Coprogram

Coprogram adalah kajian tinja (tinja, kotoran, najis), analisis sifat fizikal, kimianya, serta pelbagai komponen dan kemasukan dari pelbagai asal usul. Ia adalah sebahagian daripada kajian diagnostik sistem pencernaan dan fungsi saluran gastrousus..

Analisis umum tinja.

Koprogramma, Analisis najis.

Biomaterial apa yang boleh digunakan untuk penyelidikan?

Cara persiapan kajian dengan betul?

Hilangkan pengambilan julap, pengenalan supositoria rektum, minyak, hadkan pengambilan ubat-ubatan yang mempengaruhi pergerakan usus (belladonna, pilocarpine, dll.) Dan warna tinja (besi, bismut, barium sulfat), dalam masa 72 jam sebelum kelahiran tinja.

Maklumat umum mengenai kajian

Coprogram adalah kajian tinja (tinja, kotoran, najis), analisis sifat fizikal, kimianya, serta pelbagai komponen dan kemasukan dari pelbagai asal usul. Ia adalah sebahagian daripada kajian diagnostik sistem pencernaan dan fungsi saluran gastrousus..

Kotoran - produk akhir pencernaan makanan di saluran gastrointestinal di bawah pengaruh enzim pencernaan, hempedu, jus gastrik dan aktiviti bakteria usus.

Dari segi komposisi, tinja adalah air, kandungannya biasanya 70-80%, dan sisa kering. Sebaliknya, sisa kering terdiri daripada 50% bakteria hidup dan 50% sisa makanan yang dicerna. Walaupun dalam had normal, komposisi tinja sebahagian besarnya tidak stabil. Dalam banyak cara, ia bergantung pada pemakanan dan pengambilan cecair. Pada tahap yang lebih besar, komposisi tinja berbeza dengan pelbagai penyakit. Jumlah komponen tertentu dalam tinja berubah dengan patologi atau disfungsi sistem pencernaan, walaupun penyimpangan dalam kerja sistem badan lain juga dapat mempengaruhi aktiviti saluran gastrointestinal, dan oleh itu komposisi tinja. Sifat perubahan dalam pelbagai jenis penyakit sangat pelbagai. Kumpulan pelanggaran komposisi tinja berikut dapat dibezakan:

  • perubahan jumlah komponen yang biasanya terkandung dalam najis,
  • serpihan makanan yang tidak dicerna dan / atau tidak dicerna,
  • unsur dan bahan biologi yang dilepaskan dari badan ke dalam lumen usus,
  • pelbagai bahan yang terbentuk dalam lumen usus dari produk metabolik, tisu dan sel-sel badan,
  • mikroorganisma,
  • kemasukan asing dari biologi dan lain-lain.

Untuk apa kajian ini digunakan?

  • Untuk diagnosis pelbagai penyakit saluran gastrointestinal: patologi hati, perut, pankreas, duodenum, usus kecil dan besar, pundi hempedu dan saluran empedu.
  • Untuk menilai hasil rawatan penyakit saluran gastrousus, memerlukan pengawasan perubatan jangka panjang.

Apabila kajian dijadualkan?

  • Dengan gejala penyakit sistem pencernaan: sakit di pelbagai bahagian perut, mual, muntah, cirit-birit atau sembelit, perubahan warna najis, darah dalam tinja, kehilangan selera makan, kehilangan berat badan walaupun pemakanan yang memuaskan, kemerosotan kulit, rambut dan kuku, kekuningan kulit dan / atau putih mata, peningkatan pengeluaran gas.
  • Apabila sifat penyakit ini memerlukan pengesanan hasil rawatannya semasa terapi.

Apa maksudnya hasilnya?

Indeks

Nilai rujukan

Padat, berbentuk, keras, lembut

Coklat muda, coklat, coklat gelap, kuning, kuning-hijau, zaitun

Tidak ada, jumlah kecil

Makanan sisa yang tidak dicerna

Serat otot berubah

Besar, sederhana, kecil, tidak hadir

Serat otot tidak berubah

Tiada, kecil, sederhana, besar

Serat sayur-sayuran yang boleh dicerna

Tidak ada, jumlah kecil

Tidak ada, jumlah kecil

Tidak ada, jumlah kecil

Bujang dalam penyediaan

Tidak, kolesterol, arang batu aktif

Tidak ada, jumlah kecil

Sel epitelium usus

Tunggal dalam bidang pandangan atau tidak hadir

Konsistensi najis ditentukan oleh peratusan air di dalamnya. Adalah normal jika mempunyai kandungan air dalam tinja 75%. Dalam kes ini, najis mempunyai konsistensi yang cukup padat dan bentuk silinder, iaitu najis berbentuk. Memakan peningkatan jumlah makanan tumbuhan yang mengandung banyak serat menyebabkan pergerakan usus meningkat, sementara feses menjadi lembek. Konsistensi yang lebih nipis, berair, dikaitkan dengan peningkatan kandungan air hingga 85% atau lebih.

Najis cair dan lembap disebut cirit-birit. Dalam banyak kes, pencairan tinja disertai dengan peningkatan kuantiti dan kekerapan buang air besar pada siang hari. Menurut mekanisme perkembangan, cirit-birit dibahagikan kepada yang disebabkan oleh bahan yang mengganggu penyerapan air dari usus (osmotik), yang disebabkan oleh peningkatan rembesan cecair dari dinding usus (sekretori), yang disebabkan oleh peningkatan motilitas usus (motor) dan bercampur.

Cirit-birit osmotik sering berlaku akibat daripada kerosakan dan penyerapan unsur makanan (lemak, protein, karbohidrat). Kadang-kadang, ini boleh berlaku dengan penggunaan bahan aktif osmotik yang tidak dapat dicerna (magnesium sulfat, air garam). Cirit-birit sekretori adalah tanda keradangan pada dinding usus yang berjangkit dan lain-lain. Sebilangan ubat dan disfungsi sistem saraf boleh menyebabkan cirit-birit motor. Selalunya perkembangan penyakit dikaitkan dengan penglibatan sekurang-kurangnya dua mekanisme permulaan cirit-birit, cirit-birit seperti itu disebut bercampur.

Najis keras berlaku apabila pergerakan tinja melalui usus besar melambatkan, yang disertai dengan kekeringan berlebihan (kandungan air dalam tinja kurang dari 50-60%).

Bau busuk samar yang biasa dikaitkan dengan pembentukan bahan mudah menguap, yang disintesis sebagai hasil penapaian bakteria unsur protein makanan (indole, skatole, fenol, cresols, dll.). Peningkatan bau ini berlaku dengan penggunaan produk protein yang berlebihan atau dengan penggunaan makanan tumbuhan yang tidak mencukupi.

Bau tinja yang tajam disebabkan oleh peningkatan proses pembusukan pada usus. Bau berasid berlaku semasa peningkatan fermentasi makanan, yang mungkin berkaitan dengan kemerosotan pemecahan enzimatik karbohidrat atau asimilasinya, serta proses menular.

Warna najis yang normal disebabkan oleh adanya stercobilin di dalamnya, produk akhir metabolisme bilirubin, yang dirembes ke dalam usus dengan hempedu. Sebaliknya, bilirubin adalah produk pemecahan hemoglobin - bahan fungsi utama sel darah merah (hemoglobin). Oleh itu, kehadiran stercobilin dalam tinja adalah hasil, di satu pihak, fungsi hati, dan di sisi lain, dari proses berterusan pembaharuan komposisi sel darah. Warna najis biasanya berubah bergantung pada komposisi makanan. Kotoran yang lebih gelap dikaitkan dengan memakan daging, pemakanan tenusu dan sayur-sayuran menyebabkan najis lebih ringan.

Kotoran berwarna (acholic) - tanda ketiadaan stercobilin di dalam tinja, yang boleh disebabkan oleh fakta bahawa hempedu tidak memasuki usus kerana penyumbatan saluran empedu atau pelanggaran tajam fungsi bilier hati.

Najis yang sangat gelap kadang-kadang menjadi tanda peningkatan kepekatan stercobilin di dalam najis. Dalam beberapa kes, ini diperhatikan dengan pemecahan eritrosit yang berlebihan, yang menyebabkan peningkatan perkumuhan produk metabolik hemoglobin.

Najis merah mungkin disebabkan oleh pendarahan dari usus bawah.

Warna hitam adalah tanda pendarahan dari saluran gastrousus atas. Dalam kes ini, warna hitam najis adalah akibat pengoksidaan hemoglobin darah oleh asid hidroklorik jus gastrik..

Tindak balas tersebut mencerminkan sifat asid-asas najis. Reaksi berasid atau alkali dalam tinja disebabkan oleh pengaktifan aktiviti jenis bakteria tertentu, yang berlaku ketika fermentasi makanan terganggu. Biasanya, tindak balas itu neutral atau sedikit alkali. Sifat alkali ditingkatkan apabila pemecahan enzimatik protein bertambah buruk, yang mempercepat penguraian bakteria mereka dan membawa kepada pembentukan amonia, yang mempunyai reaksi alkali.

Tindak balas asid disebabkan oleh pengaktifan penguraian bakteria karbohidrat dalam usus (penapaian).

Darah di dalam najis berlaku apabila terdapat pendarahan di saluran gastrousus.

Lendir adalah produk rembesan sel yang melapisi lapisan usus (epitel usus). Fungsi lendir adalah untuk melindungi sel-sel usus dari kerosakan. Biasanya, beberapa lendir mungkin terdapat di dalam najis. Dengan proses keradangan di usus, pengeluaran lendir meningkat dan, dengan itu, jumlahnya dalam tinja meningkat.

Detritus adalah zarah kecil makanan yang dicerna dan sel bakteria yang musnah. Sel bakteria dapat dimusnahkan oleh keradangan.

