kulit;
  • hilang selera makan;
  • peningkatan kadar jantung;
  • kembung.

Rasa sakit sangat ketara jika wanita itu berada di sebelah kanannya, menampakkan diri ketika memutar batang tubuh, pergerakan tiba-tiba.

3 bulan pertama kehamilan, gejalanya tidak berbeza dengan manifestasi penyakit pada orang biasa - sakitnya disetempat di sebelah kanan, di bahagian bawah perut.

Pada pertengahan istilah, apendiks dipindahkan oleh rahim lebih tinggi dari kedudukan biasa, oleh itu, rasa sakit juga diperhatikan di kawasan di bawah hati, pada tahap pusar.

Dalam beberapa bulan kebelakangan ini, seorang wanita merasakan sakit tepat di bawah tulang rusuk, sampai ke punggung bawah.

Rawatan

Apendisitis akut harus dirawat dalam apa jua keadaan dan secepat mungkin. Diagnostik dan pengesahan diagnosis dilakukan di hospital, di mana ibu hamil dipantau dengan teliti dan ujian makmal dijalankan.

Apabila lampiran dikeluarkan: petunjuk

Tanda-tanda apendisitis ditunjukkan oleh peningkatan tahap leukosit dalam analisis air kencing. Semasa menekan perut di sebelah kanan dan tiba-tiba menarik tangan, sakit akut muncul.

Untuk kajian yang lebih terperinci pada wanita hamil, imbasan ultrasound diambil, di mana peningkatan ukuran lampiran dapat dipertimbangkan.

Sekiranya, dengan semua tanda-tanda ini, keadaan pesakit rumit oleh demam, mual atau muntah, operasi harus segera dilakukan.

Appendektomi dilakukan dengan dua cara - pembedahan standard dan laparoskopi.

Melakukan operasi dengan cara biasa, doktor di perut membuat sayatan kulit di kawasan lampiran. Setelah pemeriksaan rapi rongga perut untuk kehadiran abses, prosesnya dikeluarkan, sayatan dijahit.

Pembuangan lampiran menggunakan alat optik khas, laparoskop, dianggap kurang menyakitkan bagi wanita hamil. Dalam kes ini, alat perubatan dimasukkan ke dalam rongga perut melalui lubang kecil, yang mengeluarkan bahagian usus yang meradang..

Penyembuhan selepas laparoskopi jauh lebih cepat, dan wanita itu tidak mempunyai bekas luka di perutnya setelah pembedahan.

Adakah mereka dipotong kemudian

Radang usus buntu tidak boleh hilang atau hilang sendiri. Tidak mungkin untuk menangguhkan operasi, penundaan adalah ancaman bagi kehidupan ibu dan anak.

Pembedahan eksisi apendiks akut dilakukan pada semua peringkat kehamilan. Penting untuk mengawal keadaan anda sebelum kelahiran anak dan mengikuti semua cadangan doktor.

Prognosis kehamilan

Tanpa mengira pada tahap kehamilan apa operasi itu dilakukan, ibu hamil di bawah pengawasan pakar secara berterusan.

Anak itu juga dipantau dengan teliti. Doktor memeriksa keadaan plasenta dan cecair ketuban, memantau bagaimana janin berkembang. Sekiranya terdapat penyimpangan, wanita hamil dihantar ke hospital untuk mendapatkan rawatan.

Sekiranya operasi dilakukan pada peringkat akhir, proses penghantaran dilakukan dengan sangat berhati-hati. Untuk mengurangkan risiko tekanan pada jahitan segar dan membuang janin dengan lebih cepat, pakar obstetrik-ginekologi membedah perineum semasa melahirkan anak, memudahkan bayi bergerak.

Pemulihan

Tempoh selepas operasi untuk wanita hamil mempunyai ciri tersendiri. Agar tidak menimbulkan komplikasi yang tidak diingini, pad pemanasan sejuk tidak digunakan pada perut, seperti yang dilakukan dalam keadaan normal..

Terapi antibiotik, yang wajib dilakukan selepas pembedahan, diresepkan dengan berhati-hati, dengan mengambil kira tempoh kehamilan, kontraindikasi dan ciri-ciri individu wanita yang bersalin.

Untuk mengecualikan kelewatan rektum tinja dan pengumpulan gas, disarankan mengambil ubat untuk merangsang pergerakan usus..

Ubat penenang dan ubat untuk menghilangkan nada rahim ditunjukkan secara individu.

Diet

Pemakanan yang betul adalah salah satu syarat yang mesti dipatuhi agar dapat pulih lebih cepat selepas pembedahan membuang apendiks. Hari pertama adalah yang paling sukar, dilarang sama sekali mengambil makanan dan sebarang cecair. Beberapa tetes air boleh diberikan kepada pesakit pada penghujung hari dan lembapkan bibir kering dengannya..

Menu harus mengandungi jumlah vitamin dan mineral yang mencukupi yang menstabilkan saluran pencernaan..

Dari hari kedua ia dibenarkan untuk digunakan dalam jumlah kecil:

  • sup ayam tanpa lemak;
  • kentang tumbuk cair, zucchini atau labu tanpa menambahkan minyak;
  • nasi, rebus di dalam air, tanpa lemak dan garam;
  • yogurt rendah lemak semula jadi tanpa gula;
  • daging ayam rebus, parut menjadi gruel.

Ambil makanan dalam bahagian kecil, bahagikan kepada 5 - 6 makanan.

Minggu depan anda boleh menambahkan ke menu:

  • sup puri sayur dengan nasi dan ayam;
  • ikan rebus spesies rendah lemak;
  • buah-buahan yang dibakar di dalam ketuhar dengan sedikit gula atau madu;
  • bubur cecair tanpa minyak;
  • jeli dari buah-buahan dan sayur-sayuran;
  • roti semalam.

Dari hari kelapan, keju, produk tenusu, buah kering, keju cottage, marmalade secara beransur-ansur diperkenalkan ke dalam diet.

Produk yang hendak dibuang:

  • tomato, kacang polong, asparagus, kacang;
  • sayur asin, acar;
  • sosej, jerky, daging asap dan ikan;
  • sos, saus tomat, mayonis;
  • minuman berkarbonat;
  • kopi, teh yang kuat;
  • barang bakar yis, adunan mentega.

Bulan pertama, tidak diingini menggunakan buah mentah, susu, keju kotej lemak, mentega, kekacang.

Adalah disyorkan untuk memasak semua makanan dengan garam minimum atau tanpa garam. Rempah, perap, lada, perasa - tidak termasuk penggunaan.

Makanan goreng, pedas, masin akan membahayakan, menyebabkan kekejangan usus dan kolik, kembung, dan pembentukan gas yang kuat. Sayur-sayuran, daging, ikan perlu dikukus, direbus, direbus atau dibakar tanpa lemak berlebihan.

Selepas usus buntu, penting untuk tidak membebankan organ pencernaan dengan makanan berat, untuk membiarkan tubuh mengarahkan semua cadangan penyembuhan luka dan pemulihan.

Sakit perut yang muncul tanpa sebab yang jelas adalah isyarat bagi wanita hamil untuk segera berjumpa doktor. Sekiranya rasa sakit diperparah oleh serangan muntah, mual, demam, atau kelemahan, ini mungkin merupakan tanda-tanda apendisitis akut..

Apendisitis semasa kehamilan: gejala, sebab dan rawatan penyakit ini

Ramai wanita hamil mengaitkan sakit perut dengan kedudukannya, yang sering berlaku. Tetapi kehamilan inilah yang dapat memicu serangan apendisitis. Agar serangan tidak mengejutkan anda, anda harus mengetahui dengan jelas bagaimana penyakit ini menampakkan diri, apa simptomnya, dan bagaimana menanganinya.

