Apendiks

Kekerapan patologi ini adalah dari 4 hingga 5 kes setiap 1000 orang. Apendisitis akut adalah perkara biasa dan menyumbang 80% daripada semua penyakit pembedahan pada rongga perut. Patologi ini menimbulkan bahaya tertentu bagi kehidupan pesakit, kerana kegagalan memberikan bantuan tepat pada masanya menyebabkan perkembangan peritonitis meresap.

Apa itu radang usus buntu

Proses keradangan pada lampiran kebanyakannya akut; bentuk penyakit kronik jarang berlaku. Menurut kajian, patologi ini paling sering dijumpai oleh orang yang berumur di bawah 35 tahun. Kumpulan risiko termasuk kanak-kanak lelaki dan perempuan berumur 15 hingga 19 tahun. Apendisitis secara praktikal tidak berlaku pada kanak-kanak di bawah umur 1 tahun, dan setelah 50 tahun, penyakit ini hanya dicatatkan pada 2% populasi.

Kekerapan kes-kes apendisitis yang dilaporkan menyebabkan fakta bahawa di Jerman (pada tiga puluhan abad yang lalu), operasi untuk membuang apendiks dilakukan pada awal kanak-kanak. Pada saat yang sama, diyakini bahwa apendiks adalah atavisme, yang dapat disingkirkan. Kemudian dapat dibuktikan bahawa inilah penyebab perkembangan bentuk kekurangan imunodensi yang teruk.

Bahaya tertentu ditimbulkan oleh situasi ketika, dengan perawatan yang tidak tepat waktu, pecahnya apendiks terjadi. Dalam kes ini, kandungan purulen menembusi ke ruang retroperitoneal, menyebabkan gambaran "perut akut". Kelewatan dalam kes sedemikian menjadi penyebab kematian..

Perkembangan radang usus buntu: penyebab utama

Walaupun perkembangan radang usus buntu telah menjalani kajian terperinci, hingga kini penyebab sebenar patologi ini belum dapat diketahui. Terdapat banyak teori yang sebahagiannya menjelaskan penyebab keradangan pada lampiran..

Teori apendisitis biasa:

Kepelbagaian teoriGambaran keseluruhan ciri dan penerangan ringkas
MekanikalTeori yang paling biasa. Penganutnya menjelaskan perkembangan radang usus buntu sebagai akibat penyumbatan (penyumbatan) lumen apendiks. Dalam kes ini, proses pengaliran terganggu dan tekanan meningkat di dalam apendiks, dengan kesesakan kapilari dan vena. Di kawasan iskemia yang telah muncul, pertumbuhan patogen bakteria meningkat. Faktor-faktor yang memprovokasi proses ini adalah:
  • perkembangan pencerobohan helminthik;
  • sembelit yang kerap, kerana pembentukan batu tinja;
  • lekatan dan perubahan cicatricial dalam usus;
  • perkembangan pertumbuhan tumor (karsinoid);
  • pembesaran kelenjar getah bening dengan pertindihan lumen proses.
Refleks sarafKekejangan arteri fungsional, yang memberikan aliran darah ke usus buntu, adalah pemicu perkembangan radang usus buntu. Keadaan ini membawa kepada pelanggaran aliran keluar limfa dan darah vena, yang menjadi penyebab proses bertakung. Perubahan distrofi mengganggu fungsi penghalang epitel mukus. Kerana ini, pengaktifan mikroflora patogen berlaku dengan perkembangan keradangan nonspesifik berikutnya..
BerjangkitBerdasarkan kajian yang dilakukan, didapati bahawa dalam banyak kes kemungkinan terkena apendisitis meningkatkan mikroflora patogenik, oportunistik dan pyogenik (enterococci, Klebsiella, streptococci, staphylococci). Namun, masih belum jelas yang mana, dalam kebanyakan kes, menyebabkan proses keradangan akut..
VaskularMenerangkan perkembangan apendisitis dengan berlakunya penyakit sistemik (vaskulitis) atau adanya kekejangan saluran darah. Di bawah pengaruh satu atau lain sebab, pembengkakan epitel mukosa dengan kesesakan vena berlaku.

Bentuk utama apendisitis

Mengikut penyakit apendisitis, dua bentuk utama dibezakan:

  • Tajam. Ia dicirikan oleh perkembangan pesat dengan rasa sakit, mual dan muntah. Dalam beberapa kes, terdapat kenaikan suhu badan secara mendadak. Untuk meringankan keadaan pesakit, dia dimasukkan ke tempat tidur, setelah itu pasukan ambulans dipanggil untuk dimasukkan ke hospital, diikuti dengan terapi yang dapat dioperasikan.
  • Kronik. Berlaku dalam kes-kes yang jarang berlaku, tetapi tidak kurang memberi bahaya kepada pesakit. Ini disebabkan oleh fakta bahawa apendisitis setiap saat dapat membuat dirinya merasa dengan perkembangan komplikasi serius. Bentuk kronik berlaku jika gejala apendisitis akut berlalu dengan cepat atau kurang dinyatakan, dan setelah beberapa lama ia hilang sama sekali. Dalam kes ini, rasa sakit dan rasa tidak selesa dapat muncul secara berkala setelah makan, melakukan kerja fizikal yang kuat atau semasa berjalan-jalan. Pada akhirnya, untuk menghilangkan keadaan patologi ini, perlu dilakukan campur tangan pembedahan..

Di samping itu, terdapat beberapa jenis apendisitis akut, yang merupakan peringkatnya (satu dari yang lain). Mereka dibezakan oleh keparahan kursus, dan simptomologi gambaran klinikal..

Berdasarkan ini, tahap-tahap proses keradangan di lampiran dibezakan:

  • Catarrhal. Kehadiran edema epitel mukosa yang melapisi bahagian dalam apendiks menyebabkan penyempitan lumen pintu masuk ke apendiks. Ini membawa kepada peningkatan saiznya dengan perkembangan sindrom kesakitan yang teruk dan sedikit manifestasi gangguan dyspeptik (kekeringan mukosa mulut, mual, peningkatan pengeluaran gas). Kadang-kadang keadaan ini dapat diselesaikan dengan sendirinya jika seseorang mempunyai imuniti yang baik, akibatnya proses keradangan berhenti dan hilang sendiri. Jika tidak, selepas 6 jam, bentuk catarrhal memasuki peringkat seterusnya..
  • Bernanah. Dengan peralihan apendisitis ke tahap ini, proses keradangan menyebar ke semua membran apendiks. Kandungan purulen berkumpul di rongga usus buntu, kerana sensasi rasa sakit dilokalisasi, terletak di kawasan iliac kanan. Dalam kes ini, gambaran klinikal dilengkapi dengan gejala seperti kelemahan, peningkatan suhu badan dengan manifestasi demam. Tahap masa ini boleh berlangsung sehingga 24 jam.
  • Gangrenous. Manifestasi klinikal apendisitis gangrenous dicatatkan pada hari ke-2 atau ke-3 (dari awal perkembangan patologi). Ia dicirikan oleh perkembangan proses nekrotik dengan kerosakan pada semua lapisan lampiran, serta ujung saraf dan saluran yang berada di dalamnya. Kadang kala proses ini disertai dengan penurunan keparahan manifestasi klinikal "kesejahteraan khayalan". Pesakit merasa lega dan kesan yang salah dibuat bahawa dia sedang pulih. Ini disebabkan oleh nekrosis tisu saraf.

Pada tahap ini, pesakit mencatat kelemahan progresif, kerana kerosakan tisu menyebabkan keracunan umum pada tubuh. Dalam beberapa kes, suhu badan meningkat ke tahap kritikal, penurunan tekanan darah diperhatikan, dan jumlah degupan jantung meningkat. Kejadian muntah berulang melengkapkan gambaran klinikal dengan gejala dehidrasi.