Makanan sisa yang tidak dicerna

Sisa makanan di dalam tinja dapat muncul dengan penghasilan jus gastrik dan / atau enzim pencernaan yang tidak mencukupi, serta dengan percepatan pergerakan usus.

Serat otot berubah

Serat otot yang berubah adalah produk pencernaan makanan daging. Peningkatan kandungan serat otot yang sedikit berubah pada tinja berlaku apabila keadaan kerosakan protein merosot. Ini boleh disebabkan oleh pengeluaran jus gastrik, enzim pencernaan yang tidak mencukupi.

Serat otot tidak berubah

Serat otot yang tidak berubah adalah unsur makanan daging yang tidak dicerna. Kehadiran mereka di dalam tinja adalah tanda pelanggaran pemecahan protein (kerana pelanggaran fungsi sekresi perut, pankreas atau usus) atau pergerakan makanan yang dipercepat melalui saluran gastrointestinal.

Serat sayur-sayuran yang boleh dicerna

Serat sayur-sayuran yang dapat dicerna - sel pulpa buah-buahan dan makanan tumbuhan lain. Muncul dalam tinja yang melanggar keadaan pencernaan: kekurangan perut yang dirembeskan, peningkatan proses pembusukan dalam usus, rembesan empedu yang tidak mencukupi, gangguan pencernaan pada usus kecil.

Lemak netral adalah komponen lemak makanan yang tidak mengalami kerosakan dan asimilasi dan oleh itu dikeluarkan dari usus tidak berubah. Untuk pemecahan lemak normal, diperlukan enzim pankreas dan hempedu yang mencukupi, fungsinya adalah untuk memisahkan jisim lemak menjadi larutan titisan halus (emulsi) dan memperbanyak kawasan hubungan zarah lemak dengan molekul enzim tertentu - lipase. Oleh itu, penampilan lemak netral dalam tinja adalah tanda tidak mencukupi fungsi pankreas, hati atau aliran hempedu yang terganggu ke dalam lumen usus..

Pada kanak-kanak, sejumlah kecil lemak di dalam tinja mungkin normal. Ini disebabkan oleh fakta bahawa organ pencernaan mereka masih kurang berkembang dan oleh itu tidak selalu mengatasi beban asimilasi makanan orang dewasa.

Asid lemak adalah produk pemecahan lemak oleh enzim pencernaan - lipase. Kemunculan asid lemak dalam tinja adalah tanda gangguan penyerapan di dalam usus. Ini boleh disebabkan oleh gangguan penyerapan dinding usus (akibat proses keradangan) dan / atau peningkatan peristalsis.

Sabun adalah sisa lemak yang tidak dicerna. Biasanya, 90-98% lemak diserap dalam proses pencernaan, selebihnya dapat mengikat dengan garam kalsium dan magnesium, yang terkandung dalam air minum, dan membentuk zarah yang tidak larut. Peningkatan jumlah sabun dalam tinja adalah tanda pelanggaran pemecahan lemak akibat kekurangan enzim pencernaan dan hempedu..

Pati intraselular adalah pati yang tertutup di dalam membran sel tumbuhan. Ia tidak boleh dikesan dalam tinja, kerana semasa pencernaan normal, membran sel nipis dihancurkan oleh enzim pencernaan, setelah itu kandungannya dipecah dan diserap. Munculnya pati intraselular dalam tinja adalah tanda gangguan pencernaan di perut akibat penurunan rembesan jus gastrik, gangguan pencernaan dalam usus jika terjadi peningkatan proses putrefaktif atau fermentasi.

Kanji ekstraselular - Biji kanji yang tidak dicerna dari sel tumbuhan yang musnah. Biasanya, pati dipecah sepenuhnya oleh enzim pencernaan dan diserap semasa perjalanan makanan melalui saluran gastrointestinal, jadi ia tidak terdapat dalam tinja. Penampilannya di dalam najis menunjukkan aktiviti enzim tertentu yang tidak mencukupi yang bertanggungjawab terhadap pemecahannya (amilase) atau pergerakan makanan yang terlalu cepat melalui usus..

Sel darah putih adalah sel darah yang melindungi tubuh daripada jangkitan. Mereka berkumpul di tisu badan dan rongga, di mana proses keradangan berlaku. Sebilangan besar leukosit dalam tinja menunjukkan keradangan di pelbagai bahagian usus, yang disebabkan oleh perkembangan jangkitan atau sebab lain.

Erythrocytes adalah sel darah merah. Jumlah sel darah merah dalam tinja boleh meningkat akibat pendarahan dari dinding usus besar atau rektum.

Kristal terbentuk dari pelbagai bahan kimia yang muncul di dalam najis akibat gangguan pencernaan atau pelbagai penyakit. Ini termasuk:

  • tripel fosfat - terbentuk di usus dalam persekitaran yang sangat beralkali, yang mungkin disebabkan oleh aktiviti bakteria putrefaktif,
  • hematoidin - produk penukaran hemoglobin, tanda rembesan darah dari dinding usus kecil,
  • Kristal Charcot-Leiden - produk penghabluran protein eosinofil - sel darah yang mengambil bahagian aktif dalam pelbagai proses alergi, adalah tanda proses alergi pada usus, yang boleh menyebabkan cacing usus.

Flora Iodofilik adalah kumpulan pelbagai jenis bakteria yang menyebabkan penapaian dalam usus. Dalam ujian makmal, mereka boleh diwarnai dengan larutan yodium. Kemunculan flora iodofilik dalam tinja adalah tanda dispepsia fermentasi..

Clostridia adalah sejenis bakteria yang boleh menyebabkan pembusukan pada usus. Peningkatan jumlah clostridia dalam tinja menunjukkan peningkatan pembusukan zat protein dalam usus kerana fermentasi makanan yang tidak mencukupi di perut atau usus.

Epitelium adalah sel-sel lapisan dalam dinding usus. Kemunculan sebilangan besar sel epitelium dalam tinja adalah tanda proses keradangan pada dinding usus..

Jamur seperti ragi adalah sejenis jangkitan yang berkembang di usus apabila aktiviti bakteria usus normal tidak mencukupi untuk mencegahnya. Pembiakan aktif mereka dalam usus boleh menjadi akibat kematian bakteria usus normal kerana rawatan dengan antibiotik atau beberapa ubat lain. Di samping itu, penampilan jangkitan kulat pada usus kadang-kadang merupakan tanda penurunan imuniti yang tajam..

Yang menugaskan kajian?

Pakar am, pengamal am, pakar gastroenterologi, pakar bedah, pakar pediatrik, pakar neonatologi, pakar penyakit berjangkit.

Sastera

  • Chernecky CC, Berger BJ (2008). Ujian Makmal dan Prosedur Diagnostik, edisi ke-5. St. Louis: Saunders.
  • Fischbach FT, Dunning MB III, ed. (2009). Manual Ujian Makmal dan Diagnostik, edisi ke-5. Philadelphia: Lippincott Williams dan Wilkins.
  • Pagana KD, Pagana TJ (2010). Manual Ujian Diagnostik dan Makmal Mosby, edisi ke-4. St. Louis: Mosby Elsevier.

Coprogram - apakah penyelidikan ini? Petunjuk, teknik pensampelan bahan dan penyahkodan hasil koprogram

Laman web ini menyediakan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Apa itu coprogram (analisis umum tinja)?

Coprogram adalah kajian makmal mengenai najis (analisis tinja), di mana ciri-ciri fizikal, kimia, biologi dan mikroskopiknya dinilai. Kajian terperinci mengenai komposisi dan struktur tinja memungkinkan untuk mengenal pasti beberapa penyakit saluran gastrointestinal, di mana pencernaan atau penyerapan nutrien seseorang terganggu.

Kaedah mengkaji fungsi organ dalaman dengan sifat tinja dibuktikan secara saintifik. Faktanya ialah makanan yang diambil oleh seseorang dalam proses melewati saluran gastrointestinal diproses secara intensif.
Ia dihancurkan secara mekanikal dan kemudian dicampurkan dengan air liur, jus gastrik dan enzim pencernaan lain yang dihasilkan oleh hati dan pankreas. Semua ini menyumbang kepada pemecahan makanan menjadi bahan sederhana, yang diserap melalui mukosa usus ke dalam tubuh manusia. Sisa makanan yang tidak diserap, air dan mikroorganisma (yang merupakan penduduk tetap usus besar, juga mengambil bahagian dalam proses pencernaan) membentuk tinja.

Sekiranya semua organ sistem pencernaan berfungsi dengan normal, komposisi dan ciri massa tinja pada manusia akan lebih kurang sama (disesuaikan dengan sifat makanan yang diambil oleh pesakit beberapa saat sebelum analisis). Sekiranya mana-mana organ saluran gastrointestinal tidak berfungsi dengan baik, ini mengganggu proses penyerapan makanan dan proses penting lain dalam tubuh, yang akan mempengaruhi komposisi, konsistensi dan ciri-ciri najis lain.

Petunjuk untuk coprogram

Seperti yang disebutkan di atas, analisis ciri-ciri tinja dapat membantu dalam diagnosis penyakit pelbagai organ sistem pencernaan..

Coprogram membolehkan anda mendiagnosis:

  • penyakit perut;
  • penyakit usus;
  • penyakit hati;
  • penyakit pankreas;
  • jangkitan usus;
  • penyakit pembedahan saluran gastrousus;
  • penurunan berat badan yang tidak munasabah dan sebagainya.
Patologi ini dapat menampakkan diri dalam pelbagai tanda, dan oleh itu analisis hanya perlu diresepkan oleh doktor setelah temu ramah dan pemeriksaan pesakit. Juga, kajian ini dapat diresepkan dalam rawatan pelbagai penyakit sistem pencernaan untuk menilai hasil terapi dan memantau keberkesanannya..

Coprogram - perundingan pakar

Cara menderma najis untuk koprogram?

Adakah saya memerlukan persediaan khas sebelum mengambil tinja untuk dianalisis?