Apendisitis adalah keradangan pada usus buntu. Harus diingat bahawa terdapat sebilangan kecil wanita hamil dengan penyakit ini (kira-kira 3.5%). Apendisitis akut pada wanita dalam kedudukan berlaku lebih kerap daripada pada wanita lain.

Sebab-sebab perkembangan penyakit ini masih belum diketahui oleh para saintis. Salah satu versi adalah penyumbatan lumen yang ada antara apendiks dan cecum. Kerana penyumbatan, bekalan darah ke apendiks terganggu, yang menyebabkan edema dan perkembangan proses keradangan.

Selalunya kehamilan adalah faktor yang menjadi predisposisi kepada manifestasi penyakit ini. Ini disebabkan oleh pertumbuhan rahim, yang, memerah prosesnya, mengganggu bekalan darahnya dan, dengan demikian, menyebabkan keradangan.

Penyebab keradangan usus buntu semasa kehamilan

Kehamilan dalam kehidupan wanita adalah tempoh yang, selain saat-saat menggembirakan, juga dikaitkan dengan banyak kesulitan. Sekiranya anda tiba-tiba mengalami sakit perut, ini biasanya dikaitkan dengan keadaan janin. Jarang berlaku kepada siapa pun bahawa ini mungkin gangguan pada kerja tubuh wanita, dan lebih-lebih lagi, hampir tidak ada yang ingat akan kemungkinan radang usus buntu. Dan, secara umum, terdapat apendisitis pada wanita hamil?

Malangnya, ia masih berlaku. Lebih-lebih lagi, seorang wanita hamil mempunyai risiko radang usus buntu yang lebih tinggi daripada wanita yang belum melahirkan bayi di bawah jantungnya. Kemungkinan besar, sebab utama keadaan ini adalah bahawa rahim, ketika tumbuh, memerah dan menggeser organ dalaman. Akibatnya, aliran darah terganggu pada apendiks yang dimampatkan dan keradangannya diperhatikan..

Pemulihan


Tempoh selepas operasi untuk wanita hamil mempunyai ciri tersendiri. Agar tidak menimbulkan komplikasi yang tidak diingini, pad pemanasan sejuk tidak digunakan pada perut, seperti yang dilakukan dalam keadaan normal..

Terapi antibiotik, yang wajib dilakukan selepas pembedahan, ditetapkan dengan berhati-hati, dengan mengambil kira tempoh kehamilan, kontraindikasi dan ciri-ciri individu wanita yang bersalin.

Untuk mengecualikan kelewatan rektum tinja dan pengumpulan gas, disarankan mengambil ubat untuk merangsang pergerakan usus..

Ubat penenang dan ubat untuk menghilangkan nada rahim ditunjukkan secara individu.

Tanda-tanda khas apendisitis semasa kehamilan

Manifestasi apendisitis semasa kehamilan berbeza dengan tanda-tanda khas penyakit ini. Gejala apendisitis pada wanita semasa kehamilan, seperti mual dan muntah, tidak selalu muncul. Sebagai peraturan, apendisitis pada wanita hamil menandakan sensasi menyakitkan di sebelah kanan perut. Lokasi kesakitan dan keparahannya mungkin berbeza pada peringkat kehamilan yang berlainan.

Pada trimester pertama, rasa sakit paling ketara di pusar, selepas itu bergerak ke kanan. Segala ketegangan di perut, seperti batuk, membuat rasa sakit semakin sengit.

Semasa kehamilan berlangsung, ketika rahim membesar, ia menggerakkan apendiks ke belakang sedikit. Dalam kes ini, gejala apendisitis pada wanita hamil dimanifestasikan oleh rasa sakit di kawasan hati..

Pada trimester terakhir, rasa sakit dirasakan di bawah tulang rusuk, nampaknya di belakang rahim, kadang-kadang bergerak ke punggung bawah, lebih dekat ke bahagian kanannya.

Oleh kerana seorang wanita hamil sudah merasa berat di perut, tidak mudah untuk menentukan kehadiran apendisitis, tetapi ada kaedah yang akan membantu anda melakukan ini dengan tepat:

  1. Sekiranya anda berguling dari sebelah kiri ke kanan, maka rasa sakit menjadi lebih kuat (gejala Tatarenko).
  2. Rasa sakit bertambah ketika berbaring di sebelah kanan, kerana rahim menekan pada kawasan yang meradang (gejala Michelson).
  3. Sakit yang kusam dan berterusan di sebelah kanan, dilengkapi dengan loya, muntah, dan cirit-birit.

Sekiranya apendiks berada di dekat pundi kencing, gejala sistitis mungkin muncul: kencing kerap, sakit di perineum.

Sekiranya apendiks sudah pecah dan peritonitis telah berkembang, maka ini disertai dengan gejala berikut:

  • suhu badan meningkat;
  • nadi semakin cepat;
  • sesak nafas muncul;
  • perut membengkak.

Ciri-ciri operasi dan rawatan pasca operasi

Pemerhatian pesakit dibenarkan tidak lebih dari dua jam. Petunjuk untuk rawatan pembedahan tidak bergantung pada usia kehamilan. Untuk penyakit awal (hingga 18 minggu), lebih baik memotong lampiran menggunakan laparoskopi.

Pada separuh masa kedua, appendektomi klasik dilakukan. Untuk memastikan akses yang baik, pakar bedah memilih salah satu sayatan yang diusulkan, mematuhi peraturan "semakin lama tempoh kehamilan, semakin tinggi sayatan".

Ini diperlukan untuk semakan menyeluruh organ perut, pemasangan saliran jika perlu. Sekiranya komplikasi (abses, peritonitis, penyusupan) dikesan, saliran ditunjukkan tanpa gagal.

Pembuangan nanah aktif dari peritoneum dilakukan, antibiotik diresepkan. Setelah menjahit luka, ais tidak diletakkan di perut. Skop rawatan sepenuhnya dalam tempoh selepas operasi ditentukan oleh kelaziman dan bentuk apendisitis.

Wanita yang dikendalikan tidak boleh menggunakan Neostigmine (Neostigmine), enema dengan larutan natrium klorida hipertonik untuk merangsang usus.


Ubat yang meningkatkan nada rahim dikecualikan daripada terapi

Sebagai terapi untuk paresis usus, berikut digunakan:

  • anestesia serantau;
  • pada peringkat awal - diathermy dari solar plexus;
  • di kemudian hari - anda boleh melakukan diathermy ke kawasan lumbar;
  • akupunktur.

Pada trimester pertama, untuk mencegah penamatan kehamilan, wanita yang dikendalikan ditetapkan:

  • ubat antispasmodik;
  • vitamin;
  • Duphaston (Dydrogesterone).

Keputusan untuk melakukan pengguguran atau terus membawa anak harus dibuat setelah berunding dengan doktor, pemeriksaan penuh. Untuk mengelakkan persalinan pramatang selepas rawatan pembedahan pada trimester kedua dan ketiga, Hexoprenaline, Fenoterol ditunjukkan.

Pencegahan komplikasi selepas apendisitis memerlukan pilihan antibiotik yang selamat.

Diagnosis apendisitis pada wanita hamil

Sangat sukar untuk mendiagnosis radang usus buntu pada wanita hamil, kerana perubahan fisiologi semula jadi dalam tubuh wanita yang berkaitan dengan posisinya. Ciri-ciri perjalanan penyakit apendisitis akut pada wanita hamil mempunyai watak individu.

Sebagai peraturan, batu tinja yang tersangkut selama peralihan lampiran ke cecum dapat dikesan selama pemeriksaan sinar-X. Tetapi bagi seorang gadis dalam kedudukan, prosedur seperti itu tidak dapat diterima, terutama pada awal kehamilan, ketika organ janin baru terbentuk. Penyinaran sinar-X dapat menyumbang kepada pembentukan patologi pada kanak-kanak.