  • Cantik Salah satu tahap radang usus buntu yang paling teruk, yang tidak hanya disertai dengan kemunculan kandungan purulen, tetapi juga oleh perkembangan erosi dan bisul pada dinding usus. Ini meningkatkan risiko berlubang diikuti dengan penembusan kandungan purulen ke ruang retroperitoneal. Dengan bentuk ini pada pesakit, dengan latar belakang kesakitan yang teruk, semua gejala tambahan memperoleh warna yang jelas.
  • Berlubang. Pelanggaran integriti lampiran menyebabkan penyebaran kandungan purulen melalui lapisan peritoneum. Dalam kes ini, kelemahan teruk disertai dengan kekeliruan dan penurunan tekanan darah yang tajam. Penurunan kesakitan atau ketidakhadiran sepenuhnya menjadi tanda yang membimbangkan. Sekiranya pada masa ini campur tangan pembedahan tidak dilakukan, maka keadaan ini akan menyebabkan kematian..
  • Gejala penyakit

    Sakit adalah gejala apendisitis yang dominan. Sebilangan besar, kejadiannya berlaku pada lewat petang atau pada waktu malam. Pada masa yang sama, ia dapat bergerak, dan bergantung pada tahap prosesnya, intensitasnya berbeza.

    Sindrom nyeri selalunya menunjukkan dirinya seperti berikut:

    • pada mulanya sensasi menyakitkan muncul di epigastrium, dan tidak signifikan;
    • perasaan tidak selesa dan kesakitan setelah 6 jam beralih ke kawasan iliac (kanan);
    • seterusnya, watak yang tumpah menjadikannya sukar untuk menentukan tempat penyetempatan kesakitan pada pesakit;
    • peningkatan rasa tidak selesa menjadikan pesakit memegang bahagian kanan perut dengan tangannya;
    • penurunan intensiti menunjukkan perkembangan bentuk radang usus buntu.

    Sebagai tambahan kepada gejala kesakitan, proses keradangan pada lampiran disertai dengan tanda-tanda tambahan berikut:

    • penunjuk suhu meningkat ke nombor subfebril (37-37.5 ° C);
    • kemerosotan kesejahteraan umum menyebabkan kelemahan progresif dan kehilangan selera makan;
    • penampilan mual dan muntah, yang tidak membawa kelegaan;
    • dalam beberapa kes, najis longgar atau sembelit berlaku.

    Apendisitis yang disyaki - apa yang perlu dilakukan

    Terdapat konsensus umum di kalangan pengamal pembedahan bahawa sebarang kesakitan di kawasan iliaka kanan tidak menghindarkan radang usus buntu. Sekiranya seseorang di rumah atau pada waktu bekerja menemui manifestasi serentak beberapa tanda radang usus buntu, maka perlu segera memanggil pasukan perubatan segera. Selepas itu, dia disarankan untuk mengambil posisi mendatar pada posisi paling selesa. Pesakit akan merasa sedikit lega jika dia mengambil posisi "embrio" (berbaring di sisinya, tarik kakinya ke dada sebanyak mungkin).

    Selain itu, terdapat senarai cadangan berikut, yang tidak dapat dilakukan jika disyaki usus buntu:

    • Untuk sementara waktu enggan makan makanan, kerana operasi akan dilakukan setelah pengesahan diagnosis. Pengenalan anestesia selepas makan boleh menyebabkan sejumlah reaksi negatif dalam tempoh selepas operasi..
    • Agar tidak menutupi gambaran klinikal, elakkan mengambil analgesik dan antispasmodik. Di samping itu, anda tidak boleh mengambil julap dan ubat untuk usus dan perut. Anda juga tidak boleh menggunakan decoctions dan infusions menggunakan resipi ubat-ubatan rakyat.
    • Bahaya khas adalah penggunaan pad pemanasan panas dan penggunaan kompres pemanasan. Ini akan memperhebatkan proses keradangan..

    Pemeriksaan dan diagnosis untuk radang usus buntu

    Untuk mengesahkan diagnosis apendisitis, aduan dari pesakit pada awalnya didengar.

    Selepas itu, pemeriksaan dilakukan, di mana doktor memberi perhatian kepada petunjuk berikut:

    • Kedudukan pesakit. Dia biasanya mengambil posisi berbaring, dan pergerakannya terbatas, kerana berjalan menyebabkan sensasi kesakitan yang teruk, memancar ke kawasan panggul atau kaki.
    • Kulit. Mereka memperoleh penampilan pucat, kadang-kadang dengan warna kelabu. Lapisan kelabu terbentuk di permukaan lidah, ia menjadi bersalut.
    • Kadar degupan jantung. Denyutan jantung yang cepat dapat mencapai 100-110 denyutan seminit.

    Titik penting dalam diagnosis adalah pemeriksaan palpasi. Dengan proses keradangan pada apendiks, otot perut terasa tegang, sedikit bengkak. Petak kanan bawah mengenal pasti kesakitan dan ketegangan otot. Di samping itu, terdapat sejumlah kompleks gejala yang mengesahkan adanya radang usus buntu..

    Mereka diberi nama dari saintis yang melakukan penyelidikan ke arah ini:

    • Shchetkin-Blumberg. Setelah menekan unjuran kawasan iliac kanan, doktor secara tiba-tiba menarik lengan. Sekiranya pesakit mengalami radang usus buntu, maka manipulasi ini disertai dengan peningkatan kesakitan.
    • Sitkovsky. Semasa cuba berguling di sebelah kiri, terdapat peningkatan kesakitan, yang dijelaskan oleh ketegangan dan perpindahan caecum.
    • Obraztsova. Sindrom nyeri bertambah kuat ketika menekan bahagian kanan perut sambil mengangkat kaki kanan.
    • Kocher. Gejala ini dicirikan oleh pergerakan kesakitan secara beransur-ansur dari kawasan epigastrik ke bahagian kanan perut. Ini berlaku dalam selang waktu antara 1 hingga 3 jam..
    • Razdolsky. Mengetuk dinding perut meningkatkan rasa sakit di sebelah kanan.
    • Voskresensky. Untuk melakukan ini, baju pesakit ditarik ke atas perut dan diminta untuk menghembus nafas. Pergerakan gelongsor yang dilakukan di permukaan perut disertai dengan peningkatan kesakitan.

    Kerana kenyataan bahawa gambaran klinikal dengan apendisitis mempunyai pelbagai bentuk dan manifestasi, dalam beberapa situasi tindakan diagnostik tambahan digunakan untuk mendapatkan lebih banyak maklumat mengenai keadaan pesakit. Jadi dengan ujian darah makmal, leukositosis diperhatikan. Bilangan leukosit melebihi 9x10 hingga darjah 9. Terdapat juga pergeseran dalam formula leukosit, itulah sebabnya bentuk leukosit muda dijumpai dalam kajian smear darah. Terdapat penurunan bilangan limfosit (limfositopenia).

    Dalam beberapa kes, prosedur diagnostik berikut ditetapkan:

    • Ultrasound. Bukan kaedah yang paling bermaklumat untuk mengesahkan diagnosis apendisitis. Dengan bentuk catarrhal, keberkesanannya adalah 30%, dan dengan proses yang merosakkan, kandungan maklumat berada dalam 80%. Pada monitor, prosesnya dilihat dalam bentuk tiub dengan dinding yang menebal. Sekiranya apendiks berlubang, cairan dapat dilihat di layar, tetapi apendiks menjadi tidak terlihat.
    • Laparoskopi. Kaedah ini memungkinkan bukan sahaja untuk mengesahkan diagnosis, tetapi juga, jika perlu, melakukan apendektomi. Untuk melakukan ini, gunakan peranti khas, laparoskop, yang dilengkapi dengan tiub fleksibel dengan sistem optik di hujungnya. Ia disuntik melalui tusukan kecil, dan keadaan organ di belakang peritoneum ditampilkan pada monitor paparan. Tanda-tanda ciri proses keradangan adalah hiperemia dan penebalan proses itu sendiri. Pemeriksaan lanjutan mengenai keadaan usus membolehkan anda membezakan diagnosis dengan penyakit ulser peptik, yang mempunyai simptom yang serupa.
    • Imbasan CT. Walaupun teknik ini tidak dapat digunakan, ia jarang digunakan, kerana tidak semua klinik dilengkapi dengan alat seperti itu..

    Taktik merawat proses keradangan

    Apendisitis akut adalah patologi yang hanya dapat dihilangkan dengan terapi yang dapat dijalankan. Appendektomi dilakukan dengan dua cara, dengan melakukan operasi klasik menggunakan sayatan perut atau menggunakan alat laparoskopi. Dalam kes ini, sayatan atau tusukan kecil digunakan untuk memasukkan tiub laparoskopi..