Tidak perlu penyediaan khas sebelum koprogram. Pada masa yang sama, terdapat sejumlah batasan yang harus dipertimbangkan sebelum menetapkan analisis ini..

Sebelum mengambil bahan untuk coprogram, anda harus:

  • Hilangkan sebarang enema atau pembuangan air besar. Prosedur ini akan memutarbelitkan hasil penyelidikan. Bahan tersebut harus diambil tidak lebih awal dari 24 jam selepas enema terakhir.
  • Kecualikan pemberian ubat rektum (melalui bahagian dubur). Pengenalan ubat-ubatan (termasuk supositoria) dengan cara yang sama akan memutarbelitkan hasil penyelidikan, kerana akan mengganggu keadaan fizikal najis dan komposisi kimianya.
  • Elakkan mengambil ubat yang mempengaruhi pencernaan. Ubat-ubatan ini termasuk arang aktif (mengganggu penyerapan hampir semua zat di dalam usus), ubat enzimatik (dapat menyembunyikan penyakit pankreas atau hati), ubat-ubatan yang mempercepat atau melambatkan pergerakan usus, dan sebagainya (senarai ubat yang lebih terperinci harus diperiksa dengan doktor). Hadkan pengambilan ubat-ubatan ini harus 2 hingga 3 hari sebelum analisis.

Adakah saya perlu mengikuti diet sebelum melakukan coprogram?

Secara amnya, tidak perlu mengikuti diet sebelum melakukan koprogram. Sebelum mengambil sampel bahan tersebut, diet khas hanya harus diikuti oleh pesakit yang disyaki mengalami pendarahan di saluran gastrointestinal (iaitu, semasa analisis tinja, pembantu makmal akan mencari jejak darah di dalamnya). Sekiranya sebelum ini, pesakit akan mengambil makanan tertentu, ini boleh menyebabkan penyelewengan hasil penyelidikan..

Sekiranya anda mengesyaki pendarahan sebelum coprogram, anda harus mengecualikan dari diet:

  • produk daging;
  • produk ikan;
  • telur (mana-mana);
  • sayur-sayuran hijau dan / atau buah-buahan;
  • penyediaan besi;
  • persediaan magnesium;
  • persiapan bismut.
Sehari sebelum mengambil bahan tersebut, pesakit tersebut tidak boleh menggosok gigi, kerana trauma pada gusi dengan sikat gigi boleh menyebabkan darah memasuki saluran gastrointestinal dan memutarbelitkan hasil kajian.

Cara mengumpulkan kotoran dengan betul untuk coprogram?

Sejurus selepas perbuatan buang air besar, lepaskan penutup dari bekas dan segera masukkan najis ke dalam bekas dengan spatula (semestinya diisi sekitar 25 - 30%). Pada masa yang sama, penting untuk memastikan bahawa jejak air kencing, aliran haid atau air dari mangkuk tandas tidak masuk ke dalam bahan yang dikumpulkan, kerana ini dapat menyebabkan penyimpangan hasil penyelidikan yang ketara..

Sejurus selepas mengumpulkan najis, tutup penutup bekas dengan rapat. Bahan yang dihasilkan mesti dihantar ke makmal seawal mungkin. Sekiranya mustahil untuk melakukan ini dengan segera (contohnya, bahan itu diambil pada waktu petang ketika makmal ditutup), bekas itu boleh disimpan di dalam peti sejuk (pada suhu +4 hingga +8 darjah) selama 8-12 jam..

Semasa mengumpulkan tinja untuk dianalisis, tidak boleh diterima:

  • Gunakan pinggan yang tidak steril. Dilarang mengumpulkan najis di batang mancis atau kotak kadbod, kerana ini dapat mengubah penampilan tinja, serta kemasukan asing dapat masuk ke dalamnya. Selain itu, kaedah mengumpulkan, menyimpan dan mengangkut tinja ini menimbulkan bahaya bagi orang lain (risiko pencemaran dan jangkitan dengan jangkitan bakteria meningkat).
  • Simpan najis pada suhu di atas +8 darjah. Suhu tinggi merangsang pertumbuhan bakteria, serta proses pembusukan dan penapaian. Sekiranya najis disimpan pada suhu bilik, sekurang-kurangnya 2 - 3 jam, ia dapat memutarbelitkan hasil analisis dengan ketara..
  • Simpan najis lebih dari 12 jam. Dengan penyimpanan bahan jangka panjang, sifat kimianya berubah, jumlah dan sifat mikroflora dan petunjuk lain berubah. Sekiranya bahan yang dikumpulkan tidak dapat dihantar ke makmal dalam masa 12 jam, ia harus dimusnahkan. Untuk mengumpulkan bahan baru, ambil bekas (steril) baru dari farmasi atau makmal. Anda tidak boleh membilas bekas lama dan menggunakannya untuk mengumpulkan bahagian najis baru.

Bagaimana cara lulus analisis tinja untuk coprogram dengan betul? Persediaan untuk penyelidikan

Analisis tinja untuk koprogram adalah salah satu kajian pertama yang ditetapkan oleh doktor untuk pesakit yang mengalami gangguan pencernaan. Penampilan, komposisi kimia dan mikroflora tinja dapat memberitahu banyak tentang keadaan saluran gastrousus..

Kandungan usus besar tidak hanya terdiri dari serpihan cecair dan makanan, tetapi juga merangkumi unsur-unsur jus pencernaan, enzim, hempedu, darah, bakteria.

Analisis umum tinja (koprogram) bertujuan untuk kajian komprehensif mengenai kotoran: fizikal, kimia dan mikroskopik.

  1. Petunjuk
  2. Apa itu analisis?
  3. Indeks koprogram normal
  4. Cara menguraikan hasilnya?
  5. Cara penyediaan dan lulus?
  6. Di mana hendak diuji?

Petunjuk

Analisis koprogram dilakukan untuk penyakit berikut:

  • Buasir;
  • Fisur dubur;
  • Sembelit kronik
  • Ulser perut, ulser duodenum;
  • Pankreatitis;
  • Diverticula usus;
  • Penyakit Crohn;
  • Kolitis;
  • Sirosis hati;
  • Polip kolon;
  • Sindrom usus yang merengsa;
  • Tumor malignan;
  • Pencerobohan helminthik;
  • Disentri amebik;
  • Jangkitan usus akut (kolera, salmonellosis, dll.);
  • Anemia dan sebilangan patologi lain.

Sebab scatology adalah sakit perut, kekejangan, kembung, mual, pedih ulu hati, masalah buang air besar, pembuangan darah dalam tinja dan gejala lain yang menunjukkan gangguan pada saluran pencernaan.

Analisis umum tinja mengikut koprogram ditetapkan jika terdapat kecurigaan keracunan, jangkitan, helminthiasis - ia membolehkan anda mengenal pasti patogen dengan cepat dan membuat diagnosis, yang sangat penting dalam kes mendesak seperti keracunan akut, keperluan untuk mengasingkan pesakit dengan penyakit berjangkit.

Kotoran untuk coprogram kanak-kanak diserahkan untuk masalah pencernaan, reaksi alergi, kecurigaan cacing, dengan kolik.

Coprogram sangat berharga dalam diagnosis patologi saluran gastrousus. Pelanggaran yang ditunjukkan oleh analisis sederhana dan tanpa rasa sakit ini memerlukan pemeriksaan tambahan..

Pemeriksaan tinja membantu doktor membuat diagnosis awal dan pada masa akan datang untuk mengarahkan pesakit ke prosedur yang diperlukan.

Apa itu analisis?

Teknik untuk melakukan analisis tinja untuk koprogram menyediakan:

  • Pemeriksaan visual kotoran oleh parameter kualitatif dan kuantitatif dan kehadiran kemasukan asing.
  • Menjalankan ujian kimia untuk menentukan kekotoran.
  • Pemeriksaan bahan di bawah mikroskop.

Mari kita perhatikan lebih dekat apa yang disertakan dalam coprogram najis:

KajiPetunjuk
MakroskopiIsipadu najis
Ketekalan
Borang
Warna
Kehadiran lendir
Darah
Pembuangan purulen
Makanan sisa yang tidak dicerna
Bahan KimiaReaksi Gregersen
Tindak balas terhadap bilirubin
Keseimbangan asid-asas
Analisis Stercobilin
Ujian Vishnyakov-Triboulet
MikroskopiKehadiran serat otot di dalam tinja, tisu penghubung yang tidak dicerna
Lemak, asid lemak dan garam
Kanji
Selulosa
Mikroflora Iodofilik
Leukosit
Eritoricites
Sel epitelium
Telur cacing
Protozoa dan kulat
Garam

Indeks koprogram normal

Biasanya, najis adalah jisim coklat tebal dan berbentuk dengan bau kotoran yang jelas, tanpa kotoran darah, lendir dan nanah, dengan jumlah makanan yang belum diproses minimum (serat tidak larut dibenarkan).

Sifat diet, pengambilan ubat-ubatan tertentu dapat mempengaruhi parameter fizikal tinja secara signifikan: perubahan warna, konsistensi, bau. Penyimpangan kecil yang berkaitan dengan tabiat diet dianggap dapat diterima.

Kadar kompromi pada pesakit dewasa ditunjukkan dalam jadual:

IndeksNilai rujukan
pH42588
Tindak balas terhadap darah ghaib menurut Gregersennegatif
Reaksi Vishnyakuva-Triboulet terhadap proteinnegatif
Reaksi Stercobilinpositif
Tindak balas terhadap bilirubinnegatif
Serat otottidak ada, serat tunggal dalam bidang pandangan
Tisu penghubung yang tidak dicernatidak hadir
Lemak neutral, asid lemaktidak hadir
Garam asid lemaksejumlah kecil boleh diterima
Serat tumbuhansel tunggal
Kanjitidak hadir
Flora Iodofiliktidak hadir, kehadiran satu mikroorganisma iodofilik normal dibenarkan
Kristaltidak hadir
Epiteliumsel silinder tunggal tidak dibenarkan
Leukosittidak hadir, neutrofil tunggal boleh diterima
Erythrocytestidak hadir
Yang paling mudahtidak hadir
Telur cacingtidak hadir
Cendawan ragitidak hadir

Norma pada kanak-kanak berbeza dengan yang berlaku pada orang dewasa kerana tabiat pemakanan. Ini berlaku untuk jumlah, konsistensi dan parameter fizikal tinja lain, serta tahap keasidan..