Pemeriksaan ultrasound untuk kemungkinan radang usus buntu dilakukan, tetapi semata-mata untuk menentukan apakah ada penyakit lain dari organ dalaman yang dapat memberikan gejala menyerupai radang usus buntu. Imbasan ultrasound untuk menentukan penyakit ini pada wanita hamil tidak dapat memberikan maklumat yang diperlukan. Oleh kerana prosesnya ditolak ke belakang, ia tidak dapat dilihat dengan ultrasound.

Salah satu prosedur wajib dalam keadaan seperti itu adalah ujian darah umum. Sekiranya terdapat proses keradangan, maka jumlah leukosit dalam darah meningkat.

Tetapi kaedah utama di mana diagnosis apendisitis pada wanita hamil disahkan adalah pemeriksaan perubatan. Doktor mengetahui betapa teruknya rasa sakit, bagaimana ia berubah ketika berjalan, ketegangan di perut, seberapa tinggi suhu badan, dan sama ada terdapat loya, muntah, cirit-birit.

Diagnostik dan diagnostik pembezaan

Sekiranya seorang wanita disyaki mengalami radang usus buntu, doktor menjalankan diagnosis pembezaan. Bergantung pada masa kelahiran janin, senarai penyakit yang perlu dibandingkan dengan keradangan lampiran akan berbeza:

1 setengah kehamilan2 setengah kehamilan
Toksikosis awalKeradangan buah pinggang sebelah kanan
Keradangan pundi hempeduKeradangan pundi hempedu
Kolik ginjal
Keradangan buah pinggang
Kehamilan ektopik
Keradangan pankreas
Pneumonia
Kilasan kaki sista ovari
Keradangan lapisan perut

Pada separuh pertama kehamilan, pesakit ditunjukkan pemeriksaan berikut:

  1. Penentuan gejala Pasternatsky (negatif untuk keradangan pada lampiran);
  2. Urinalisis (membantu mengenali penyakit buah pinggang dan hati);
  3. Analisis tinja (untuk mengecualikan patologi saluran pencernaan: gastritis, penyakit hati);
  4. Auskultasi paru-paru + kadang-kadang sinar-X (untuk mendiagnosis radang paru-paru);
  5. Chromocystoscopy (jika terdapat keraguan mengenai kolik buah pinggang);
  6. Ultrasound (tidak termasuk kilasan kaki sista ovari, kehamilan ektopik).

Setelah mengecualikan penyakit lain, menggunakan senarai pemeriksaan ini, diagnosis dibuat: apendisitis akut atau kronik.

Rawatan lampiran semasa kehamilan

Oleh kerana apendisitis pada wanita hamil tidak mempunyai gejala yang ketara, paling sering wanita datang untuk berunding dengan doktor ketika proses keradangan sudah dimulai dengan teruk.

Adalah mungkin untuk menyembuhkan radang usus buntu semasa kehamilan hanya dengan satu kaedah (sebenarnya, seperti pada wanita yang tidak hamil) - dengan melakukan operasi untuk membuangnya. Pembuangan apendisitis pada seorang gadis selama kehamilan dapat dilakukan secara laparotomik, dengan membuat sayatan kecil di atas apendiks, atau secara laparoskopi, dengan menggunakan 3 tusukan perut.

Untuk rawatan wanita hamil, kaedah laparoskopi biasanya digunakan. Operasi mengeluarkan apendiks melalui lubang kecil dilakukan di bawah anestesia umum. Pada minggu-minggu terakhir kehamilan, pembedahan caesar mungkin berlaku.

Selepas operasi membuang apendiks, wanita hamil mesti mematuhi rehat tidur selama 4-5 hari dan menjalani pemeriksaan berkala oleh pakar sakit puan. Anda mesti mengikuti diet yang ditetapkan oleh doktor. Untuk mengelakkan komplikasi, penggunaan ubat dan fisioterapi ditetapkan.

Penting untuk diingat bahawa lebih awal anda mendapatkan bantuan perubatan dan memulakan rawatan radang usus buntu pada wanita hamil, semakin tinggi kemungkinan hasil yang berjaya bagi seorang wanita dan anaknya..

Tempoh selepas operasi

Semua wanita hamil selepas radang usus buntu termasuk dalam kumpulan risiko ancaman kelahiran pramatang. Dalam kes sedemikian, ibu mengandung diperhatikan oleh pakar bedah dan pakar sakit puan. Sekiranya cadangan doktor tidak dipatuhi dengan betul, tempoh selepas operasi tidak kurang berbahaya daripada penyakit itu sendiri. Setelah penghapusan apendiks, terdapat kemungkinan besar gangguan motilitas usus dan terjadinya jangkitan. Untuk mengelakkan komplikasi, doktor yang menghadiri memilih kursus: ini adalah ubat-ubatan, fisioterapi, ultrasound, ujian hormon, ECG dan Doppler. Sekiranya bersalin bermula dalam waktu yang singkat selepas operasi, wanita hamil diberikan anestesia tulang belakang atau epidural, dan pencegahan hipoksia janin dilakukan. Dengan kelahiran semula jadi, adalah mungkin untuk menggunakan episiotomi dan pengekstrak vakum. Penggunaan forceps obstetrik digunakan, tetapi kaedah ini secara beransur-ansur merosot ke latar belakang kerana risiko tinggi terhadap kesihatan anak.

Pencegahan kelahiran pramatang terdiri daripada mematuhi rehat tidur dan mengambil ubat yang ditetapkan: antibiotik, penenang, tocolytics dan vitamin.

Terlepas dari tahap penyakit ini, penting untuk memahami bahawa ini adalah fenomena yang meluas dan pada manifestasi pertama anda tidak perlu takut dan mencari cara untuk mengubati diri sendiri. Sekiranya anda mengikuti arahan doktor, operasi itu selamat dan tidak menyakitkan, penting untuk mendengar perasaan anda dan mengetahui hasil yang positif.

Kemungkinan akibat apendisitis semasa kehamilan

Seorang wanita yang bertanggungjawab, menjaga kesihatan dan kesihatan bayinya, harus segera meminta pertolongan dari doktor sekiranya terdapat sensasi yang menyakitkan di perut.

Apendisitis pada kanak-kanak perempuan semasa kehamilan bukanlah perkara yang baik. Sekiranya anda tidak segera campur tangan dalam proses radang usus buntu semasa kehamilan, maka akibatnya tidak dapat dielakkan. Bagaimana ini boleh mengancam seorang wanita dan anaknya? Pertama, itu adalah hipoksia janin, iaitu kekurangan oksigen. Gangguan plasenta pramatang mungkin berlaku, yang setara dengan kematian janin.

Bagi wanita itu sendiri, peluang tinggi:

  • pembentukan penyumbatan usus;
  • kehilangan darah yang besar;
  • peritonitis;
  • kejutan septik.

Apa yang perlu anda ketahui mengenai apendisitis?

Apendisitis adalah penyakit yang dicirikan oleh perkembangan proses keradangan di lampiran. Dalam praktik perubatan, ini juga disebut sebagai lampiran. Proses ini dianggap sebagai dasar; dalam proses evolusi manusia, ia telah kehilangan fungsi utamanya, tetapi kadang-kadang masih terasa. Menurut statistik, dalam 25% populasi planet kita, apendiks menjadi radang.

Apabila rasa tidak selesa menyakitkan, banyak yang mula mengingati sisi apendisitis mana. Semua orang, tanpa pengecualian, harus mengetahui hal ini, kerana mustahil untuk ragu dengan patologi ini. Lampiran vermiform yang meradang dilokalisasi di kawasan antara pusar dan kawasan iliac kanan.

Wanita hamil juga boleh mengalami keadaan ini. Perkembangannya banyak disebabkan oleh keadaan yang sangat menarik. Sekiranya anda mengalami sakit perut yang teruk, anda tidak boleh menangguhkan lawatan ke doktor. Walaupun gejala seperti itu tidak menunjukkan radang usus buntu, anda tidak boleh membiarkannya tanpa pengawasan..