    Campur tangan pembedahan menggunakan sayatan rongga melibatkan algoritma tindakan berikut:

    • Operasi dilakukan menggunakan anestesia umum (intravena atau penyedutan). Anestesia tulang belakang yang jarang digunakan.
    • Dalam unjuran kawasan iliac di sebelah kanan, sayatan serong dengan pemotongan dinding perut dilakukan.
    • Sebahagian dari caecum, bersama dengan prosesnya, dikeluarkan melalui luka, diikuti dengan pengenaan pengapit pada mesentery. Ini membolehkan anda mencegah perkembangan pendarahan..
    • Jahitan tali dompet dikenakan berhampiran pangkal lampiran. Setelah penjepit digunakan pada lampiran, ia dipotong. Tunggul yang terbentuk dirawat dengan antiseptik, yang mencegah penyebaran patogen bakteria yang dapat menembusi usus..
    • Menarik jahitan tali dompet membenamkan tunggul yang terbentuk ke dalam caecum, setelah itu, demi kebolehpercayaan, jahitan tambahan digunakan.
    • Menjahit luka berakhir dengan pengenaan pembalut steril.

    Pembedahan untuk membuang apendisitis dapat dilakukan dengan menggunakan laparoskop. Ini membolehkan anda meminimumkan kemungkinan komplikasi dalam tempoh selepas operasi dan mengurangkan jangka masa proses pemulihan. Tetapi pada masa yang sama, apendektomi dengan cara ini mempunyai senarai kontraindikasi yang luas.

    Ini termasuk:

    • penyakit jantung dan saluran darah dalam tahap dekompensasi;
    • pelanggaran pembekuan darah;
    • kontraindikasi yang ketat untuk anestesia umum;
    • jika lebih dari 24 jam telah berlalu sejak permulaan apendisitis akut;
    • jika apendisitis telah memasuki tahap perforasi (peritonitis);
    • apabila pesakit mengalami perubahan perekat atau cicatricial pada rongga perut.

    Semasa melakukan operasi dengan kaedah laparoskopi, tahap operasi berikut diperhatikan:

    • Anestesia umum digunakan untuk menghilangkan rasa sakit.
    • Pembedahan dilakukan dengan menggunakan 3 sayatan. Selepas itu, lubang dibuat di dinding perut. Dalam kes ini, 2 tusukan dilakukan di sepanjang cecum, dan 1 - di kawasan kemaluan.
    • Karbon dioksida dibekalkan ke salah satu bahagian. Ia "menaikkan" dinding perut, mewujudkan ruang yang diperlukan untuk operasi.
    • Manipulator dimasukkan ke dalam dua sayatan yang lain. Semua manipulasi dilakukan di bawah pembesaran, yang membolehkan anda mencapai ketepatan tinggi campur tangan pembedahan.
    • Setelah pembuangan apendisitis, manipulator dikeluarkan, dan bahan jahitan digunakan di sepanjang lubang (biasanya tidak lebih dari 2 jahitan).

    Situasinya berbeza ketika memilih terapi untuk radang usus buntu kronik. Dalam kes ini, penggunaan kaedah rawatan konservatif dengan penggunaan ubat-ubatan dibenarkan. Ini menjadi mungkin sekiranya manifestasi klinikal ringan dan tempoh eksaserbasi jarang terjadi..

    Dalam kes ini, jenis ubat berikut ditetapkan:

    • Ubat antispasmodik (Platyphyllin, No-shpa, Spazmalgon atau Baralgin).
    • Dadah yang meningkatkan status ketahanan badan (Immunal, Imunofan).
    • Kumpulan probiotik dan prebiotik (Linex, Lactobacterin atau Bifidumbacterin).
    • Kompleks multivitamin (Complivit, Centrum, Vitrum).
    • Ubat-ubatan yang meningkatkan aliran darah sistemik (Trental, Pentoxifylline).

    Penting untuk diingat bahawa apendisitis adalah patologi serius yang hanya dapat dihilangkan melalui pembedahan. Percubaan untuk menahan kesakitan atau mengurangkan manifestasi dengan menggunakan analgesik boleh menyebabkan pelbagai komplikasi, dan dalam kes yang melampau, ia boleh membawa maut.

    Bolehkah radang usus buntu disembuhkan tanpa pembedahan?

    Lampiran adalah lampiran vermiform yang terlibat dalam pertahanan imun sistem pencernaan. Apabila badan diserang oleh bakteria patogen, organ tersebut adalah yang pertama mendapat serangan. Ini bermaksud bahawa selalu terdapat risiko proses keradangan yang tinggi di lampiran. Tetapi ketika orang berhadapan dengan sakit perut (gejala pertama penyakit), banyak yang memilih untuk bersabar atau mencari rawatan alternatif selain pembedahan. Di sini timbul persoalan, adakah mungkin untuk melegakan keradangan dan merawat radang usus buntu tanpa pembedahan?

    Segala kesakitan yang teruk, menusuk atau jenis lain yang berlaku harus diperiksa oleh doktor untuk mengesahkan penyakit dan komplikasi yang rumit.

    Hari ini, sebab objektif kemunculan proses keradangan dalam proses cecum masih belum dapat ditentukan sepenuhnya..

    Oleh itu, mustahil untuk mencegah penyakit ini terlebih dahulu. Tetapi dua keadaan dikenal pasti di mana diagnosis apendisitis dibuat:

    1. Penyumbatan lumen apendiks kerana kemasukan tinja.
    2. Kehadiran bakteria patogen yang menyumbang kepada keradangan dan pembengkakan dalam proses.

    Terdapat banyak sebab untuk apendisitis pada pesakit, serta gejala. Tanda utama bahawa pesakit mempunyai patologi adalah sakit di perut dengan anjakan secara beransur-ansur ke arah lokasi lampiran, ke kanan. Selalunya proses ini disertai oleh:

    • Pening dan muntah;
    • Air kencing menjadi gelap;
    • Suhu badan meningkat dan boleh mencapai 40 pada termometer;
    • Mulut kering.

    Terdapat jenis apendisitis dalam kamus perubatan sebagai kronik.

    Penampilannya didahului oleh proses keradangan akut, tetapi tidak sampai ke meja operasi. Dalam kes ini, gejala secara beransur-ansur hilang. Penyakit jenis kronik cenderung menjadi radang secara berkala dan mengingatkan dirinya dengan sakit perut yang berterusan. Sekiranya keadaan bertambah buruk, maka anda memerlukan doktor dan kaedah pembedahan untuk membuang lampiran.

    Rawatan

    Penyakit ini berlanjutan secara individu. Menentukan terapi yang diperlukan, doktor bergantung pada data pesakit tertentu. Bentuk penyakit ini memainkan peranan penting. Doktor cenderung cenderung ke arah penyelesaian radikal untuk masalah radang usus buntu. Kajian dan rawatan penyakit baru-baru ini membuktikan bahawa terapi antibiotik berkesan dan membantu mengurangkan keradangan dan juga menjadikan kawasan perut tidak utuh..

    Perlu diingat bahawa tidak semua bentuk penyakit ini sesuai untuk rawatan ubat. Jenis apendisitis seperti gangren dan phlegmonous, ketika proses purulen terjadi di organ, menyiratkan campur tangan pembedahan yang menyelamatkan kesihatan dan bahkan nyawa pesakit. Jangkitan tersebut menyebabkan dinding apendiks menjadi semakin tipis. Sekiranya tidak ada pertolongan, pecah dan perkembangan peritonitis tidak dapat dielakkan..

    Ubat-ubatan

    Appendectomy (penyingkiran proses dengan pembedahan) adalah usaha yang berisiko. Komplikasi yang timbul selepas itu berkaitan dengan penampilan lekatan, fungsi usus yang tidak baik, dll. Pakar bedah tidak dapat menjamin kejayaan operasi.

    Satu eksperimen dijalankan untuk mengetahui keberkesanan ubat-ubatan. Dua hari pertama, pesakit dengan diagnosis apendisitis disuntik secara intravena dengan cefotaxime dan tinidazole. Kemudian antibiotik memasuki badan dalam bentuk tablet selama seminggu. Kajian itu melibatkan 7 orang dan tiga daripadanya pulang, operasi tidak dilakukan. Tetapi, sayangnya, di masa depan, orang-orang ini tidak dilacak, tidak ada data yang dapat dipercayai mengenai kambuhnya penyakit ini.