Norma-norma koprogram pada anak-anak di bawah satu tahun mempunyai penyimpangan dalam komposisi kimia, yang berkaitan dengan ketidakmatangan saluran pencernaan, perubahan postpartum dalam tubuh bayi baru lahir, terutama dengan diet susu pada bayi.

IndeksNorma untuk bayiCoprogram mengakibatkan kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun
jumlah najis setiap hari34 - 45 g58 - 215 g
ketekalanmelekitlembek, berhias
Warnadari coklat muda hingga kuning pucatcoklat
baumasamnajis normal
pH5.1 - 61.2 - 1.7
bilirubin, ammoniahadirtidak hadir
stercobilin, serat otothadirtidak hadir
asid lemak dan garamhadirtidak hadir

Cara menguraikan hasilnya?

Seorang pakar harus menilai hasil koprogram dengan mengambil kira semua keadaan: aduan pesakit, ciri dietnya, anamnesis, petunjuk kajian lain.

Pertimbangkan cara menguraikan penyimpangan dari norma:

  1. Kotoran terlalu sedikit berlaku dengan sembelit, kolitis, dan keadaan ulseratif. Peningkatan tinja menunjukkan evakuasi dipercepat, keradangan pada saluran pencernaan.
  2. Kotoran yang sangat padat terbentuk dengan penyerapan cecair yang berlebihan melalui dinding usus, sembelit. Najis cair memberikan peristalsis aktif, campuran lendir keradangan. Konsistensi berminyak adalah kemungkinan akibat pankreatitis kronik. Berbusa menunjukkan penapaian usus.
  3. Bentuk tinja yang besar menunjukkan tingginya kandungan dalam usus yang berpanjangan, yang mungkin berkaitan dengan disfungsi usus besar dengan diet yang tidak betul, gaya hidup yang tidak aktif, dengan divertikulosis, tumor. Benjolan kecil (kotoran domba) berlaku sekiranya kekejangan usus, buasir, fisur dubur, kelaparan, penyakit ulser peptik. Ekskresi dalam bentuk pita, lajur nipis bercakap mengenai stenosis rektum, adanya neoplasma. Najis yang tidak dibentuk adalah tanda gangguan pencernaan dan penyerapan makanan kerana kekurangan enzim.
  4. Perubahan warna yang tidak berkaitan dengan pewarnaan makanan mungkin merupakan gejala penyakit. Perubahan warna najis disebabkan oleh kegagalan hati dan penyumbatan saluran empedu. Kotoran berwarna tar adalah tanda pendarahan di saluran gastrointestinal atas, jika terdapat darah di usus besar dan rektum, tinja berwarna merah. Najis hijau lembek dikeluarkan dalam demam kepialu. Kotoran kuning dihasilkan oleh penapaian di dalam usus.
  5. Lendir dalam coprogram mempunyai konsistensi dan teduhan yang berbeza bergantung pada patologi. Kemasukan kelabu, yang mengingatkan pada air beras, menunjukkan jangkitan kolera. Disentri amebic menampakkan dirinya sebagai jisim warna merah jambu seperti lendir. Apabila rektum rosak, kekotoran lendir di seluruh gumpalan, pita terdapat di dalam bahan. Dengan kolitis dan sembelit, lendir menyelimuti najis yang dihiasi dari atas, dengan radang usus kecil, ia bercampur dengan jisim makanan dan memberi mereka watak separa cair.
  6. Dalam beberapa kes, darah tidak mengotorkan najis, tetapi diekskresikan bersama-sama dengannya dalam bentuk pembekuan, urat yang terpisah. Kami bercakap mengenai pendarahan pada saluran pencernaan yang lebih rendah, mulai dari fisura di dubur dan berakhir dengan nekrosis tumor usus besar. Darah laten dalam tinja ditentukan oleh ujian Gregersen.
  7. Pelepasan bernanah pada tinja adalah tanda keradangan teruk, bisul, abses, tuberkulosis, atau tumor yang hancur. Sekiranya terdapat lesi berjangkit, supurasi ditambah dengan lendir dan darah.
  8. Potongan makanan yang tidak dicerna disebut lienorea dalam analisis najis. Berlaku apabila perut dan pankreas terganggu.
  9. Elemen kecil makanan yang dicerna dicampurkan dengan sisa bakteria dan sel epitelium (detritus) adalah kandungan najis yang normal. Hanya pelanggaran homogenitas mereka dengan pengasingan zarah individu, misalnya, peningkatan kandungan bakteria semasa koprogram, memungkinkan untuk mengesyaki proses keradangan. Detritus dalam koprogram dalam kombinasi dengan kekotoran lendir dan berdarah adalah tanda patologi yang jelas. Detritus dalam koprogram pada bayi atau kanak-kanak berusia lebih dari satu tahun tanpa gejala yang disertakan tidak menjadi perhatian.
  10. Flora iodofilik dalam koprogram menyebabkan penapaian pada usus. Bakteria ini ditentukan dengan pewarnaan dengan reaksi yodium dan asid najis (pH 5.0-6.5). Flora iodofilik patologi (clostridia) membawa kepada dispepsia fermentasi aktif.
  11. Sekiranya kulat ragi dijumpai di dalam tinja, kandidiasis yang disebabkan oleh pengambilan antibiotik adalah mungkin.
  12. Serat otot dalam coprogram dapat dikesan dalam bentuk yang dicerna dan tidak berubah, yang bukan merupakan norma. Kehadiran tisu otot dalam tinja disebut creatorrhea dan menunjukkan pencernaan protein yang lemah: gangguan rembesan jus gastrik, kekurangan enzim pankreas. Perkara yang sama berlaku pada sisa-sisa tisu penghubung di dalam najis..
  13. Masalah pencernaan lipid dinyatakan dalam steatorrhea. Lemak netral dalam koprogram dilepaskan sekiranya disfungsi pankreas dan penyumbatan saluran pankreas. Gangguan pada duodenum menyebabkan penyerapan asid lemak yang lemah. Sabun yang diprogramkan adalah garam asid lemak pada tinja akibat kekurangan hempedu.
  14. Kanji dalam koprogram (amilorea) adalah akibat kekurangan enzimatik dan peristalsis yang terlalu aktif. Pelepasan karbohidrat intraselular menunjukkan bahawa sumber patologi adalah perut: kanji tidak diserap kerana fakta bahawa jus gastrik tidak memproses sel tumbuhan. Pati ekstraselular dalam koprogram muncul kerana kekurangan amilase.
  15. Leukosit dalam koprogram biasanya tidak dikesan. Kehadiran mereka menunjukkan luka berjangkit usus, enteritis, kolitis, luka ulseratif. Gabungan leukosit dengan eritrosit, sebilangan besar epitel skuamosa dan kolumnar dalam tinja menunjukkan adanya koprogram pada barah usus, poliposis, penyakit Crohn. Sekiranya leukosit dijumpai dalam koprogram pada bayi, anda perlu menganalisis hasilnya di kompleks. Sekiranya tiada gejala lain yang membimbangkan, analisis positif berlaku pada kanak-kanak yang sihat dengan diet yang tidak teratur..

Cara penyediaan dan lulus?

Persediaan khas untuk analisis tinja tidak diperlukan, kerana bahan yang diperoleh dengan cara semula jadi diambil untuk kajian ini.

Agar tidak memutarbelitkan hasil penyelidikan, anda mesti mengikuti peraturan mudah mengenai cara mempersiapkan coprogram..


Seminggu sebelum penghantaran, tolak:

  • Antibiotik;
  • Persediaan besi;
  • Apa-apa julap;
  • Suppositori rektum;
  • Enema;
  • Prosedur melalui dubur;
  • X-ray dengan barium.

Penyediaan untuk coprogram merangkumi sekatan diet 4 - 5 hari sebelum kelahiran najis. Makanan sebelum koprogram terdiri daripada menu berikut:

  • Tenusu;
  • Kentang lenyek;
  • Daging tanpa lemak;
  • Bubur;
  • Telur rebus;
  • Buah segar;
  • Roti putih dengan mentega.

Bersedia untuk penyelidikan dengan pendarahan laten yang disyaki memerlukan penolakan sepenuhnya terhadap daging, sayur-sayuran hijau, tomato, kebanyakan buah, jika tidak, analisis mungkin memberikan hasil yang salah.

Menyiapkan pesakit secara langsung untuk penghantaran bahan terdiri daripada membeli bekas untuk analisis dan mengatur keadaan kebersihan untuk membuang air besar. Dilarang mengumpulkan najis dari tandas - hanya dari permukaan yang bersih. Anda perlu menjaga periuk atau pelapik pakai terlebih dahulu.

Cara diuji dengan betul:

  • Lakukan pergerakan usus secara semula jadi, mengelakkan masuknya air kencing dan keluar dari alat kelamin;
  • Dengan spatula khas, ambil bahan dalam jumlahnya, berapa banyak najis yang diperlukan untuk analisis - kira-kira sepertiga balang;
  • Untuk hasil kajian yang terbaik, disarankan untuk mengikuti cadangan bagaimana mengumpulkan tinja untuk coprogram - sekurang-kurangnya dari tiga bahagian najis yang berbeza;
  • Skru dan tandakan bekas.

Cara lulus analisis tinja dengan betul agar biomaterial tidak merosot: bawa biomaterial ke makmal pada hari yang sama, selewat-lewatnya 12 jam selepas buang air besar. Letakkan bekas di rak peti sejuk jika perlu.