Pendapat doktor

Menurut para pakar, penyebab keradangan apendiks sekum yang paling umum semasa kehamilan adalah kekurangan zat makanan. Betul, bagi mereka yang berada dalam posisi, kerana rahim yang terus meningkat, pencernaan sudah rumit, dan jika anda juga memuatkan saluran pencernaan anda dengan makanan berat, maka ini penuh dengan akibatnya.

Doktor selalu menasihati wanita hamil untuk makan tidak berat, tetapi makanan ringan yang kaya dengan vitamin, unsur mikro.

Dalam tempoh selepas operasi: pemulihan wanita hamil selepas penyingkiran radang usus buntu

Sukar untuk memantau wanita hamil selepas pembedahan. Pakar bedah mesti memerhatikan wanita dalam kedudukannya, mempunyai pengalaman luas dengan mereka, dapat melibatkan pakar obstetrik-ginekologi dalam perundingan.

Pencegahan dan rawatan komplikasi mungkin diperlukan, memandangkan pertumbuhan perut. Setelah operasi pada perut segera dan berhati-hati, agar tidak mendapat komplikasi dari wanita itu, mereka meletakkan sejuk dan beban.

  1. Rejimen wanita hamil mesti disesuaikan dengan sangat perlahan, secara beransur-ansur mengembangkannya..
  2. Adalah perlu untuk berhati-hati memilih pilihan dana yang menormalkan proses pencernaan.
  3. Kaedah fisioterapi boleh digunakan yang meningkatkan fungsi usus dan membantu mengekalkan kehamilan.
  4. Antibiotik mesti dipilih yang tidak memberi kesan negatif kepada bayi..

Untuk mengelakkan penamatan kehamilan pramatang, wanita setelah pembedahan disarankan untuk berehat di tempat tidur agar jahitan tidak terpisah.

Dalam rawatan, kaedah khas digunakan, persediaan kesan penenang ditetapkan. Sekiranya nada rahim meningkat, atau tanda penguncupannya muncul, maka suntikan atau supositoria dengan papaverine, magnesia, elektroforesis dengan vitamin B1 diresepkan.

Dalam keadaan darurat. Apendisitis semasa kehamilan

Apendisitis semasa kehamilan. Tanda dan diagnosis apendisitis.

Ibu mengandung biasanya mengaitkan sakit perut dengan kehamilan. Dalam kebanyakan kes, ini benar. Inilah sebabnya mengapa gejala apendisitis dapat dilewatkan semasa kehamilan. Untuk mengelakkan perkara ini berlaku, anda perlu mengetahui bagaimana penyakit berbahaya ini menampakkan diri..

Radang usus buntu, atau keradangan pada apendiks, adalah salah satu penyakit organ perut yang paling biasa. Di kalangan wanita dengan radang usus buntu, sehingga 3-3.5% wanita hamil dijumpai. Kejadian apendisitis akut pada wanita hamil sedikit lebih tinggi daripada wanita lain.

Sebab yang tepat untuk perkembangan radang usus buntu tidak diketahui sepenuhnya. Terdapat beberapa versi. Menurut salah satu dari mereka, dipercayai bahawa perkembangan radang usus buntu secara langsung berkaitan dengan penyumbatan lumen antara cecum dan apendiks. Penyumbatan boleh berlaku kerana pembentukan batu tinja kecil - coprolit, yang menutup lumen, sehingga mengganggu bekalan darah di lampiran, yang menyebabkan edema dan manifestasi keradangannya.

Kehamilan boleh menjadi faktor predisposisi untuk perkembangan radang usus buntu. Ini disebabkan oleh pertumbuhan dan pembesaran rahim, yang, mengambil lebih banyak ruang di pelvis kecil, meremas apendiks, mengganggu bekalan darahnya, yang menyebabkan perkembangan keradangan.

Gejala radang usus buntu semasa kehamilan

Membezakan antara bentuk radang usus buntu yang sederhana (iaitu catarrhal) dan yang merosakkan (phlegmonous, gangrenous dan berlubang). Kesemuanya adalah peringkat dalam pengembangan satu proses, dan untuk kejadiannya dalam proses progresif penyakit, diperlukan waktu tertentu: untuk radang usus buntu (apabila hanya selaput lendir apendiks terlibat dalam proses keradangan) - 6-12 jam, untuk phlegmonous (perubahan dapat dikesan pada membran mukus, submukosa dan sebahagiannya pada lapisan otot) - 12-24 jam, untuk gangren (apabila kematian semua lapisan dinding apendiks diperhatikan) - 24-48 jam: berlakunya perforasi apendiks, di mana kandungan usus memasuki rongga perut.

Manifestasi apendisitis sangat bergantung pada perubahan patologi pada apendiks, dan juga pada lokasinya di rongga perut. Selagi proses keradangan dibatasi oleh proses itu sendiri, tanpa melalui peritoneum - lapisan tisu penghubung yang meliputi dinding dan organ rongga perut - manifestasi penyakit ini tidak bergantung pada lokasi di rongga perut berbanding dengan organ lain dan dinyatakan oleh rasa sakit di sepertiga bahagian atas perut, yang secara beransur-ansur bergerak ke bahagian bawah perut kanan. Dalam kes ini, mual, muntah mungkin muncul. Sakit perut boleh menjadi ringan dan berlaku bukan sahaja di kawasan iliac kanan, tetapi juga di bahagian perut yang lain. Seringkali, kesakitan semasa pemeriksaan tidak dapat dikesan dengan segera dan ditentukan secara signifikan di atas rahim, selalunya kesakitan yang paling besar ditentukan di kawasan lumbar kanan. Dicirikan oleh peningkatan kesakitan pada posisi berbaring di sebelah kanan, kerana tekanan rahim hamil pada fokus yang meradang.

Dengan perkembangan proses keradangan yang lebih jauh, rasa sakit muncul di kawasan iliac kanan - di bahagian bawah abdomen atau di atas, hingga ke hipokondrium, bergantung pada tahap perpindahan proses oleh rahim, iaitu pada tempoh kehamilan. Gejala kerengsaan peritoneum (sakit dengan pengalihan tangan yang tajam menekan dinding perut anterior) tidak ada pada wanita hamil atau dinyatakan lemah kerana peregangan dinding perut. Pada wanita hamil, semua gejala mungkin ringan dan muncul lewat..

Di antara ciri-ciri apendisitis lain, lokasi atipikal apendiks dapat dibezakan. Jadi, dengan lokasi apendiks "tinggi" (di bawah hati), gejala gastritis mungkin muncul dengan rasa sakit di bahagian atas perut, mual, dan muntah. Dengan lokasi "rendah" (di pelvis), terutamanya jika prosesnya berdekatan dengan pundi kencing, mungkin terdapat gambaran mengenai cystitis - radang pundi kencing, dengan rasa sakit memancar ke kaki, perineum, dengan kerap membuang air kecil di bahagian kecil.

Perkembangan apendisitis pada wanita hamil juga mempengaruhi janin, terutama jika apendisitis berkembang pada trimester kedua kehamilan. Komplikasi kehamilan yang paling biasa adalah ancaman penamatan. Komplikasi lain termasuk proses berjangkit selepas operasi, penyumbatan usus. Dalam kes yang jarang berlaku, terdapat detasmen pramatang dari plasenta yang biasanya berada, ketika plasenta terkelupas dari dinding rahim di kawasan yang lebih atau kurang. Dalam keadaan ini, prognosis bergantung pada tahap detasmen - dengan detasemen kecil dan rawatan tepat pada masanya dimulakan, kehamilan dapat diselamatkan. Chorioamnionitis (radang membran) dan jangkitan intrauterin pada janin memerlukan terapi antibiotik.

Kemungkinan komplikasi sangat tinggi pada minggu pertama selepas pembedahan. Sehubungan itu, semua pesakit selepas appendektomi diberi ubat yang melonggarkan otot-otot rahim. Untuk mengelakkan komplikasi berjangkit selepas apendektomi pada wanita hamil, semua pesakit diberi antibiotik.