    Rawatan konservatif untuk radang usus buntu hanya mungkin seperti yang ditetapkan oleh doktor dan di bawah pengawasannya! Tindakan setiap antibiotik bertujuan untuk mengalahkan bakteria patogen yang memprovokasi proses keradangan di dalam lampiran.

    Apa ubat yang boleh diresepkan oleh doktor untuk menyembuhkan penyakit:

    • Cefuroxime. Antibiotik dengan kesan anti-radang. Ia adalah ubat generasi kedua. Mempunyai spektrum tindakan yang luas, membantu menghilangkan pelbagai jenis mikroorganisma patogen. Penggunaannya mungkin pada penitis, dengan pengenalan suntikan intramuskular, manipulasi intravena. Tidak mempengaruhi keadaan umum badan. Ia diekskresikan setelah sehari, dalam komposisi kimia yang tidak berubah. Penggunaannya tidak terhad, sesuai untuk usia apa pun.
    • Metronidazol. Ubat dengan tindakan antimikroba yang bertujuan untuk memusnahkan parasit uniselular. Ia digunakan untuk melawan jangkitan perut dan mempunyai pelbagai kesan. Ia juga digunakan untuk mencegah keradangan. Bentuk pelepasan farmakologi: tablet dan larutan suntikan. Tidak boleh digunakan untuk kanak-kanak di bawah umur 3 tahun.
    • Clindamycin. Ubat ini mempunyai kesan negatif terhadap mikroorganisma patogen, menghalang perkembangannya. Akibatnya, pembiakan bakteria berhenti, ukuran koloni mereka berkurang dan menyebabkan penurunan keradangan secara beransur-ansur. Terdapat dalam bentuk tablet dan penyelesaian suntikan. Ubat ini tidak diresepkan untuk pesakit di bawah umur lapan tahun. Ia tidak merebak ke seluruh badan; kerosakan lengkap berlaku di hati. Dikeluarkan dalam air kencing.
    • Bersama dengan antibiotik, ubat diambil untuk memulihkan dan mengekalkan keseimbangan antara bakteria patogen dan bermanfaat di saluran usus. Ubat antimikroba yang kuat membunuh semua jenis mikroorganisma. Akibatnya, mikroflora terjejas dan kemerosotan keadaan pesakit. Dengan mikroflora yang dipulihkan, penyembuhan jahitan lebih cepat dan tidak menyakitkan.
    • Ubat-ubatan yang mengandungi sebatian enzim penting untuk pencernaan makanan yang lebih baik.

    Kes apabila kaedah perubatan terapi untuk radang usus buntu adalah terhad dan dibenarkan dalam keadaan tertentu:

    • Penyakit ini pada peringkat awal.
    • Penyakit ini ringan.
    • Diagnosis penyakit sukar.
    • Selepas usus buntu. Antibiotik diresepkan untuk mencegah jangkitan sekunder organ dalaman di peritoneum.

    Ubat-ubatan rakyat

    Semasa merawat radang usus buntu, penggunaan ubat-ubatan rakyat di rumah seharusnya tidak menjadi terapi utama. Perundingan dengan doktor diperlukan.

    Lampiran mencerminkan keadaan usus sepenuhnya. Sekiranya keradangan berlaku di usus besar, proses ini berterusan ke usus buntu. Jangkitan pada usus, yang membentuk dysbiosis kronik, boleh menimbulkan rasa tidak selesa..

    Apa ubat-ubatan rakyat yang menyokong badan, bagaimana merawat penyakit ini:

    1. Pemulihan dan bantuan dalam fungsi sistem imun. Akar salib putih dipotong dan disuntik dengan vodka selama 5-8 hari. Apabila gejala pertama muncul, maksimum tiga tetes diambil pada selang waktu 1,5 hingga 2 jam. Jangan cairkan. Kemudian tingkatkan dos hingga 6 tetes. Boleh dicairkan dalam cecair.
    2. Kita memerlukan clefthoof Eropah. Daunnya dihancurkan dan diisi dengan air mendidih. Campuran dimasukkan dari satu jam hingga satu setengah jam, kemudian disaring. Ia diambil setiap hari tiga kali - 60-70 mililiter. Anda harus memantau kesihatan anda dengan teliti, jika selepas 3 hari keadaannya tidak bertambah baik, anda perlu pergi ke hospital.
    3. Anda memerlukan manset biasa, beri hitam, strawberi. Daun tanaman digunakan. Campuran dituangkan dengan air mendidih, dimasak dengan api kecil selama 3 hingga 5 minit. Kemudian biarkan hingga 12 minit. Minum dalam sips kecil sepanjang hari, 1-2 sudu kecil..
    4. Infus dibuat dari daun cacing pahit dan daun mistletoe. Semuanya dihancurkan dan dipenuhi dengan air panas. Bersikeras 2-2.5 jam. Ambil selang 2 jam, setiap setengah gelas.
    5. Merebus yang dibuat dari yarrow diambil sebagai ubat bius. Ia membantu melegakan kesakitan semasa memburukkan lagi bentuk penyakit kronik. Selain itu, raspberi dan strawberi (daun tumbuhan) diambil. Campuran dituangkan dengan air mendidih dan dengan api yang tinggi harganya hingga 20 minit. Minum sepanjang hari.

    3 peringkat apendisitis yang perlu anda kenali

    Teman-teman, kita memasukkan hati dan jiwa kita ke Bright Side. Terima kasih untuk itu,
    bahawa anda menemui keindahan ini. Terima kasih atas inspirasi dan mereda.
    Sertailah kami di Facebook dan VKontakte

    Radang usus buntu adalah radang usus buntu, tugas utamanya seharusnya melindungi usus kecil dari bakteria yang mendiami cecum. Terdapat mikroba patogen dalam lampiran, yang, jika saluran gastrointestinal berfungsi, memprovokasi perkembangan mikroflora berbahaya, sehingga mewujudkan keadaan ideal untuk radang usus buntu.

    Musuh tidak begitu dahsyat apabila anda mengenalnya dengan pandangan. Bright Side akan membantu anda mengenali tanda-tanda penyakit berbahaya pada diri dan orang tersayang.

    Apa yang menyebabkan radang usus buntu

    Doktor baru-baru ini menolak maklumat bahawa radang usus buntu boleh berlaku kerana pengambilan biji benih, jadi ini adalah mitos 100% yang dibendung. Lalu dari apa yang boleh timbul? Jawapan yang tepat untuk persoalan mengapa ada yang mengalami radang usus buntu, sementara yang lain tidak, belum ada. Tetapi doktor mencadangkan bahawa keradangan boleh didahului oleh: tekanan, lenturan apendiks akibat trauma atau kelainan perkembangan, penyumbatan oleh badan asing, sistem kekebalan tubuh yang lemah (terutamanya pada musim bunga), jangkitan, perubahan mendadak dalam sistem diet (contohnya, anda selalu makan sepanjang masa betul dan tiba-tiba mula makan "semuanya" - ini biasanya berlaku semasa bercuti). Keradangan pada apendiks berlaku kerana pengambilan serpihan makanan (pengambilan sekam sistematik dan sejenisnya) atau bakteria dari usus ke dalam apendiks. Di bawah ini kami senaraikan 3 peringkat penyakit ini, sehingga apabila anda mengalami sakit perut, anda dapat dengan mudah menentukan sama ada anda mengalami radang usus buntu atau tidak..

    Apendisitis tahap 1

    Terdapat rasa sakit yang tiba-tiba menutupi seluruh perut, kadang-kadang sakit sedikit lebih banyak pada solar plexus dan perut. Kesakitan mungkin reda, iaitu, ia berlaku secara berkala. Orang sering menganggap kesakitan ini sebagai masalah pada saluran gastrointestinal dan lebih suka "menahannya".

    Radang usus buntu tahap ke-2

    Selepas 6-7 jam, rasa sakit semakin meningkat dan secara beransur-ansur melokal di pusar, tetapi di perut juga sedikit sakit. Ini disertai oleh kelemahan umum dan kekurangan selera makan. Pesakit berasa lebih baik ketika berbaring di posisi janin di sebelah kanan. Sekiranya seseorang berbaring di sebelah kiri dengan kaki yang diluruskan, rasa sakit bertambah, dan dalam keadaan terlentang, sukar bagi pesakit untuk mengangkat atau meluruskan kaki kanan. Pada tahap ini, orang biasanya mula mengambil ubat sakit. Sebagai peraturan, dengan rasa sakit seperti itu, mereka tidak membantu, atau hanya menghilangkan rasa sakit untuk waktu yang singkat. Sekiranya anda mengambil beberapa tablet pada selang waktu tertentu, dan rasa sakit masih tidak reda dan semua gejala yang disenaraikan ada, ini mungkin menunjukkan radang usus buntu. Kesakitan tidak boleh ditoleransi - pada peringkat ini, anda harus segera berjumpa doktor.