Coprogram najis pada bayi dikumpulkan bila boleh, kerana sukar untuk mengawal kekerapan dan masa pergerakan usus anak. Satu sudu teh biomaterial yang diletakkan di dalam bekas steril sudah cukup untuk dianalisis.

Sekiranya kanak-kanak tidak pergi ke toilet, masalah cara mengumpul kotoran dari bayi diselesaikan dengan bantuan lampin pakai buang - tinja boleh diambil dari permukaannya.

Di mana hendak diuji?

Analisis umum tinja ke arah doktor biasanya dilakukan di klinik. Penyelidikan dilakukan di banyak pusat diagnostik, di mana anda boleh membuat coprogram:

  • Sinevo,
  • Hemotest,
  • Invitro,
  • Helix dan lain-lain.

Anda boleh menghubungi mana-mana makmal yang memaparkan koprogram dan koprologi - ini adalah satu kajian yang sama.

Berapa banyak yang dilakukan dan berapa banyak kos analisis bergantung pada madu tertentu. pusat: tempoh maksimum adalah 6 hari bekerja, dan harga rata-rata adalah sekitar 500 rubel.

Di mana untuk menjalani ujian, pesakit berhak memilih secara bebas, dengan menumpukan pada kos, tempoh yang dinyatakan, berapa hari coprogram dibuat, dan ulasan pelanggan makmal.

Analisis najis untuk pencernaan makanan

Coprogram adalah analisis komprehensif yang membolehkan anda menentukan kemampuan pencernaan saluran pencernaan.

Gruel makanan (chyme) melewati seluruh saluran gastrointestinal dan terbentuk menjadi tinja di usus besar. Di bahagian sistem pencernaan, zat dipecah dan diserap. Dengan komposisi najis, seseorang dapat menilai tentang gangguan pencernaan pada salah satu organ. Oleh itu, pemeriksaan skatologi ditetapkan untuk diagnosis banyak penyakit..

Selepas pemeriksaan makroskopik, kimia, mikroskopik, pakar memberikan penerangan mengenai komposisi tinja. Coprogram menunjukkan penyimpangan dari norma, khas untuk penyakit tertentu.

Kajian sedemikian membolehkan anda mengenal pasti gangguan fungsi sekresi perut, usus, pankreas; proses keradangan di saluran pencernaan, gangguan penyerapan, dysbiosis, kolitis pelbagai etiologi.

Petunjuk untuk pelantikan

Petunjuk untuk kajian feses adalah:

penyakit kronik dan akut perut dan duodenum, usus kecil dan besar, pundi hempedu, hati, pankreas, rektum; kecurigaan parasitosis usus; penilaian keberkesanan terapi.

Analisis tinja untuk skatologi ditetapkan untuk pemeriksaan pencegahan yang kompleks.

Pada kanak-kanak, pemeriksaan scatologi membantu mengenal pasti: lesi usus berjangkit dan radang, fibrosis kistik, kekurangan laktosa, ketidakseimbangan mikroba, parasit.

Cara mengumpulkan najis dengan betul?

Agar hasilnya dapat dipercayai semasa mengumpulkan najis untuk analisis, beberapa syarat mesti dipenuhi..

Beberapa hari sebelum kajian, tidak termasuk dari diet daging dan produk pewarna feses (tomato, bit, sayur-sayuran hijau), ikan merah. Semasa memeriksa tinja untuk darah ghaib, mereka dapat memutarbelitkan hasilnya. Anda boleh makan produk tenusu, telur, bijirin, kentang.

Dalam beberapa kes, doktor anda mungkin menetapkan diet tertentu yang tepat dalam protein, lemak, dan karbohidrat. Ini menimbulkan tekanan maksimum pada saluran pencernaan dan membantu mengenal pasti walaupun terdapat sedikit penyimpangan dalam proses pencernaan, penyerapan makanan dan kemahiran motor..

Adalah perlu untuk berhenti mengambil enzim, ubat-ubatan yang mempengaruhi peristalsis dan mengandungi zat besi dan bismut, antibiotik, antasid dan ubat anti-radang.

Anda perlu menangguhkan analisis selama beberapa hari jika pemeriksaan sinar-X dengan barium atau kolonoskopi dilakukan yang mana usus dibersihkan menggunakan enema atau ubat-ubatan.

Wanita tidak digalakkan untuk diuji selama haid. Anda juga harus menangguhkan kajian sehingga masalah dengan buasir pendarahan diperbaiki..

Kotoran yang diperolehi oleh pergerakan usus semula jadi sesuai untuk dikumpulkan. Sebaiknya sumbangkan bahan yang diambil dari bahagian najis pagi. Sampel malam boleh disejukkan sehingga 10 jam.

Kotoran mesti dikumpulkan dalam balang kaca disteril atau bekas khas. Cukup 15 g bahan (kira-kira satu sudu teh).

Pengumpulan tinja pada bayi

Bahan pengumpul dari lampin tidak digalakkan. Anda boleh mengambil lampin biasa. Dengan najis yang longgar, lebih baik meletakkan kain minyak perubatan di bawah pantat bayi.

Sekiranya anak mengalami sembelit, anda boleh mengurut perut atau meletakkan tabung gas. Pastikan anda mencuci tangan sebelum mengumpulkan najis dan gunakan lampin dan kain lap yang bersih.

Cara mengumpulkan bahan untuk analisis pada kanak-kanak?

Anak boleh pergi ke tandas di atas periuk yang sebelumnya dicuci dengan sabun.

Pastikan tiada air kencing yang masuk ke dalam najis. Lilin dan pencahar tidak boleh digunakan untuk merangsang pergerakan usus. Semasa menderma tinja untuk darah ghaib, diet yang sama dianjurkan seperti untuk orang dewasa. Adalah perlu untuk memberitahu doktor apa ubat dan vitamin yang diambil oleh anak itu. Mungkin sebahagian daripada mereka terpaksa dibatalkan selama 2-3 hari sebelum ujian..

Pelanggaran cadangan boleh mempengaruhi kebolehpercayaan analisis. Contohnya, makanan berlemak atau antibiotik menjadikan najis berwarna terang.

Berapa lama menunggu keputusan?

Hasil analisis dikeluarkan dalam 1-2 hari selepas penghantaran. Pesakit menerima borang dengan data pemeriksaan makroskopik, kimia, mikroskopik tinja. Doktor bertanggungjawab untuk menyahkod koprogram. Dengan pertolongannya, dia dapat mengenal pasti pelbagai patologi. Melebihi norma kepekatan pelbagai bahan menunjukkan tahap awal atau progresif penyakit organ tertentu.

Apa yang ditunjukkan oleh analisis?

Dengan warna bentuk, bau najis, beberapa penyakit boleh disyaki.

Najis berwarna terang menunjukkan masalah dengan hati, saluran empedu, dan pankreas. Pergerakan usus hitam diperhatikan dengan pendarahan dari saluran gastrointestinal atas, tumor di perut, kolitis ulseratif, penyakit Crohn di usus besar. Najis kemerahan menunjukkan lesi pendarahan di bahagian bawah usus. Pada orang dewasa, najis coklat dianggap sebagai norma..

Kaedah makroskopik pada tinja boleh didapati nanah, darah, lendir, cacing, batu empedu, usus, batu pankreas.

Pemeriksaan mikroskopik menunjukkan kualiti pencernaan makanan. Analisis kimia dilakukan untuk menentukan keasidan, pengesanan darah okultisme, protein, bilirubin, lendir larut.

Protein larut

Jisim tinja tanpa protein dianggap norma. Reaksi positif menunjukkan adanya proses keradangan di saluran pencernaan (pankreatitis, enteritis, kolitis, gastritis). Protein dikesan pada bisul, poliposis, proctitis, barah.

Nota! Protein sahaja bukanlah diagnosis yang tepat. Tetapi kehadirannya dalam tinja dan simptom seperti sakit kuat di perut atau di hipokondrium, loya, najis berbau busuk, kembung menunjukkan pankreatitis akut.

Darah

Muncul dengan ulser duodenum dan perut yang rumit oleh pendarahan. Apabila makanan masuk, selaput lendir yang terkena tumor cedera dan sejumlah kecil darah dilepaskan. Helminths juga boleh mengganggu integriti usus. Sel darah merah yang tidak berubah dijumpai dalam pendarahan dari usus besar. Darah yang berubah memasuki tinja dari saluran gastrointestinal atas.

Notis. Ujian darah okultasi fecal memungkinkan pengesanan awal tumor.

Stercobilin

Pigmen memberikan warna coklat kepada najis. Kadar pembentukan bahan adalah 75-350 mg sehari. Dengan anemia hemolitik, tahap stercobilin meningkat. Jumlah pigmen dikurangkan kerana penyumbatan batu saluran empedu. Untuk menentukan diagnosis yang tepat, pundi hempedu diperiksa.

Bilirubin

Bahan tersebut memasuki tinja sebagai akibat dari peredaran makanan yang dipercepat, di mana ia tidak mempunyai waktu untuk ditukar menjadi stercobilin. Boleh dikesan dengan dysbiosis, gastroenteritis akut.

Lendir

Ia dihasilkan oleh sel-sel membran mukus untuk melindungi dinding usus dan perut dari bahan yang menjengkelkan. Sejumlah besar lendir dihasilkan untuk melindungi daripada patogen, malabsorpsi, intoleransi laktosa. Peningkatan pengeluaran diperhatikan dengan kolitis, disentri, salmonellosis.

Flora Iodofilik

Menunjukkan pelanggaran mikroflora usus. Bakteria patogen berlaku apabila pencernaan tidak mencukupi.

Detritus

Ia adalah zarah sel epitelium yang dihancurkan dan makanan yang dicerna. Sebilangan kecil detritus diperhatikan dengan pencernaan makanan yang lemah.