Lawatan ke anatomi

Diagnosis apendisitis pada wanita hamil

Diagnosis bermula dengan temu ramah dan pemeriksaan menyeluruh. Pesakit sering mengalami demam dan sakit (dari tertanggung hingga sangat parah) di perut kanan bawah, ketika berjalan atau berdebar (dan sering berehat). Sekiranya keradangan telah mencapai peritoneum, rasa sakit "rebound" sering diperhatikan. Ini bermaksud bahawa ketika doktor menekan perut dan kemudian segera mengangkat tangan, rasa sakit itu akan menjadi lebih lama..

Sekiranya terdapat jangkitan, jumlah sel darah putih (leukosit) dalam ujian darah meningkat. Pada tahap awal radang usus buntu, sebelum jangkitan berkembang, ia mungkin normal, tetapi lebih kerap sedikit sebanyak peningkatan jumlah sel darah putih diperhatikan. Malangnya, apendisitis bukan satu-satunya keadaan yang menyebabkan peningkatan jumlah sel darah putih. Hampir semua jangkitan atau keradangan boleh menyebabkan peningkatan jumlah sel darah putih. Oleh itu, peningkatan jumlah sel darah putih tidak boleh dianggap sebagai bukti langsung usus buntu..

Mikroskopi air kencing. Ini adalah pemeriksaan mikroskop urin yang mengesan sel darah merah, sel darah putih, dan bakteria. Urinalisis biasanya berubah jika ada keradangan atau batu di ginjal atau pundi kencing, yang kadang-kadang dapat dikelirukan dengan radang usus buntu. Oleh itu, perubahan dalam air kencing menunjukkan proses patologi pada buah pinggang atau pundi kencing, sementara hasil mikroskopi urin yang normal lebih bersifat apendisitis..

Prosedur ultrabunyi. Ini adalah prosedur yang tidak menyakitkan yang menggunakan gelombang bunyi untuk melihat organ dalaman. Imbasan ultrasound dapat menunjukkan lampiran atau abses yang diperbesar. Walau bagaimanapun, dengan apendisitis, apendiks hanya dapat dilihat pada 50% pesakit. Oleh itu, ketidakupayaan untuk melihat apendiks dengan ultrasound tidak termasuk apendisitis.

Laparoskopi. Ini adalah prosedur pembedahan di mana tiub serat optik nipis dengan kamera dimasukkan ke dalam rongga perut melalui bukaan kecil di dinding perut. Laparoskopi membolehkan anda melihat lampiran dan organ lain dari perut dan pelvis.

Sekiranya apendisitis dijumpai pada wanita hamil, apendiks dapat dikeluarkan dengan segera. Operasi dilakukan dengan latar belakang anestesia umum atau anestesia epidural - suntikan anestetik ke ruang di atas membran keras saraf tunjang, akibatnya kawasan intervensi pembedahan dan kaki dibius.

Tidak ada ujian selain laparoskopi yang dapat digunakan untuk mendiagnosis radang usus buntu dengan pasti. Oleh itu, jika anda mengesyaki radang usus buntu, taktik tindakannya adalah seperti berikut. Pertama, pesakit diperhatikan di hospital. Sekiranya pemerhatian selama 2 jam tidak memberikan kejelasan lengkap, laparoskopi diagnostik atau pembedahan dilakukan, bergantung pada kemampuan hospital.

Rawatan radang usus buntu semasa kehamilan

Dengan radang usus buntu, hanya rawatan pembedahan yang mungkin - apendektomi. Antibiotik diberikan sebelum pembedahan, sebaik sahaja diagnosis dibuat, untuk mengelakkan komplikasi supuratif pasca operasi.

Pada masa ini, dua kaedah digunakan untuk menghilangkan lampiran: operasi tradisional yang dilakukan melalui sayatan, dan operasi endoskopi, yang dilakukan melalui tusukan di bawah kendali TV..

Dengan apendektomi, dilakukan melalui sayatan, sayatan 8-10 cm dibuat melalui kulit dan lapisan dinding perut di atas kawasan apendiks.Pakar bedah memeriksa lampiran. Setelah memeriksa kawasan di sekitar lampiran untuk memastikan bahawa tidak ada penyakit lain di kawasan ini, lampiran dikeluarkan. Sekiranya terdapat abses, ia dapat disalirkan dengan saluran air (tabung getah) yang mengalir dari abses dan disalirkan melalui sayatan. Kemudian sayatan dijahit.

Cara baru untuk membuang apendiks melibatkan penggunaan laparoskop, sistem optik yang disambungkan ke kamera video yang membolehkan pakar bedah melihat ke dalam perut melalui lubang tusukan kecil (bukan sayatan besar). Sekiranya terdapat apendisitis, apendiks dikeluarkan menggunakan alat khas yang dimasukkan ke dalam rongga perut, seperti laparoskop, melalui lubang kecil. Kelebihan menggunakan laparoskopi untuk radang usus buntu adalah: pengurangan kesakitan pasca operasi (kerana rasa sakit terutama disebabkan oleh sayatan) dan pemulihan yang lebih cepat, serta kesan kosmetik yang sangat baik. Keuntungan lain dari laparoskopi adalah bahawa ia membolehkan pakar bedah melihat ke dalam rongga perut dan membuat diagnosis yang tepat dalam kes-kes di mana diagnosis apendisitis dipersoalkan. Pembuangan apendiks laparoskopi adalah kaedah pembedahan yang optimum, terutama bagi wanita hamil.

Tempoh selepas operasi

Pengurusan wanita hamil dalam tempoh pasca operasi, pencegahan dan rawatan komplikasi apendisitis akut dilakukan sesuai dengan peraturan yang diterapkan dalam operasi, dengan mempertimbangkan sejumlah fitur. Selepas operasi, mereka tidak memaksakan berat badan dan ais pada perut (ini dapat menimbulkan komplikasi kehamilan), berhati-hati dalam memperluas rejim, dalam memilih cara yang bertujuan untuk memperbaiki fungsi usus. Fisioterapi digunakan, yang bukan hanya membantu meningkatkan fungsi usus, tetapi juga membantu menjaga kehamilan. Mereka menggunakan antibiotik yang tidak boleh membahayakan janin. Pencegahan penamatan kehamilan pramatang selepas pembedahan terdiri daripada menjaga rehat tidur untuk jangka masa yang lebih lama dan penggunaan rawatan yang sesuai: ubat penenang, dengan kontraksi rahim yang nyata - supositoria dengan papaverine atau magnesium sulfat, elektroforesis endonasal vitamin B1.

Setelah keluar dari hospital, wanita hamil tersebut termasuk dalam kumpulan risiko untuk ancaman penamatan awal kehamilan, yang dapat terjadi lama setelah operasi, oleh itu, langkah-langkah pencegahan diambil untuk mengekalkan kehamilan.

Janin pada wanita ini dianggap mengalami infeksi intrauterin dan langkah-langkah yang diperlukan diambil untuk memantau perkembangannya, keadaan janin dan plasenta - (ultrasound, penyelidikan hormon, Doppler). Dengan manifestasi kekurangan fetoplacental (apabila janin tidak menerima cukup oksigen dan nutrien), wanita itu dimasukkan ke hospital dan terapi yang sesuai dijalankan.

Pengurusan kelahiran anak yang berlaku pada tempoh awal operasi (1-3 hari selepas operasi) dibezakan dengan berhati-hati. Sapukan pembalut perut yang ketat (untuk mengelakkan perbezaan jahitan), selesaikan anestesia dengan penggunaan antispasmodik yang meluas. Semasa melahirkan anak, pencegahan hipoksia intrauterin (kekurangan oksigen) janin sentiasa dilakukan. Tempoh pengusiran dipendekkan dengan pemotongan perineum, kerana semasa mendorong, tekanan intra-perut meningkat dengan beban pada dinding perut anterior, yang secara negatif mempengaruhi jahitan pasca operasi.