    Apendisitis tahap 3

    Kesakitan beralih ke bahagian kanan bawah perut, di bawah pusar dan tepat di atas paha. Demam, demam, muntah, cirit-birit, kembung, tidak dapat berjalan normal (hanya dalam keadaan bengkok), serta rasa sakit yang tajam ketika memeriksa bahagian kanan perut. Kemungkinan besar, ini menunjukkan peritonitis (bentuk proses keradangan yang teruk). Di sini anda perlu bertindak dengan cepat dan segera berjumpa doktor, hubungi ambulans. Penting agar apendiks anda yang meradang tidak pecah, kerana ini akan menyukarkan operasi dan pemulihan selanjutnya..

    3 peraturan: diagnosis, penyelesaian, pencegahan

    Pemeriksaan perubatan dengan palpasi (probing), ujian darah, ultrasound rongga perut. Berdasarkan simptomnya, pilihan rawatan terbaik akan dipilih untuk anda. Pada peringkat awal, laparoskopi adalah mungkin. Dengan peritonitis, hanya pembedahan perut yang dilakukan, karena ada kemungkinan apendiks yang meradang dapat pecah ketika menggunakan metode laparoskopi. Selepas pembedahan, doktor menetapkan antibiotik, dan pesakit pulih dengan cepat jika tidak ada komplikasi semasa operasi. Tidak ada pil ajaib atau ubat mujarab untuk radang usus buntu. Walau bagaimanapun, anda boleh mengurangkan risiko dengan memasukkan lebih banyak serat dalam makanan anda dan makan buah-buahan dan sayur-sayuran segar..

    Statistik Keradangan Lampiran mengikut Umur

    Apendiks boleh menjadi radang pada usia berapa pun, dan apendisitis lebih sering terjadi pada lelaki daripada wanita. Yang paling berbahaya dalam hal ini adalah usia 8 hingga 14 tahun, secara amnya, dalam statistik dunia, usia hingga 40 tahun dibezakan..

    Apendiks. Punca, gejala, diagnosis dan rawatan.

    Apendisitis akut: nombor dan fakta:

    Ciri-ciri struktur lampiran

    Usus kecil manusia terdiri daripada tiga bahagian: usus kecil itu sendiri, jejunum dan ileum. Ileum adalah bahagian akhir - ia masuk ke usus besar, bersambung dengan usus besar.

    Ileum dan kolon tidak bersambung "ujung ke hujung": usus kecil, sebagaimana adanya, mengalir ke usus besar dari sisi. Oleh itu, ternyata hujung kolon ditutup secara buta dalam bentuk kubah. Segmen ini disebut cecum. Proses seperti cacing keluar dari situ.

    Ciri-ciri utama anatomi lampiran:

    • Diameter apendiks pada orang dewasa ialah 6 hingga 8 mm.
    • Panjangnya antara 1 hingga 30 cm. Rata-rata - 5 - 10 cm.
    • Lampiran terletak berkaitan dengan cecum ke dalam dan sedikit ke belakang. Tetapi mungkin ada pilihan lokasi lain (lihat di bawah).
    • Terdapat pengumpulan tisu limfoid yang besar di bawah selaput lendir lampiran. Fungsinya adalah untuk meneutralkan patogen. Oleh itu, lampiran sering disebut sebagai "tonsil perut".
    • Di luar, lampiran ditutup dengan filem nipis - peritoneum. Dia, sebagaimana adanya, digantung darinya. Kapal yang memberi makan apendiks melaluinya..
    Tisu limfoid muncul di lampiran bayi dari sekitar minggu ke-2 kehidupan. Secara teorinya, pada usia ini, perkembangan radang usus buntu sudah mungkin. Selepas 30 tahun, jumlah tisu limfoid menurun, dan setelah 60 tahun, ia digantikan oleh tisu penghubung yang padat. Ini menjadikan radang tidak mungkin berkembang..


    Sebelum tujuan sebenarnya dari lampiran ditetapkan, ia dianggap sebagai dasar - bahagian usus yang "tidak perlu", dengan mana nenek moyang manusia moden mencerna daging mentah. Pada satu masa, penghapusan apendiks pencegahan dilakukan pada orang yang sihat. Tetapi selepas operasi sedemikian, imuniti pesakit menurun..

    Bagaimana lampiran mungkin berada?

    Lampiran boleh terletak di perut dengan cara yang berbeza. Dalam kes sedemikian, apendisitis akut sering menyerupai penyakit lain, dan doktor menghadapi kesukaran untuk membuat diagnosis..

    Pilihan untuk lokasi lampiran yang salah:

    GambarPenjelasan
    Berhampiran sakrum.
    Di pelvis kecil, di sebelah rektum, pundi kencing, rahim.
    Di belakang rektum.
    Berhampiran hati dan pundi hempedu.
    Di hadapan perut - susunan apendiks seperti itu berlaku dengan malrotasi - salah bentuk, ketika usus kurang berkembang dan tidak menempati posisi normal.
    Di sebelah kiri - dengan kedudukan terbalik organ (dengan jantung di sebelah kanan, semua organ seolah-olah dalam gambar cermin), atau dengan pergerakan sekum yang berlebihan.

    Punca radang usus buntu

    Penyebab apendisitis akut adalah kompleks dan belum difahami sepenuhnya. Adalah dipercayai bahawa proses keradangan pada lampiran disebabkan oleh bakteria yang hidup di lumennya. Biasanya, mereka tidak membahayakan, kerana selaput lendir dan tisu limfoid memberikan perlindungan yang boleh dipercayai.

    Sebab-sebab yang menyebabkan kelemahan perlindungan, penembusan bakteria ke dalam membran mukus apendiks dan perkembangan apendisitis akut:

    • Penyumbatan lumen pada lampiran. Sebab untuk ini mungkin adalah tumor, batu tinja, parasit, pertumbuhan tisu limfoid yang berlebihan. Lendir sentiasa terbentuk di lampiran. Sekiranya lumen apendiks tersumbat, maka tidak dapat mengalir ke usus, terkumpul di dalam apendiks, meregangkannya. Ini menyumbang kepada kerosakan pada membran mukus dan perkembangan keradangan.
    • Pelanggaran aliran darah. Sekiranya arteri yang membekalkan darah ke lampiran tersumbat dengan trombus, maka dindingnya berhenti menerima oksigen dan nutrien. Sifat pelindungnya berkurang.
    • Pemakanan yang tidak betul. Seseorang memerlukan serat makanan: mereka menguatkan pengecutan dinding usus dan membantu mendorong najis. Sekiranya tidak mencukupi, maka najis bertakung di usus, mengeras, berubah menjadi batu. Salah satu batu tinja dapat menyekat lumen apendiks.
    • Reaksi alahan. Apendiks boleh disebut organ imun, kerana mengandungi sejumlah besar tisu limfoid. Ia boleh menyebabkan reaksi alergi kerana fungsi sel imun yang berlebihan..
    • Kecenderungan sembelit. Usus orang-orang seperti itu disebut "malas". Kotoran bergerak di sepanjangnya dengan lebih perlahan, dan ini menyumbang kepada pemadatannya, memasuki apendiks.

    Proses keradangan bermula dengan membran mukus apendiks dan menyebar jauh ke dindingnya. Dalam hal ini, terdapat empat bentuk utama apendisitis akut:

    • Apendisitis catarrhal. Berlanjutan selama 6 jam pertama setelah gejala muncul. Keradangan hanya berlaku pada selaput lendir apendiks. Dia membengkak.
    • Radang usus buntu. Keradangan menangkap keseluruhan ketebalan dinding lampiran. Radang usus buntu berkembang dalam masa 6 hingga 24 jam setelah timbulnya gejala. Seluruh apendiks menjadi edematous, dan nanah muncul di lumennya.
    • Radang usus buntu. Nekrosis apendiks berlaku. Keradangan berkembang di sekitarnya di rongga perut. Biasanya usus buntu menjadi gangren dalam masa 24 hingga 72 jam.
    • Apendisitis berlubang. Dinding apendiks runtuh, lubang muncul di dalamnya. Kandungannya memasuki rongga perut. Keradangannya berkembang - peritonitis. Keadaan ini mengancam nyawa. Dengan apendisitis berlubang, pesakit tidak dapat diselamatkan semasa pembedahan.