Lemak neutral

Biasanya ia tidak boleh hadir. Dengan fungsi normal sistem pencernaan, lebih daripada 90% lemak diserap. Peningkatan kandungan diperhatikan dengan kekurangan pengeluaran dan penyerapan hempedu dalam usus. Dengan penurunan sintesis lipase (enzim pencernaan), asimilasi lemak tidak lengkap berlaku.

Serat otot

Kebiasaannya, hanya serat yang diubah yang mesti ada di dalam tinja. Dalam penyakit pankreas, serat tidak berubah dikesan. Oleh kerana pembentukan jus pencernaan berkurang, makanan daging kurang dicerna. Serat dalam tinja mungkin menunjukkan pankreatitis.

Kanji

Bahan tersebut harus benar-benar terdegradasi, oleh itu, biasanya, ia tidak diperhatikan. Pati terdapat dalam bentuk biji-bijian ekstraselular dan intraselular semasa pergerakan massa makanan dipercepat. Gambar ini khas untuk sindrom malabsorpsi dan pankreatitis kronik..

Biasanya dibenarkan dalam jumlah kecil. Kelebihan yang ketara adalah ciri pencernaan yang tidak mencukupi di usus kecil dan perut. Terdapat pada pankreatitis, penyakit batu empedu.

Leukosit

Pada orang yang sihat, sel darah dalam tinja tidak diperhatikan. Mereka dijumpai dalam penyakit saluran gastrousus yang bersifat radang..

Hasil ujian mungkin tidak tepat jika pelepasan dari vagina atau uretra masuk ke dalam tinja.

Asid lemak

Tidak hadir dalam pencernaan normal. Sebab penampilannya adalah penurunan aktiviti enzim pencernaan, pengambilan hempedu yang tidak mencukupi, kemajuan chyme yang dipercepat.

Serat tumbuhan

Terdapat dua jenis zat. Serat larut (pektin, polisakarida) tidak boleh terdapat dalam tinja. Mereka diperhatikan dengan pengambilan asid hidroklorik yang tidak mencukupi..

Serat tidak larut (kulit sayur-sayuran dan buah-buahan, kulit biji-bijian) memudahkan pergerakan makanan dan penyingkiran nutrien, kolesterol, toksin yang tidak dicerna. Kandungan serat tidak larut bergantung pada diet.

Serat tisu penghubung

Ini adalah sisa makanan yang berasal dari haiwan. Tisu penghubung biasanya tidak ada. Serat dalam tinja diperhatikan dengan keasidan jus gastrik yang rendah, rembesan asid hidroklorik tidak mencukupi atau kekurangan enzim yang terlibat dalam pemecahan makanan daging. Sebab untuk mengesan tisu penghubung mungkin adalah gastritis anasid, pankreatitis.

Amonia

Norma adalah pada 20-40 mol / kg. Peningkatan kandungan adalah akibat dari proses pembusukan usus yang kuat, yang terjadi akibat peningkatan produksi protein semasa proses peradangan pada dinding usus..

Sekiranya diagnosis tidak dapat dibuat setelah penyahkodan koprogram, pemeriksaan lebih lanjut ditentukan dengan kaedah yang lebih tepat..

Anda masih merasa sukar untuk menyembuhkan perut dan usus anda?

Berdasarkan fakta bahawa anda membaca baris ini sekarang, kemenangan dalam memerangi penyakit saluran gastrousus belum ada di pihak anda...

Dan adakah anda sudah memikirkan pembedahan? Ini dapat difahami, kerana perut adalah organ yang sangat penting, dan fungsi yang betul adalah kunci untuk kesihatan dan kesejahteraan. Sakit perut yang kerap, pedih ulu hati, kembung, bersendawa, mual, gangguan najis... Semua gejala ini biasa anda ketahui secara langsung.

Tetapi mungkin lebih tepat untuk merawat bukan kesannya, tetapi penyebabnya? Berikut adalah kisah Galina Savina, tentang bagaimana dia menyingkirkan semua gejala yang tidak menyenangkan ini... Baca artikel >>>

Kotoran, seperti air kencing, adalah produk akhir kehidupan manusia. Ia terbentuk di usus besar sebagai hasil daripada sejumlah proses biokimia. Najis mengandungi air, serpihan makanan yang tidak dicerna, produk sampingan metabolik, bakteria, dan sebagainya..

Jangan memandang rendah penyelidikan najis. Kadang-kadang analisis inilah yang membolehkan anda mengenal pasti patologi saluran pencernaan, penyakit hati, pankreas pada orang dewasa dan kanak-kanak. Pemeriksaan ini ditetapkan bukan hanya untuk mendiagnosis penyakit, tetapi juga untuk memantau rawatannya.

Apa yang ditunjukkan oleh coprogram (analisis tinja):

kajian sifat fizikal dan kimia najis (warna, ketekalan); mikroskopi bahan; penyelidikan bakteriologi (pengesanan mikrob patogen dan analisis mikroflora usus); pengesanan telur helminth; pengesanan darah tersembunyi di dalam tinja.

Cara persediaan untuk analisis najis?

Persiapan awal untuk penghantaran bahan pada kanak-kanak dan orang dewasa biasanya berlangsung 3-4 hari. Ia bertujuan membersihkan usus dan mencegah sisa makanan, otot dan serat tumbuhan memasuki tinja. Tertakluk kepada latihan khas, pembantu makmal akan dapat mengesan bahkan sedikit tahap pelanggaran fungsi evakuasi dan pencernaan saluran pencernaan.

Inti penyediaannya adalah mengikuti diet khas dengan kandungan protein, lemak dan karbohidrat tertentu. Untuk tujuan ini, dua jenis diet sesuai: menurut Pevzner dan menurut Schmidt.

Diet Pevzner

Ini menyediakan penggunaan roti hitam dan putih, daging (rebus atau goreng), sauerkraut, nasi dan bubur soba, epal segar, kentang (dalam bentuk apa pun), mentega. Nilai tenaga keseluruhan adalah kira-kira 3000 kcal sehari.

Diet mengikut Schmidt

Dia lemah lembut. Sebaiknya makan 5 kali sehari, terutamanya produk tenusu (susu, mentega), sebilangan telur, daging, kentang, oatmeal (kaldu berlendir). Pengambilan kalori harian harus dihadkan kepada 2200-2400 kkal.

Kotoran untuk darah ghaib

Sebelum memeriksa najis untuk pendarahan laten, pesakit tidak disarankan untuk makan makanan yang boleh menyebabkan reaksi positif palsu terhadap darah. Ini termasuk: semua jenis sayur-sayuran hijau (timun, kubis), ikan, daging, telur, tomato. Juga, pesakit harus menahan diri dari minum ubat yang mengandung zat besi (ferrum-lek, ferrumbo).

Sekiranya perlu segera melakukan analisis atau mengikuti diet, keadaan kesihatan tidak mengizinkan, disarankan untuk tidak minum minuman beralkohol, teh, kopi sekurang-kurangnya sehari.

Ia dilarang sama sekali sebelum peperiksaan

lakukan pembersihan dan siphon enema; mengambil ubat-ubatan yang mempengaruhi peristalsis usus (julap atau antidiarrheals); menyuntik suppositori atau bentuk ubat lain ke dalam dubur; gunakan ubat yang mengubah warna bahan (barium sulfat, sediaan bismut).

Cara mengambil coprogram?

Bahan harus dikumpulkan dalam pinggan bersih setelah dikosongkan sendiri pada waktu pagi. Untuk penyelidikan, 10-15 g tinja sudah mencukupi. Dalam kes yang jarang berlaku, doktor mungkin menetapkan pemeriksaan pergerakan usus setiap hari. Dalam kes ini, pesakit perlu mengumpulkan najis dalam masa 24 jam..

Sekiranya pesakit mengalami sembelit yang berpanjangan dan tidak dapat mengosongkan diri, disarankan untuk mengurut usus besar. Sekiranya prosedur ini tidak membawa hasil, pesakit harus diberi enema pembersih. Dalam kes ini, sekeping najis padat diambil dari air basuh..

Kaedah pengumpulan analisis:

Pada waktu pagi setelah tidur, pesakit disarankan membuang air besar di dalam periuk atau kapal, kemudian sejumlah kecil tinja diambil dengan tongkat atau spatula khas ke dalam balang yang bersih dan kering dan ditutup rapat dengan penutup. analisis adalah wajar untuk segera dihantar ke makmal. Tarikh akhir adalah 8-10 jam. Selepas waktu ini, bahan tersebut boleh merosot dan tidak dapat digunakan untuk diperiksa. penyimpanan najis dijalankan pada suhu 3-60C.

Semasa memeriksa telur cacing, bahan mesti segar sepenuhnya, iaitu, dihantar ke makmal dalam keadaan hangat.

Najis dikumpulkan semasa pemeriksaan bakteriologi dengan bantuan pembantu makmal. Pesakit ditawarkan untuk berbaring di sebelah kanan atau membongkok ke hadapan dalam keadaan berdiri. Juruteknik membentangkan punggung pesakit dan memasukkan gelung logam dengan luka kapas di sekelilingnya ke dubur. Pendahuluan harus dilakukan dengan gerakan putaran, dengan sangat berhati-hati agar tidak merosakkan selaput lendir dubur. Gelung juga ditarik dengan berhati-hati, kemudian diletakkan di dalam tiub steril.