Tidak kira sejauh mana kelahiran anak dari campur tangan pembedahan, mereka selalu dilakukan dengan kewaspadaan yang mencukupi karena kecenderungan komplikasi: anomali tenaga kerja, pendarahan pada masa tindak lanjut dan awal selepas bersalin.

Maklumat di laman web ini hanya untuk rujukan dan bukan cadangan untuk diagnosis dan rawatan diri. Untuk pertanyaan perubatan, pastikan anda berjumpa doktor.

Apendisitis semasa kehamilan: gejala, sebab dan rawatan penyakit ini

Apendisitis adalah keradangan pada apendiks cecum yang disebut apendiks. Untuk masa yang lama, lampiran dianggap tidak perlu. Sekarang para saintis telah berubah pikiran: bagaimanapun, organ ini adalah "cadangan" untuk mikroflora usus, berkat ia pulih setelah penyakit.

Tetapi dengan radang apendiks, operasi untuk membuangnya adalah wajib, termasuk selama kehamilan, kerana tanpa pembedahan, apendiks akan pecah dan radang rongga perut, yang akan menyebabkan kematian janin.

  • Apendisitis semasa kehamilan: adakah mungkin?
  • Mengapa apendisitis akut berbahaya semasa kehamilan?
  • Gejala radang usus buntu semasa kehamilan
  • Diagnosis dan rawatan radang usus buntu semasa kehamilan

Gambar 1 - Lokasi lampiran di badan wanita

Apendisitis semasa kehamilan: adakah mungkin?

Risiko terkena apendisitis semasa kehamilan lebih tinggi daripada semasa kehamilan normal. Jadi kehamilan adalah faktor untuk munculnya proses keradangan di lampiran..

Ini mungkin berlaku disebabkan oleh fakta bahawa rahim yang membesar menggeser organ-organ perut, memberikan tekanan pada mereka. Mampatan seperti itu mengganggu peredaran darah di lampiran, kerana ia membengkak dan menjadi radang..

Sebab lain untuk munculnya apendisitis pada wanita hamil adalah hakikat bahawa ibu hamil menghasilkan sejumlah besar hormon progesteron, yang melemaskan otot licin organ dalaman, termasuk otot saluran pencernaan. Akibatnya, makanan tertunda, dan sembelit berlaku, akibatnya tinja mengeras. Batu najis ini, kerana pergerakannya yang perlahan di usus besar, dapat masuk ke dalam usus buntu, menyumbang kepada penyumbatan dan keradangannya..

Mengapa apendisitis akut berbahaya semasa kehamilan?

Dalam tempoh melahirkan anak, seorang wanita harus mendengar sedikit pun perubahan dalam kesihatannya sendiri. Keengganan seorang wanita hamil untuk pergi ke doktor apabila kemungkinan ada tanda-tanda radang usus buntu akan membawa kepada akibat yang buruk..

Bagi seorang kanak-kanak, sikap tidak peduli ini dinyatakan dalam bentuk kebuluran oksigen (hipoksia) dan gangguan plasenta pramatang. Bayi tersebut berada dalam bahaya kematian kerana ibu yang tidak bertanggungjawab.

Wanita itu sendiri terdedah kepada risiko terkena penyumbatan usus, proses menular dan keradangan di peritoneum, kehilangan darah besar-besaran, kejutan septik, dan lain-lain..

Apabila prosesnya pecah, pembedahan caesar dilakukan tanpa mengira usia kehamilan, rahim dan tiub fallopio dikeluarkan.

Tahap perkembangan apendisitis akut

Tahap pertama dalam perubatan disebut catarrhal. Ia dicirikan oleh radang usus buntu, sakit perut (lebih kerap di pusar), kadang-kadang loya dan muntah. Tempohnya adalah dari 6 hingga 12 jam.

Sekiranya pada masa ini operasi tidak dilakukan, maka komplikasi muncul dalam bentuk tahap kedua (phlegmonous), di mana tisu-tisu pelengkap hancur, penampilan bisul dan pengumpulan nanah. Sakit sakit berterusan bergerak ke sebelah kanan, suhu badan boleh meningkat hingga 38 ° C *. Tahap apendisitis akut ini berlangsung sekitar 12-24 jam.

Selanjutnya, terdapat nekrosis dinding apendiks dan pecahnya - tahap ketiga (gangrenous). Sensasi yang tidak menyenangkan dapat mereda sebentar, tetapi ketika batuk, sakit teruk di perut akan berlaku. Tempoh tahap ketiga apendisitis - 24-48 jam.

Tahap terakhir adalah pecahnya apendiks dan radang peritoneum (peritonitis) kerana masuknya kandungan apendiks ke rongga perut. Selanjutnya, tanpa campur tangan pembedahan, keadaan berakhir dengan kematian bagi keduanya.

* Ingat, semasa kehamilan, suhu badan normal sedikit lebih tinggi daripada wanita yang tidak hamil, dan mencapai 37.4 ° C (untuk beberapa suhu hingga 37.6 ° C).

Berikut adalah statistik kematian janin dengan radang usus buntu pada ibu.

Tahap radang usus buntu pada wanita hamilKadar kematian kanak-kanak
apendisitis yang tidak rumit2-16%
pecahnya epididimis20-50%
peritonitissehingga 90%

Jadual menunjukkan bahawa perkembangan penyakit ini meningkatkan risiko kematian bayi..

Oleh itu, tidak mungkin menunggu dan berbaring, dan rawatan dengan ubat-ubatan rakyat dalam keadaan ini tidak akan membantu. Sekiranya terdapat sedikit kecurigaan mengenai apendisitis, anda harus segera berjumpa doktor atau menghubungi ambulans. Mengabaikan gejala akan membawa akibat buruk.

Sekiranya terdapat kecurigaan apendisitis, maka anda tidak boleh:

  • meletakkan pad pemanasan pada perut - ini hanya mempercepat proses keradangan, dan panas seperti itu hanya akan mendatangkan bahaya kepada anak;
  • mengambil antispasmodik dan penghilang rasa sakit - sukar untuk didiagnosis, dan apabila disiasat oleh doktor, tidak akan ada reaksi yang tepat;
  • makan dan minum apa sahaja - operasi dilakukan semasa perut kosong, jika tidak, risiko komplikasi semasa operasi meningkat.

Gejala radang usus buntu semasa kehamilan

Semasa mengandung, apendisitis adalah tidak biasa. Muntah dan loya mungkin tidak ada.

Gejala utama apendisitis semasa kehamilan adalah sakit di sebelah kanan. Tempat penyetempatan kesakitan (lihat Gambar 2) dan intensitasnya berbeza-beza bergantung pada tempohnya: semakin lama tempoh kehamilan, semakin terasa sensasi kesakitan.

Pada peringkat awal (trimester pertama), kerana ketiadaan perut, rasa sakit dirasakan di dekat pusar, kemudian beralih ke kawasan iliac kanan. Semasa batuk dan tegang, ia menjadi lebih ketara..

Pada trimester kedua, rahim yang membesar menggeser apendiks ke belakang dan ke atas, sehingga rasa sakit terasa di dekat hati (di sebelah kanan di suatu tempat di paras pusar).

Pada peringkat terakhir kehamilan, sakit betul-betul di bawah tulang rusuk, terasa seperti berada di belakang rahim. Sakit juga boleh diberikan pada punggung bawah di sebelah kanan..