    Gejala apendisitis akut

    Keradangan pada apendiks meningkat dengan cepat, jadi gejala apendisitis akut biasanya sangat ketara. Walaupun begitu, doktor juga tidak selalu dapat memahami apa yang berlaku kepada pesakit. Gejala yang berlaku pada apendisitis akut dan beberapa patologi pembedahan akut lain secara kolektif disebut sebagai "perut akut". Keadaan seperti itu harus memaksa pesakit untuk segera mengunjungi pakar bedah atau menghubungi pasukan ambulans.

    Gejala utama apendisitis akut:

    SimptomPenerangan
    Sakit
    • Kesakitan berlaku kerana keradangan di lampiran. Dalam 2 - 3 jam pertama, pesakit tidak dapat menunjukkan dengan tepat di mana dia sakit. Sensasi menyakitkan, seperti itu, tersebar ke seluruh perut. Mereka boleh berlaku pada mulanya di sekitar pusar atau "di bawah sudu".
    • Selepas kira-kira 4 jam, rasa sakit beralih ke bahagian kanan bawah perut: doktor dan pakar anatomi menyebutnya sebagai kawasan iliac kanan. Sekarang pesakit dapat mengetahui dengan tepat di mana dia sakit.
    • Pada mulanya, rasa sakit itu berlaku dalam bentuk sawan, mempunyai watak yang menusuk dan sakit. Kemudian ia menjadi berterusan, menekan, pecah, terbakar.
    • Keamatan sensasi rasa sakit meningkat apabila keradangan pada lampiran meningkat. Ia bergantung pada persepsi subjektif seseorang terhadap kesakitan. Bagi kebanyakan orang, ia boleh diterima. Apabila apendiks dipenuhi dengan nanah dan peregangan, rasa sakit menjadi sangat kuat, berkedut, berdenyut-denyut. Lelaki itu berbaring di sebelahnya dan menarik kakinya ke perutnya. Dengan nekrosis dinding lampiran, sensasi menyakitkan hilang seketika atau menjadi lebih lemah, kerana ujung saraf sensitif mati. Tetapi nanah meletus ke rongga perut, dan setelah peningkatan yang singkat, rasa sakit kembali dengan semangat yang baru..
    • Kesakitan tidak selalu dilokalisasikan ke kawasan iliac. Sekiranya apendiks tidak diposisikan dengan betul, maka dapat dipindahkan ke kawasan suprapubik, wilayah iliac kiri, di bawah tulang rusuk kanan atau kiri. Dalam situasi seperti itu, ada kecurigaan bukan dari apendisitis, tetapi penyakit organ-organ lain. Sekiranya rasa sakit itu berterusan dan berterusan untuk jangka masa yang panjang, anda perlu berjumpa doktor atau menghubungi ambulans!
    Peningkatan kesakitanTindakan di mana kesakitan pada apendisitis akut meningkat:
    • batuk;
    • meneran;
    • tiba-tiba bangun dari kedudukan yang terdedah;
    • lari;
    • melompat.
    Kesakitan yang meningkat berlaku kerana perpindahan apendiks.
    Pening dan muntahMual dan muntah berlaku pada hampir semua pesakit dengan apendisitis akut (terdapat pengecualian), biasanya beberapa jam setelah timbulnya kesakitan. Muntah 1 - 2 kali. Ia disebabkan oleh refleks yang berlaku sebagai tindak balas kepada kerengsaan ujung saraf di lampiran.

    Kurang selera makanSeorang pesakit dengan apendisitis akut tidak mahu makan apa-apa. Terdapat pengecualian yang jarang berlaku apabila selera makannya baik..
    SembelitIa berlaku pada kira-kira separuh pesakit dengan apendisitis akut. Akibat kerengsaan ujung saraf rongga perut, usus berhenti berkontraksi dan mendorong najis.

    Pada beberapa orang, apendiks diposisikan sedemikian rupa sehingga menyentuh usus kecil. Dengan keradangannya, kerengsaan ujung saraf, sebaliknya, meningkatkan kontraksi usus dan menyumbang kepada penampilan najis yang longgar.

    Ketegangan otot perutSekiranya anda cuba menyentuh bahagian kanan perut dari bawah pada pesakit dengan radang usus buntu, maka ia akan sangat padat, kadang-kadang hampir seperti papan. Otot perut tegang secara refleks, akibat kerengsaan ujung saraf di rongga perut.
    Pelanggaran kesejahteraan umumKeadaan majoriti pesakit adalah memuaskan. Kadang-kadang kelemahan, kelesuan, pucat berlaku.
    Peningkatan suhu badanPada siang hari, suhu badan pada apendisitis akut meningkat kepada 37 - 37.8⁰С. Peningkatan suhu hingga 38 ° C dan ke atas dicatat dalam keadaan serius pesakit, perkembangan komplikasi.

    Apabila menghidap radang usus buntu, anda perlu menghubungi ambulans?

    Apendisitis adalah patologi pembedahan akut. Adalah mungkin untuk menghapuskannya dan mengelakkan ancaman terhadap kehidupan pesakit hanya melalui operasi kecemasan. Oleh itu, sekiranya terdapat sedikit kecurigaan mengenai apendisitis akut, anda mesti segera menghubungi pasukan ambulans. Semakin cepat doktor memeriksa pesakit, semakin baik..


    Pada sedikit kecurigaan apendisitis akut, "Ambulans" harus segera dipanggil!

    Tiada ubat yang harus diambil sehingga doktor tiba. Setelah mengambilnya, rasa sakit akan mereda, gejala radang usus buntu tidak akan begitu ketara. Ini boleh menyesatkan doktor: setelah memeriksa pesakit, dia akan sampai pada kesimpulan bahawa tidak ada penyakit pembedahan akut. Tetapi kesejahteraan yang disebabkan oleh kesan ubat-ubatan adalah sementara: setelah mereka berhenti bekerja, keadaan akan bertambah buruk..

    Sebilangan orang, apabila mereka mula risau akan sakit perut yang berterusan, pergi ke klinik untuk berjumpa dengan ahli terapi. Sekiranya terdapat kecurigaan bahawa pesakit mempunyai "perut yang tajam", dia dihantar untuk berunding dengan pakar bedah. Sekiranya dia mengesahkan ketakutan ahli terapi, maka pesakit dibawa ke ambulans ke hospital pembedahan.

    Bagaimana pakar bedah memeriksa pesakit dengan apendisitis akut?

    Apa yang mungkin diminta oleh doktor?

    • Di mana perut sakit (doktor meminta pesakit menunjukkan dirinya)?
    • Bilakah kesakitan bermula? Apa yang pesakit lakukan, makan sebelum ini?
    • Sama ada terdapat loya atau muntah?
    • Adakah suhu meningkat? Hingga nombor berapa? Bila?
    • Bilakah kali terakhir anda mempunyai kerusi? Adakah ia cair? Adakah ia mempunyai warna atau bau yang tidak biasa?
    • Bilakah pesakit terakhir makan? Adakah dia lapar sekarang?
    • Apa aduan lain yang ada?
    • Adakah lampiran pesakit telah dikeluarkan pada masa lalu? Soalan ini nampak remeh, tetapi penting. Radang usus buntu tidak boleh berlaku dua kali: apendiks yang meradang selalu dikeluarkan semasa operasi. Tetapi tidak semua orang tahu mengenainya.

    Bagaimana doktor memeriksa perut, dan apa gejala yang dia periksa?

    Pertama sekali, pakar bedah meletakkan pesakit di sofa dan merasakan perut. Rasa selalu bermula dari sebelah kiri, di mana tidak ada rasa sakit, dan kemudian bergerak ke sebelah kanan. Pesakit memberitahu pakar bedah tentang perasaannya, dan di atas lokasi lampiran, doktor merasakan ketegangan otot. Untuk merasakannya lebih baik, doktor meletakkan sebelah tangannya di bahagian kanan perut pesakit, dan yang lain di sebelah kiri, secara bersamaan memeriksa dan membandingkan sensasi.