Analisis koprogram

Kadar penunjuk

Pemeriksaan mikroskopik

KetekalanPadatSerpihan otot dengan reganganTidak hadirBorangBerhiasSerpihan otot tanpa reganganBujangWarnaCoklatTisu penghubungTidak hadirBauUnsharp, kotoran tertentuLemak neutralTindak balas6.01 hingga 8.01Asid lemakLendirSebilangan kecilGaram asid lemakSebilangan kecilDarahTidak hadirSerat tumbuhan yang dicernaSerat tunggalKekal produk yang tidak dicernaPati intra- dan ekstraselularTidak hadirReaksi StercobilinPositifMikroflora usus iodofilik normalSebilangan kecilTindak balas terhadap bilirubinNegatifMikroflora patologi Epitelium silinder Epitelium skuamosa Leukosit Erythrocytes Protozoa telur cacing Kulat ragiTidak hadirTindak balas proteinTindak balas darah tersembunyi

Menguraikan analisis tinja pada kanak-kanak dan orang dewasa pertengahan umur dan lebih tua

nombor

Biasanya, seseorang mengeluarkan 150-200 g tinja sehari selama 1-2 kali. Bagi kanak-kanak, jisim tinja adalah 80-150 g sehari

Jumlah pergerakan usus bergantung pada jumlah makanan yang dimakan dan komposisi kualitinya. Contohnya, jika seseorang memakan daging atau produk tenusu, maka jumlah tinja akan berkurang. Makanan tumbuhan, sebaliknya, meningkatkan jumlahnya. Sebab patologi untuk perubahan jumlah tinja dalam jadual:

Polyfeces (peningkatan pergerakan usus)

Oligofeces (penurunan jumlah najis)

Penyakit Crohn; kolitis ulseratif tidak spesifik; pankreatitis; enteritis; penyakit kuning obstruktif; kanser kolon.myxedema; kolitis kronik; ulser peptik dan 12 ulser duodenum.

Ketekalan dan bentuk

Kotoran yang konsisten padat, dihiasi (berbentuk sosej) dianggap normal. Najis yang longgar dan longgar disebut cirit-birit. Biasanya keadaan ini disertai dengan peningkatan kekerapan pergerakan usus dan najis polifekal. Cirit-birit berlaku:

osmotik - ia berlaku kerana pelanggaran penyerapan zat aktif osmotik (kalium, natrium) dan protein - pankreatitis, penyakit Crohn, sariawan, mengambil magnesium sulfat; rembesan - biasanya disebabkan oleh proses keradangan di usus (enteritis, kolitis); motor - berlaku dengan peningkatan peristaltik tiub pencernaan (julap); bercampur - kerana semua faktor di atas.

Bentuk feses seperti pita yang aneh boleh disebabkan oleh kekejangan pada rektum dan kolon sigmoid. Sekiranya berlaku pelanggaran pengosongan makanan dari usus, seseorang mengalami sembelit. Kotoran dalam kes ini menjadi keras, lebat, serupa dengan bebola domba. Kekerasannya disebabkan oleh penyerapan air yang berlebihan..

Najis normal berwarna coklat. Ini disebabkan oleh adanya stercobilin di dalamnya - produk pemecahan bilirubin, yang diekskresikan dengan hempedu ke dalam usus. Perubahan warna bahan boleh dikaitkan dengan pelbagai faktor:

Warna najisApa yang menyebabkan
Kuning mudaBerlaku semasa memakan sejumlah besar produk tenusu.
Kuning terangPenyebabnya adalah evakuasi makanan dari usus yang dipercepat (cirit-birit asal berjangkit dan tidak menular) atau rawatan dengan ubat dari jerami.
Coklat gelap (pleochromia)pengambilan makanan daging yang berlebihan; penyakit kuning hemolitik; penyelesaian penyakit kuning obstruktif (penghapusan batu empedu, kerosakan tumor).
Hitam (tarry) - melenamakan kismis hitam, blueberry, chokeberry, ceri; pendarahan gastrointestinal (warna hitam disebabkan oleh sebatian hemoglobin dengan asid hidroklorik, yang disebut hematin) - pendarahan ulser perut atau ulser duodenum, pendarahan dari urat esofagus yang melebar; sirosis hati; rawatan dengan persediaan bismut dan zat besi; trombophlebitis urat splenik.
KehijauanMakan pelbagai jenis selada, asparagus, saderi, kacang merah.
Dalam bentuk "air beras"Najis yang jelas dan bersisik diperhatikan pada kolera..
Dalam bentuk "sup kacang"Bahan semacam itu menunjukkan adanya demam kepialu pada pesakit.
Merah, kemerah-merahanBerlaku semasa pendarahan dari usus bawah (rektum dan usus besar).
Berwarna, tanah liat (acholic)Najis kehilangan warnanya kerana pemberhentian aliran stercobilin ke dalam usus. Ini berlaku dengan: sirosis hati; hepatitis virus; cholelithiasis; barah kepala pankreas; kanser papilla duodenum Vater; lekatan saluran empedu biasa.
Berwarna terangbanyak lemak yang tidak terurai dalam tinja - steatorrhea - (kerana disfungsi pankreas pada pankreatitis, neoplasma); campuran sejumlah besar nanah dan lendir (penyakit Crohn, kolitis ulseratif); selepas radiografi kontras saluran gastrointestinal (kerana barium sulfat); peningkatan proses penapaian di dalam usus.

Bau

Najis biasanya mempunyai bau tertentu yang samar. Ini disebabkan oleh proses fermentasi bakteria yang berlaku di dalam usus. Dalam proses pemecahan protein, indole, skatole, phenol dan cresol terbentuk, dan mereka membentuk bau najis.

Mengurangkan bau najis dengan diet dan sembelit berasaskan tumbuhan, dan lebih teruk lagi dengan diet daging dan cirit-birit.

Bau fetid yang tajam menceritakan proses pembusukan di dalam usus. Aroma najis masam menunjukkan adanya peningkatan jumlah asid lemak (propionik, butir).

Kekotoran yang kelihatan

Biasanya, tidak ada darah, lendir, sisa makanan yang tidak dicerna, batu, cacing, dan sebagainya di dalam najis. Kehadiran mereka menunjukkan proses patologi di saluran gastrousus..

Biasanya, sejumlah kecil lendir dibenarkan masuk ke dalam najis. Kelimpahannya menunjukkan proses keradangan di usus, baik yang menular (disentri, salmonellosis) dan tidak berjangkit (kolitis ulseratif tidak spesifik).

Mukus boleh dicampurkan dengan najis atau terletak di permukaannya.

Pelepasan sebahagian kecil darah biasanya tidak dapat dilihat oleh mata manusia, hanya dapat dikesan dengan pemeriksaan mikroskopik.

Campuran darah merah menunjukkan pendarahan dari usus bawah atau dari bahagian awal, jika pergerakan meningkat.

KekotoranApakah
Ketulan makanan yang tidak dicernadisfungsi pankreas; gastritis atropik; peristalsis usus yang dipercepat (cirit-birit).

Biasanya, tinja boleh mengandungi tulang kecil, kulit sayur dan buah, tulang rawan, timun, kacang.

LemakIni dapat diperhatikan kerana fungsi pankreas tidak mencukupi. Dalam kes ini, tinja menjadi berkilat, salap, dengan benjolan putih..
Lendir
Darah
PusPus muncul dalam tinja dalam patologi radang yang teruk (disentri, tuberkulosis usus), penembusan abses ke dalam lumen usus, pembengkakan tumor.
CacingBeberapa helminths (cacing cambuk, cacing kremi, cacing gelang) dapat diekskresikan di dalam najis secara keseluruhan atau serpihan.
BatuCoprolit (batu tinja), batu empedu, pankreas.

Pada orang yang sihat dengan diet normal, tinja mempunyai reaksi neutral atau sedikit alkali (pH 6.87-7.64). Perubahan pH najis:

tindak balas asid (pH 5.49-6.79) - berlaku apabila penyerapan asid lemak dalam usus kecil terganggu; tindak balas berasid tajam (pH kurang dari 5.49) - berlaku dengan aktiviti berlebihan mikroflora fermentasi atau intoleransi laktosa; tindak balas alkali (pH 7.72-8.53) - berlaku dengan protein busuk (pengambilan daging yang banyak); tindak balas alkali yang tajam (pH lebih daripada 8.55) - bercakap mengenai dispepsia putrefaktif.

Tindak balas darah tersembunyi

Darah laten disebut darah yang tidak dapat dilihat oleh mata manusia (secara makroskopik) dan di bawah mikroskop. Biasanya, reaksi boleh menjadi positif ketika memakan daging, ikan, sosis darah, makanan tambahan zat besi, menggosok gigi dengan kuat, atau memasukkan darah haid ke dalam tinja. Patologi yang menyebabkan darah dalam tinja:

penyakit gusi (gingivitis, penyakit periodontal); ulser peptik dan 12 ulser duodenum; menelan darah dari saluran pernafasan atas (mimisan); tumor pendarahan; urat varikos esofagus dan rektum; Sindrom Mallory-Weiss; pencerobohan helminthic; batuk kering usus; disentri; kolitis; vaskulitis hemoragik; Sindrom Stevens-Jones; buasir; poliposis usus; demam kepialu.

Tindak balas protein

Biasanya, reaksi terhadap protein selalu negatif. Ia boleh menjadi positif apabila:

penyakit keradangan saluran gastrousus (gastritis, duodenitis, enteritis); dysbiosis; penyakit seliak.

Reaksi Stercobilin

Stercobilin adalah produk pemecahan bilirubin, yang memberikan warna coklat pada najis. Ia dikeluarkan di duodenum dengan hempedu. Biasanya, 100 g tinja mengandungi 75-100 mg stercobilin. Perubahan kandungan stercobilin dalam tinja boleh disebabkan oleh pelbagai penyakit:

Stercobilin meningkatStercobilin menurun atau tidak ada
hemolisis eritrosit sekiranya keracunan dengan racun, ubat-ubatan; fungsi limpa berlebihan.batu di saluran empedu; bengkak kepala pankreas; bengkak papilla Vater; kelenjar getah bening bengkak (limfadenopati); hepatitis akut; kolangitis akut; pankreatitis akut.