Gambar 2 - Lokasi lampiran pada wanita hamil, bergantung pada tempoh kehamilan

Bagaimana cara menentukan apendisitis secara bebas? Gejala radang usus buntu semasa kehamilan terhapus kerana perubahan semula jadi dalam tubuh ibu hamil. Tetapi ada dua kaedah saintifik atau tanda-tanda kehadiran apendisitis pada wanita hamil:

  1. Kesakitan bertambah apabila berpusing dari sebelah kiri ke kanan (Taranenko simptom).
  2. Peningkatan kesakitan pada posisi di sebelah kanan kerana tekanan yang diberikan pada apendiks oleh rahim (gejala Michelson).
  3. Mual, muntah, dengan senak (cirit-birit) dan kesakitan yang berterusan dan kusam di sebelah kanan.

Sekiranya pelengkap terletak di dekat pundi kencing, maka gejala sistitis muncul: kencing kerap, sakit di perineum, memancar ke kaki.

Tanda-tanda peritonitis (keradangan rongga perut): suhu badan tinggi, nadi cepat, sesak nafas, kembung.

Diagnosis dan rawatan radang usus buntu semasa kehamilan

Diagnosis apendisitis semasa kehamilan agak sukar. Biasanya, batu fecal yang tersekat di tempat peralihan proses ke cecum dikesan menggunakan sinar-X. Tetapi semasa kehamilan, penyinaran sinar-X berbahaya, terutama pada peringkat awal, kerana sinar seperti itu mengganggu pembelahan sel dalam embrio, yang dapat menyebabkan perkembangan penyakit sistem saraf janin atau kelahiran anak yang sakit parah..

Sedangkan untuk pemeriksaan ultrasound (ultrasound), ia hanya digunakan untuk mengecualikan penyakit organ kelamin dalaman seorang wanita, kerana sering kali sakit pada rahim dan radang usus buntu dengan rasa sakit pada radang usus buntu. Nah, untuk mendiagnosis radang usus buntu, ultrasound tidak begitu bermaklumat, kerana selama kehamilan rahim mendorong penambahan sekum ke dalam, dan prosesnya tidak dapat dilihat.

Harap maklum bahawa gejala penyakit ginekologi bukanlah mual, muntah dan cirit-birit. Ini khas untuk radang usus buntu dan penyakit gastrousus lain..

Adalah mustahak bahawa jika anda mengesyaki radang usus buntu, doktor akan melakukan ujian darah dan air kencing: sebarang proses keradangan meningkatkan kandungan limfosit dalam zat ini menjadi nilai.

Kaedah utama untuk mendiagnosis radang usus buntu adalah pemeriksaan wanita hamil oleh pakar bedah yang berdebar-debar di perut dan menemubual pesakit:

  • betapa teruknya kesakitan (tidak ketara, tidak tertahankan);
  • sama ada ia terasa ketika berjalan, batuk, atau mengangkat kaki kanan semasa berbaring;
  • berapakah suhu badan;
  • adakah loya, muntah, dll..

Oleh kerana simptom ringan, wanita yang berada dalam posisi lebih cenderung berakhir di hospital pada peringkat akhir penyakit ini. Terdapat lima kali lebih banyak wanita hamil dengan radang usus buntu daripada wanita bukan hamil.

Hanya ada satu rawatan untuk radang usus buntu - apendektomi (pembedahan membuang apendiks). Lampiran dipotong dengan salah satu daripada dua cara:

  • laparotomik - sayatan sepuluh sentimeter dibuat sepanjang proses;
  • laparoskopi - tiga tusukan dibuat di bahagian perut.

Semasa mengandung, pilihan kedua lebih kerap digunakan..
Laparoskopi dilakukan menggunakan tiub dengan kamera optik dan dua alat manipulator. Teknik ini tidak meninggalkan jahitan, yang penting untuk estetika tubuh wanita..

Pesakit dikendalikan di bawah anestesia umum agar ibu mengandung tidak risau. Pada peringkat kemudian, pembedahan caesar kecemasan mungkin dilakukan.

Selepas operasi, wanita hamil diperiksa secara berkala oleh pakar sakit puan. Tentukan rehat tempat tidur. Anda boleh bangun hanya selama 4-5 hari.

Selepas operasi, anda mesti mengikuti diet yang disediakan oleh doktor anda. Dua hari pertama anda boleh bubur parut, kentang tumbuk, kuah ayam, produk tenusu. Selanjutnya, sup dicincang dengan pengisar, telur dadar tanpa minyak, potongan daging stim secara beransur-ansur dimasukkan ke dalam makanan, tetapi buah segar hanya disertakan pada hari keempat. Selepas tiga bulan, gula-gula, makanan goreng dibenarkan, minuman dengan gas jika dikehendaki.

Pada hari ketujuh, jahitan dikeluarkan tanpa rasa sakit (dengan laparotomi). Wanita hamil tidak meletakkan ais, alas pemanasan dan beban lain di perut mereka.

Kakitangan perubatan melakukan pencegahan komplikasi dan gangguan peristalsis saluran pencernaan, menetapkan:

  • tocolytics - ubat yang melonggarkan otot rahim dan mencegah kelahiran pramatang;
  • menguatkan sistem imun dan vitamin yang diperlukan untuk melindungi janin (tokoferol, asid askorbik);
  • terapi antibiotik (tempoh 5-7 hari);
  • ubat penenang;
  • fisioterapi.

Selepas keluar, wanita itu termasuk dalam kumpulan risiko keguguran dan kelahiran pramatang. Pencegahan kekurangan fetoplacental.

Sekiranya kelahiran anak berlaku sejurus selepas pembuangan apendiks, maka doktor melakukan anestesia lengkap dan menggunakan pembalut pada jahitan, melakukan semuanya dengan sangat berhati-hati dan berhati-hati..

Ingat, dengan akses rawatan perubatan yang tepat pada masanya, akibat hidup dan kesihatan bagi ibu dan anak dapat dielakkan.

Adakah radang usus buntu berbahaya semasa mengandung dan bagaimana mengatasinya?

Kehamilan adalah masa menunggu yang indah. Ibu yang mengandung harus menikmati kedudukannya dan tidak memikirkan yang buruk. Tetapi, sayangnya, tahap ini dapat dibayangi oleh masalah kesihatan..

Salah satu masalah yang mungkin timbul adalah apendisitis semasa kehamilan. Adakah dia berbahaya? Dan bagaimana rawatan dijalankan dalam kes ini?

Apa itu?

Apendisitis adalah radang apendiks yang disebut, yang dalam praktik perubatan disebut apendiks. Pertumbuhan seperti itu dianggap sebagai dasar, yang sebenarnya tidak perlu bagi seseorang dalam proses evolusi..

Tetapi badan seperti itu dapat membuat diri mereka terasa. Seperti yang ditunjukkan oleh latihan, pada seperempat dari jumlah penduduk, apendiks menjadi radang. Umur tidak mempengaruhi keadaan ini, tetapi selalunya radang usus buntu berkembang pada orang muda (berumur sekitar 30 tahun).

Bagi wanita hamil, apendiks vermiform mereka juga dapat meradang, yang, pada umumnya, adalah tepat pada kedudukannya..

Daripada jumlah seks yang adil yang mengalami radang usus buntu, kira-kira 5% adalah ibu masa depan. Apendisitis akut, lebih sering berlaku pada wanita hamil daripada pada orang biasa..

Terdapat dua bentuk keadaan ini: catarrhal dan merosakkan. Dalam kes pertama, apendiks meningkat dalam ukuran, menjadi edematous, tetapi tetap utuh, iaitu, nanah tidak dapat mengalir ke rongga perut.