    Dengan apendisitis akut, banyak gejala spesifik terungkap. Yang utama adalah:

    SimptomPenjelasan
    Peningkatan kesakitan pada posisi di sebelah kiri dan penurunan pada posisi di sebelah kanan.Apabila pesakit berbaring di sebelah kirinya, apendiks dipindahkan dan peritoneum di mana ia digantung ditarik.
    Doktor perlahan-lahan menekan perut pesakit di lokasi lampiran, dan kemudian secara tiba-tiba melepaskan tangan. Pada masa ini, rasa sakit yang teruk timbul.Semua organ di bahagian perut, termasuk lampiran, ditutup dengan filem nipis - peritoneum. Ia mengandungi sebilangan besar ujung saraf. Apabila doktor menekan perut, kepingan peritoneum ditekan satu sama lain, dan ketika mereka melepaskannya, mereka tiba-tiba berpecah. Lebih-lebih lagi, jika terdapat proses keradangan, kerengsaan ujung saraf berlaku..
    Doktor meminta pesakit batuk atau melompat. Pada masa yang sama, rasa sakit meningkat..Semasa melompat dan batuk, apendiks diganti, dan ini menyebabkan rasa sakit meningkat.

    Adakah mungkin untuk membuat diagnosis dengan tepat?

    Sepanjang abad yang lalu, pakar bedah telah menjelaskan lebih daripada 120 gejala apendisitis akut. Tetapi tidak ada yang memungkinkan untuk membuat diagnosis yang tepat. Masing-masing hanya mengatakan bahawa terdapat fokus keradangan di perut. Diagnosisnya secara teorinya cukup mudah, tetapi pada masa yang sama, dalam praktiknya, dalam banyak kes sangat sukar..

    Kadang-kadang berlaku bahawa pesakit dibawa ke hospital pembedahan, dia diperiksa oleh doktor, tetapi walaupun setelah pemeriksaan menyeluruh, keraguan tetap ada. Dalam situasi seperti itu, pesakit biasanya ditinggalkan di hospital selama sehari dan dipantau keadaannya. Sekiranya gejala bertambah buruk dan tidak ada keraguan mengenai kehadiran apendisitis akut, pembedahan dilakukan.

    Pemantauan pesakit dengan apendisitis akut yang disyaki tidak boleh dilakukan di rumah. Dia mesti berada di hospital, di mana dia akan diperiksa oleh doktor secara berkala, dan jika keadaannya bertambah buruk, dia akan segera dihantar ke bilik operasi..

    Kadang-kadang ia berlaku bahawa terdapat tanda-tanda apendisitis akut yang jelas, dan dengan membuat sayatan, pakar bedah menemui usus buntu yang sihat. Ini jarang berlaku. Dalam keadaan seperti itu, doktor harus memeriksa usus dan rongga perut dengan teliti - mungkin penyakit pembedahan lain "disamarkan" di bawah apendisitis akut.

    Penyakit yang manifestasi mungkin serupa dengan apendisitis akut:

    • Patologi ginekologi: keradangan dan ulser pada tiub fallopio dan ovari, kehamilan ektopik, kilasan kaki tumor atau sista, apopleksi ovari.
    • Kolik ginjal di sebelah kanan.
    • Keradangan akut pankreas.
    • Keradangan akut pundi hempedu, kolik bilier.
    • Ulser perut atau duodenum yang melalui dinding organ.
    • Kolik usus, keadaan yang sering meniru apendisitis akut pada kanak-kanak.

    Untuk memahami penyebab sakit perut dan mengambil tindakan yang diperlukan tepat pada masanya, pesakit mesti diperiksa oleh doktor. Lebih-lebih lagi, pertama sekali, pesakit mesti ditunjukkan kepada pakar bedah!

    Analisis dan kajian untuk apendisitis akut

    KajiPeneranganBagaimana?
    Analisis darah umumPerubahan yang dikenal pasti dalam darah pesakit, bersama dengan tanda-tanda lain, mengesahkan diagnosis apendisitis akut. Peningkatan kandungan leukosit dinyatakan - tanda proses keradangan.Darah diambil sebaik sahaja dimasukkan ke hospital pembedahan.
    Analisis air kencing umumSekiranya apendiks berada di dekat pundi kencing, maka sel darah merah (sel darah merah) dikesan dalam air kencing.Air kencing dikumpulkan sebaik sahaja pesakit dimasukkan ke hospital.

    Fluoroskopi perutKajian ini dijalankan mengikut petunjuk.

    Semasa fluoroskopi, doktor dapat melihat di skrin:

    • Tanda-tanda khusus apendisitis akut.
    • Batu tinja yang menyumbat lumen apendiks.
    • Udara di perut adalah tanda bahawa dinding apendiks pecah.
    Fluoroskopi dilakukan dalam masa nyata: doktor menerima gambar pada monitor khas. Sekiranya perlu, dia boleh mengambil gambar.

    Prosedur ultrabunyiKajian ini dijalankan mengikut petunjuk.
    Gelombang ultrasonik selamat untuk tubuh, oleh itu, ultrasound adalah teknik pilihan untuk disyaki radang usus buntu pada wanita hamil, anak kecil, orang tua.

    Sekiranya terdapat keradangan pada apendiks, peningkatannya, penebalan dinding, perubahan bentuk terungkap.

    Dengan bantuan pemeriksaan ultrasound, apendisitis akut dikesan pada 90 - 95% pesakit. Ketepatan bergantung pada kelayakan dan pengalaman doktor.Ia dilakukan dengan cara yang sama seperti ultrasound konvensional. Doktor meletakkan pesakit di sofa, menggunakan gel khas pada kulit dan meletakkan sensor di atasnya.

    Imbasan CTKajian ini dijalankan mengikut petunjuk.
    Kaedah ini lebih tepat daripada radiografi. Semasa tomografi dikira, apendisitis dapat dikesan dan dibezakan dari penyakit lain.

    CT ditunjukkan untuk radang usus buntu akut disertai dengan komplikasi jika terdapat kecurigaan tumor atau abses di perut.Pesakit ditempatkan di alat khas - tomograf komputer - dan gambar diambil.

    Laparoskopi untuk radang usus buntu

    Apa itu laparoskopi?

    Apakah petunjuk untuk laparoskopi pada apendisitis akut?

    • Sekiranya doktor telah lama memerhatikan pesakit, tetapi masih tidak dapat memahami sama ada dia mengalami apendisitis akut atau tidak.
    • Sekiranya gejala apendisitis akut berlaku pada seorang wanita dan sangat menyerupai penyakit ginekologi. Seperti yang ditunjukkan oleh statistik, pada wanita setiap 5 hingga 10 operasi dengan disyaki usus buntu dilakukan secara tidak sengaja. Oleh itu, jika doktor ragu-ragu, adalah lebih baik untuk menggunakan laparoskopi..
    • Sekiranya pesakit diabetes mempunyai simptom. Pesakit seperti itu tidak dapat dipantau untuk waktu yang lama - mereka mengalami gangguan peredaran darah, penurunan pertahanan imun, oleh itu komplikasi berkembang dengan cepat.
    • Sekiranya apendisitis akut didiagnosis pada pesakit dengan lemak subkutan yang berlebihan dan berkembang dengan baik. Dalam kes ini, jika laparoskopi ditinggalkan, sayatan besar harus dibuat, yang menyembuhkan untuk waktu yang lama, dapat menjadi rumit oleh jangkitan dan pembengkakan..
    • Sekiranya diagnosis tidak diragukan, dan pesakit sendiri meminta untuk melakukan operasi secara laparoskopi. Pakar bedah boleh bersetuju sekiranya tidak ada kontraindikasi.

    Apa yang akan dilihat oleh doktor semasa laparoskopi?

    Bagaimana laparoskopi dilakukan untuk apendisitis akut?

    Adakah mungkin untuk segera beroperasi pada apendisitis akut semasa laparoskopi diagnostik??

    Rawatan apendisitis akut

    Rawatan pembedahan apendisitis akut

    Sejurus selepas pesakit didiagnosis dengan apendisitis akut, rawatan pembedahan diperlukan. Hasil yang baik bergantung pada jumlah masa yang berlalu dari saat gejala pertama muncul dalam operasi. Adalah dipercayai bahawa, idealnya, pembedahan harus dilakukan dalam 1 jam setelah diagnosis.