Bentuk negara yang merosakkan pula boleh dibahagikan kepada beberapa jenis:

  • Apendisitis kahak bertambah banyak saiznya dan penuh dengan nanah. Ia menyerupai gelembung yang dapat meletup dalam beberapa keadaan. Dari bentuk pertama hingga usus buntu kedua berlalu sekitar 6-12 jam, walaupun kadang-kadang semuanya berlaku lebih cepat (dalam satu jam), yang sangat berbahaya.
  • Sekiranya, dengan apendisitis kahak, tindakan tidak diambil tepat pada waktunya, maka bentuk berikut dapat berkembang - gangren. Dalam kes ini, tisu dinding apendiks secara beransur-ansur mulai mati dan runtuh, ia mungkin pecah, yang akan menyebabkan masuknya nanah ke rongga perut. Dalam keadaan ini, lampiran boleh memakan masa kira-kira 12 jam.
  • Bentuk terakhir dan paling sukar adalah bentuk berlubang. Ia berkembang kira-kira sehari selepas manifestasi keradangan pertama. Dalam kes ini, nanah dituangkan ke rongga perut dan mengisinya. Oleh kerana itu, jangkitan boleh berkembang, yang merupakan ancaman bagi kehidupan ibu dan janin yang hamil. Sekiranya anda tidak mendapatkan bantuan perubatan pada keesokan harinya, semuanya akan berakhir dengan sangat menyedihkan.

Punca

Sehingga kini, doktor belum mengetahui sebab sebenar perkembangan keadaan ini. Dipercayai bahawa apendiks dapat meradang akibat penyumbatan lumen yang menghubungkan cecum dan apendiks itu sendiri..

Kenapa ini terjadi? Mungkin, najis yang tinggal di usus mengeras dan mengeras, membentuk genangan. Selain itu, toksin yang tidak dikeluarkan oleh badan tepat pada waktunya juga dapat menyumbat lumen ini. Dan kadang-kadang kedudukan lampiran juga mempengaruhi keadaan (boleh berbeza).

Bagi kehamilan, dalam keadaan ini faktor pengaruh negatif. Pertama, rahim tumbuh dengan cepat dan boleh menggantikan organ yang berdekatan..

Terutama usus mengalami anjakan dan picit. Ini boleh menyebabkan apendiks bergerak, menyebabkan keradangan. Kedua, dalam tempoh membawa bayi, banyak wanita mengalami masalah dengan najis, iaitu sembelit.

Kandungan usus yang tersekat melalui lumen dapat menembus ke dalam lampiran atau hanya menyumbat lumen ini.

Ketiga, dengan sembelit, mikroflora usus terganggu, yang juga dapat berfungsi sebagai pemicu. Faktanya ialah mikroorganisma patogen mungkin masuk ke dalam lampiran dan memprovokasi pelancaran proses patologi.

Gejala

Manifestasi apendisitis, sebagai peraturan, tidak disedari, tetapi ibu hamil sering mengelirukan mereka dengan nada rahim yang meningkat (dan fenomena ini tidak biasa) atau masalah dan proses lain yang berkaitan langsung dengan kehamilan.

Sangat penting untuk melihat tanda-tanda tepat pada masanya untuk berjumpa doktor dan mengelakkan akibat yang serius. Mari senaraikan simptomnya:

  1. Pertama sekali, akan ada kesakitan. Pada mulanya, ia akan terasa tepat di tempat keradangan. Oleh kerana rahim menggeser apendiks ke atas, ketidakselesaan akan dilokalisasi di bahagian atas perut.
  2. Kemudian rasa sakit akan merebak ke seluruh badan, turun. Selalunya ia mengelilingi, memanjang ke sisi lain, punggung bawah dan belakang. Sekiranya pada mulanya sensasi tidak begitu kuat, maka rasa sakit akan hampir berterusan. Pada mulanya mereka sakit atau menarik, kemudian mereka juga boleh mempunyai watak kekejangan. Sekiranya anda berbaring di sebelah kanan, sensasi akan meningkat..
  3. Oleh kerana proses menekan rahim, hipertenisiti mungkin berlaku. Perut akan menjadi keras, mungkin sedikit sakit.
  4. Muntah dan loya mungkin berlaku (jika lampiran menekan pada hati). Sekiranya prosesnya terletak di pelvis kecil, maka memerah pundi kencing akan menyebabkan kencing yang menyakitkan..
  5. Kelemahan diperhatikan.
  6. Selalunya keadaan ini disertai dengan kenaikan suhu (kadang-kadang cukup ketara).

Kesan

Seperti yang telah dinyatakan, akibatnya boleh sangat menyedihkan:

  • Sekiranya terdapat tekanan kuat pada rahim, ia akan bertindak balas dengan tekanan yang berlebihan, yang boleh menyebabkan pengguguran atau kelahiran pramatang..
  • Gangguan plasenta mungkin bermula, yang jika tidak dilakukan tindakan tepat pada masanya dapat menyebabkan kematian janin.
  • Mungkin berdarah.
  • Ancaman lain adalah hipoksia (kebuluran oksigen) pada anak yang belum lahir, yang merupakan penyebab perubahan tidak dapat dipulihkan di otak dan organ lain janin..
  • Tempoh selepas operasi dengan pengawasan perubatan yang tidak mencukupi juga boleh membahayakan. Jadi, terdapat risiko terkena penyumbatan usus (selepas pembedahan, pergerakan usus menjadi lebih sukar). Selain itu, ada kemungkinan jangkitan.

Diagnostik

Untuk mengenal pasti radang usus buntu, perlu dilakukan pemeriksaan menyeluruh. Pertama, ujian darah dan air kencing ditetapkan. Kedua, ultrasound diperlukan.

Tetapi hasil yang paling tepat akan diperoleh dengan diagnostik laparoskopi, yang dilakukan dengan menggunakan tusukan rongga perut dan meletakkan kamera (endoskopi) di dalamnya..

Rawatan

Satu-satunya kaedah yang berkesan untuk mengatasi masalah ini adalah pembedahan. Tidak ada cara lain, kerana mustahil untuk meredakan keradangan dengan ubat-ubatan. Sekiranya ia telah dimulakan, maka dalam apa jua keadaan, proses itu mesti dikeluarkan. Tetapi operasi dapat dilakukan dengan dua cara:

  1. Operasi tradisional. Sayatan sepanjang 8-10 sentimeter dibuat di rongga perut di atas lokasi apendiks, di mana dilakukan apendektomi (penghapusan apendiks). Sekiranya terdapat abses, saluran pembuangan dipasang di mana nanah dikeluarkan ke luar. Kemudian jahitan disapu, biasanya dikeluarkan setelah seminggu.
  2. Kaedah kedua adalah pembedahan laparoskopi. Beberapa tusukan dibuat di rongga. Endoskopi dimasukkan melalui satu (ia membolehkan anda melihat rongga dari dalam dan mencari fokus keradangan), dan melalui yang lain, manipulator diletakkan (dengan bantuan mereka, manipulasi dilakukan). Kaedah inilah yang lebih disukai oleh ibu mengandung, kerana risiko komplikasi dikurangkan dengan ketara.

Tempoh selepas operasi

Kemungkinan berlakunya akibat meningkat pada hari-hari pertama selepas operasi. Ibu mengandung tidak akan dimasukkan ke perut dan ais, seperti yang biasa dilakukan. Seorang wanita hamil ditunjukkan rehat tidur yang ketat, dan juga pemakanan yang lembut..

Doktor mesti mengawasi kerja usus. Dalam kebanyakan kes, ubat ringan khas diresepkan untuk mencegah sembelit..

Di samping itu, jika rahim mula menguncup, ubat boleh diresepkan yang melemaskan otot dan melegakan kekejangan (misalnya, "Papaverine" dan lain-lain seperti itu).

Langkah penting lain adalah untuk mencegah perkembangan jangkitan (selepas operasi, kebarangkalian ini cukup tinggi). Untuk melakukan ini, doktor akan menetapkan antibiotik, yang harus dipilih dengan berhati-hati dan mengambil kira kedudukan wanita itu..

Selepas 2-3 minggu, wanita hamil dapat kembali ke gaya hidupnya yang biasa..

Anda hanya boleh menambahkan bahawa apendisitis ketika membawa bayi adalah berbahaya, tetapi jika anda mengambil langkah tepat waktu, akibatnya dapat dielakkan.