    Pembedahan untuk radang usus buntu disebut apendektomi. Sepanjang masa itu, doktor membuang apendiks - jika tidak mustahil untuk menghilangkan fokus keradangan.

    Jenis pembedahan untuk apendisitis akut:

    • Campur tangan terbuka melalui sayatan. Ia dilakukan paling kerap, kerana lebih sederhana dan cepat, ia tidak memerlukan peralatan khas.
    • Apendektomi laparoskopi. Dilakukan mengikut petunjuk khas (lihat di atas). Hanya boleh dilakukan sekiranya klinik mempunyai peralatan endoskopi dan pakar terlatih.

    Operasi selalu dilakukan di bawah anestesia umum. Kadang-kadang, dalam kes yang luar biasa, anestesia tempatan boleh digunakan (hanya pada orang dewasa).

    Rawatan ubat untuk radang usus buntu akut

    Mustahil untuk menyembuhkan radang usus buntu akut dengan ubat-ubatan. Sehingga doktor tiba, anda tidak boleh mengambil ubat sendiri, kerana ini akan mengurangkan simptom dan diagnosisnya tidak betul..
    Ubat hanya digunakan sebagai tambahan untuk rawatan pembedahan.

    Sebelum dan selepas operasi, pesakit diberi antibiotik:

    Nama antibiotik *PeneranganBagaimana ia digunakan? **
    Zinacef (Cefuroxime)Antibiotik salah satu generasi terkini. Berkesan terhadap pelbagai jenis patogen. Digunakan sebagai suntikan intravena dan intramuskular.
    • Dewasa: 0.5 - 1.5 g ubat 3 kali sehari setiap 8 jam.
    • Kanak-kanak: pada kadar 30-100 mg per kilogram berat badan setiap 8 atau 6 jam.
    Dalacin (Clindamycin)Antibiotik berkesan terhadap pelbagai jenis agen penyebab penyakit radang purulen. Diambil secara lisan, intravena dan intramuskular.Dalam:
    • Dewasa: 0.15 - 0.6 g setiap 6 jam.
    • Kanak-kanak (dari umur 1 bulan): 10 - 20 mg untuk setiap kilogram berat badan.
    Secara intramuskular dan intravena:
    • Dewasa: 0.3 - 0.6 g setiap 8 - 12 jam.
    • Kanak-kanak: 10 - 40 kg per kilogram berat badan setiap 6 - 8 jam.
    Metrogil (Metronidazole, Trichopolum)Antibiotik dengan aktiviti tinggi terhadap parasit dan bakteria uniselular paling sederhana yang hidup dalam keadaan anoksik. Selain apendisitis akut, ia sering digunakan untuk merawat ulser perut.Ubat ini digunakan dalam tablet, dalam penyelesaian suntikan. Dos dipilih oleh doktor yang hadir, bergantung pada usia pesakit dan bentuk apendisitis akut.
    TienamGabungan antibiotik dan enzim yang mencegah kehancurannya. Berkat ini, Tienam tidak dipecah di buah pinggang dan tidak dimusnahkan oleh tindakan enzim bakteria. Berkesan terhadap pelbagai jenis patogen, digunakan dalam bentuk apendisitis akut yang teruk.Penggunaan dewasa:
    • Apabila diberikan secara intravena: 0.5 g ubat (50 ml larutan) setiap 6 jam.
    • Dengan suntikan intramuskular: 0.75 g ubat setiap 12 jam.
    ImipenemAntibiotik berkesan terhadap kebanyakan jenis bakteria. Tahan terhadap enzim bakteria yang memusnahkan antibiotik lain. Ia digunakan untuk bentuk apendisitis yang teruk, apabila ubat antibakteria lain tidak berkesan.Ubat ini diberikan secara intravena. Dos biasa untuk orang dewasa ialah 2 g sehari.
    Meronem (Meropenem)Kesannya serupa dengan imipinem, tetapi kurang musnah di buah pinggang dan oleh itu lebih berkesan.Secara intravena:
    • Dewasa: 0.5 g setiap 6 jam atau 1 g setiap 8 jam.
    • Kanak-kanak: pada kadar 20 - 30 mg per kilogram berat badan.
    Secara intramuskular:
    • Dewasa: 0,3 - 0,75 g 2 - 3 kali sehari.
    ** Maklumat mengenai nama dan dos ubat disediakan untuk tujuan maklumat sahaja. Ubat untuk radang usus buntu hanya boleh diresepkan oleh doktor di hospital. Ubat-ubatan sendiri tidak boleh diterima, boleh mengakibatkan akibat negatif.

    Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat

    Komplikasi apendisitis akut

    • Penyusupan usus buntu Jika operasi tidak dilakukan tepat pada waktunya, maka sekitar 3 hari, kerana keradangan, apendiks melekat bersama dengan gelung usus di sekitarnya, dan bersama-sama mereka berubah menjadi konglomerat yang padat. Dalam kes ini, seseorang bimbang akan kesakitan kecil, peningkatan suhu badan hingga 37⁰С. Lama kelamaan, penyusupan itu hilang atau berubah menjadi abses. Pesakit diberi rehat tidur, diet, selesema di perut, antibiotik. Operasi penyusupan tidak dilakukan.
    • Abses di rongga perut. Ini adalah rongga yang dipenuhi nanah, yang terbentuk kerana pencairan infiltrat. Terganggu oleh kesakitan yang teruk, suhu badan yang tinggi, kelesuan, kelemahan, merasa tidak sihat. Rawatan pembedahan: abses mesti dibuka.
    • Peritonitis. Ini adalah keadaan serius yang disebabkan oleh masuknya nanah dari usus buntu ke dalam perut. Sekiranya tidak mendapat rawatan yang mencukupi, pesakit mungkin mati. Pembedahan kecemasan dan antibiotik ditetapkan.
    • Pylephlebitis. Ini adalah komplikasi apendisitis akut yang sangat jarang berlaku dan sangat berbahaya. Pus memasuki urat, akibatnya dinding mereka meradang, dan gumpalan darah mulai terbentuk di atasnya. Rawatan melibatkan antibiotik yang kuat.

    Apendisitis akut pada wanita hamil

    Apendisitis akut pada wanita hamil kurang jelas, gejalanya kurang ketara. Doktor sering mempunyai keraguan mengenai diagnosis, kerana tanda-tanda utama penyakit ini (sakit di perut, mual dan muntah) boleh dikaitkan dengan kehamilan itu sendiri.

    Pada separuh kedua kehamilan, sukar bagi seorang wanita untuk merasakan perutnya. Rahim yang membesar menggeser apendiks ke atas, sehingga rasa sakit berlaku di atas lokasi normalnya, kadang-kadang tepat di bawah tulang rusuk kanan.

    Kaedah yang boleh dipercayai dan selamat untuk mendiagnosis apendisitis pada wanita hamil adalah ultrasound.
    Satu-satunya rawatan adalah pembedahan. Jika tidak, ibu dan janin mungkin mati. Pembedahan laparoskopi sering dilakukan semasa kehamilan.

    Apendisitis akut pada kanak-kanak

    Pada kanak-kanak berumur lebih dari 3 tahun, apendisitis akut berlaku dengan cara yang hampir sama seperti pada orang dewasa. Gejala utama adalah sakit perut, mual, muntah.

    Ciri-ciri apendisitis akut pada kanak-kanak di bawah umur 3 tahun:

    • Mustahil untuk memahami apakah perut anak sakit, dan jika sakit, lalu di tempat mana. Anak-anak kecil tidak dapat menjelaskannya.
    • Walaupun kanak-kanak itu dapat menunjukkan lokasi kesakitan, dia biasanya menunjukkan kawasan di sekitar pusar. Ini disebabkan oleh fakta bahawa lampiran pada usia dini tidak sama seperti pada orang dewasa..
    • Anak menjadi lesu, berubah-ubah, sering menangis, memusingkan kakinya.
    • Tidur terganggu. Biasanya anak menjadi gelisah pada lewat petang, tidak tidur dan menangis sepanjang malam. Ini membuatkan ibu bapa memanggil ambulans pada waktu pagi..
    • Muntah berlaku 3 hingga 6 kali sehari.
    • Suhu badan sering meningkat hingga 38 - 39 ° C.
    Diagnosisnya sangat sukar. Doktor sering mempunyai keraguan, kanak-kanak itu ditinggalkan di hospital selama sehari dan dipantau secara dinamik.