Tindak balas terhadap bilirubin

Bilirubin biasanya terdapat pada tinja bayi yang diberi susu ibu. Ini memberi najis warna kehijauan. Pada orang dewasa, hanya produk pemecahan bilirubin yang dikeluarkan dengan najis. Pengesanan bilirubin dalam tinja berlaku apabila:

cirit-birit; dysbiosis teruk semasa mengambil antibiotik.

Pemeriksaan mikroskopik najis

Bakteria dalam tinja adalah patologi (Escherichia coli, Proteus) atau merupakan sebahagian daripada mikroflora normal (lacto- dan bifidobacteria).

Di antara kulat, pengesanan miselium Candide mempunyai nilai diagnostik..

Coprogram pada bayi baru lahir dan bayi

Ciri-ciri kerusi selepas melahirkan anak

Dalam beberapa hari pertama setelah kelahiran bayi, dia mempunyai najis khas yang disebut mekonium. Meconium berwarna hijau gelap atau zaitun dan mempunyai jisim homogen yang padat. Seminggu kemudian, lendir, benjolan muncul dalam tinja bayi, najis menjadi lebih kerap dan cair. Warna najis juga berubah: hijau gelap digantikan dengan kuning dan kuning-coklat.

Analisis tinja kanak-kanak pada usia kecil mempunyai sejumlah ciri. Semasa kelahiran, usus kanak-kanak belum cukup berkembang dan tidak disesuaikan dengan pengambilan makanan orang dewasa biasa. Oleh itu, faktor yang sangat penting dalam perkembangan bayi adalah memberi makan yang betul..

Pada hari-hari pertama kehidupan, bayi dengan susu ibu menerima semua unsur surih, nutrien dan vitamin yang diperlukan. Semasa makan, usus bayi dibiakkan dengan lacido dan bifidobacteria, yang diperlukan untuk pengeluaran tinja.

Sekiranya pakar pediatrik menetapkan bayi untuk melakukan ujian najis, ibu perlu mengikuti diet tertentu selama 2-3 hari, kerana apa yang dimakan oleh ibu mesti memasukkan badan anak dengan susu.

Ciri-ciri diet ibu (lihat apa yang boleh dimakan oleh ibu menyusu):

kecualikan semua kemungkinan alergen (telur, buah sitrus, coklat); jangan minum alkohol, jangan merokok; lebih baik makan bijirin berlendir (oatmeal, beras), sup sayur-sayuran, potongan daging stim; jangan menyalahgunakan makanan berlemak, karbohidrat yang mudah dicerna.

Walau bagaimanapun, ibu tidak selalu dapat memberikan susu yang mencukupi kepada bayi. Baru-baru ini, bayi mula ditambah dengan campuran dari bulan-bulan pertama atau segera dipindahkan ke makanan buatan.

Perbezaan utama

Coprogram untuk memberi makan bayi secara semula jadi dan buatan mungkin berbeza. Tidak kira seberapa seimbang formula itu, susu ibu tidak akan pernah berkualiti. Ini tercermin dalam kerja sistem pencernaan bayi, produknya adalah najis..

Apa yang ditemuiApa patologi yang ditunjukkannya
Serat otot dengan dan tanpa radang (kreatorrhea)achilia; gangguan pankreas; dispepsia fermentasi dan putrid; cirit-birit.
Tisu penghubung (gentian tisu penghubung)Ia dikesan sekiranya pepsin tidak mencukupi dalam jus gastrik dan cirit-birit. Mencari tulang dan tulang rawan di dalam najis bukanlah patologi.
Serat tumbuhanachilia; cirit-birit apa pun.
Kanjigastritis atropik; pankreatitis akut; cirit-birit.
Lemak dan produknya (asid lemak, garam asid lemak)gangguan pankreas; aliran hempedu tidak mencukupi ke dalam usus; cirit-birit.
Epitelium usus (rata dan silinder)keradangan mukosa usus
LeukositNeutrofil: kolitis; enteritis; batuk kering usus; proctitis dan paraproctitis. kolitis ulseratif tidak spesifik; disentri amuba; pencerobohan helminthic.
ErythrocytesMenemui mereka menunjukkan pendarahan ke dalam lumen saluran pencernaan..
Pembentukan kristalKotoran manusia mungkin mengandungi: Kristal hematoidin (pendarahan); tiga fosfat (dispepsia putrid); oksalat (mengurangkan keasidan jus gastrik); Kristal Charcot-Leiden (alahan, pencerobohan helminthik); kristal kolesterol.
Yang paling mudahamoeba disentri; trichomonas; balantidia; lamblia.
Telur cacingDengan helminthiasis dengan tinja, telur cambuk, ascaris, pinworms dilepaskan.
Bakteria dan kulat

Semasa memberi makan dengan formula

Semasa memberi makan dengan susu

Parameter
Jumlah harianHingga 35-45 gramJumlah normal ialah 45-55 gram.
WarnaCoklat mudaKuning dengan warna kehijauan (warna ini disebabkan oleh adanya bilirubin dalam tinja, yang dianggap sebagai varian normal)
BauLebih membosankanLebih berasid
pHLemah alkali (7.58-7.74)Asid lemah (5.52-5.89)
Lemak dan asid lemakTetes lemak neutralAsid lemak dan garamnya (menyediakan najis berasid)
LendirJumlah tidak ada atau sedikit
DarahTidak hadir
Kekal produk yang tidak dicernaMungkin sedikit kerana mikroflora usus yang tidak terbentuk
Reaksi StercobilinPositif
Tindak balas terhadap bilirubin
Tindak balas proteinNegatif
Tindak balas darah tersembunyi
Serat ototMungkin dalam jumlah yang sedikit
LeukositDalam jumlah yang sedikit
Epitelium usus
ErythrocytesTidak hadir

Coprogram (analisis umum tinja) adalah kajian makmal tinja untuk memeriksa fungsi organ saluran pencernaan. Berdasarkan hasil analisis, adalah mungkin untuk mengenal pasti kerusakan dalam kerja perut, pankreas, usus, untuk mengungkap kecekapan proses pencernaan, kecepatan dan kualiti makanan yang dicerna.

Petunjuk utama analisis adalah warna, konsistensi, bau, jumlah tinja, serta kehadiran dalam tinja inklusi tidak normal (telur helminth, lendir, darah, zarah makanan, serat otot, peningkatan jumlah leukosit)

Tujuan analisis

Dengan bantuan analisis feses secara umum, adalah mungkin untuk menunjukan keradangan yang sedang berkembang, kekurangan enzim yang dihasilkan oleh saluran pencernaan, kolitis pelbagai jenis, dan dysbiosis. Selalunya, penghantaran najis untuk analisis makmal yang diperpanjang ditetapkan beberapa kali. Ini membolehkan anda mengawal proses rawatan dan keberkesanan ubat-ubatan yang diambil oleh pesakit..

Bahan tahi adalah produk akhir pencernaan dalam tubuh manusia, yang mengandungi semua maklumat mengenai perjalanan makanan melalui saluran pencernaan dan maklumat mengenai kerja organ yang terlibat dalam pencernaan makanan. Sekiranya terdapat penyimpangan dalam analisis tinja, ini mungkin menunjukkan gangguan patologi dalam proses pencernaan dan organ-organ itu sendiri yang turut serta. Berdasarkan hasil kajian yang diterima, doktor memeriksa:

pematuhan dengan norma tahap enzim dan aktiviti enzim itu sendiri; kerja perut untuk mencerna makanan; kehadiran keradangan; jangkitan helminth; penguasaan mikroflora patogen dalam usus.

Coprogram juga diresepkan jika anda mengesyaki:

penyakit hati yang meradang; keradangan pankreas (pankreatitis); kolitis ulseratif (spastik, tidak spesifik); keradangan pundi hempedu.

Peraturan untuk menghantar tinja untuk analisis

Semasa menjalankan analisis, sangat penting untuk mengecualikan sebarang faktor yang boleh mempengaruhi komposisi kimia tinja dan memutarbelitkan hasilnya. Oleh itu, sebelum mengumpulkan biomaterial, penyediaan berikut dilakukan:

2-3 hari sebelum penghantaran bahan untuk dianalisis, produk seperti daging, ikan, bit, tomato harus dikecualikan dari menu harian. Berhenti mengambil ubat. Sekiranya jeda boleh menyebabkan akibat negatif dalam rawatan atau keadaan pesakit, anda mesti berjumpa doktor mengenai perkara ini. Wanita tidak boleh menguji najis dalam tempohnya. Bahan tidak boleh dikumpulkan jika 2-4 hari belum berlalu setelah diagnosis menggunakan peralatan endoskopi atau peningkatan kontras (irrigoscopy, radiografi, sigmoidoscopy, kolonoskopi). Najis untuk analisis dikumpulkan hanya selepas kebersihan kawasan dubur dan pengosongan usus dengan cara semula jadi. Anda tidak perlu mengambil bahan selepas enema pembersih, setelah mengambil julap atau setelah suppositori rektum. Sampel makmal juga harus bebas dari air kencing dan cecair genital. Najis mesti dihantar untuk pemeriksaan selewat-lewatnya 12 jam selepas pengumpulan..

Analisis najis: norma dan patologi

Penyelidikan makmal dijalankan mengikut beberapa kriteria:

petunjuk fizikal; petunjuk biokimia; penunjuk mikroskopik.

Petunjuk fizikal

Sebarang perubahan atau penyimpangan dari norma dalam sifat fizikal tinja dalam koprogram menunjukkan adanya patologi pada organ saluran pencernaan. Warna, bentuk, ketekalan - semuanya penting. Anda adalah orang pertama yang dapat melihatnya dan berjumpa doktor sekiranya anda mengalami gejala yang membimbangkan.

Dewasa dan kanak-kanak berumur 1 tahun

IndeksBiasaPenyimpangan dari norma, alasan
WarnaCoklat.

Hitam (hanya dengan syarat bahawa dalam beberapa hari terakhir seseorang telah makan ubat dengan zat besi, karbon aktif atau bismut dan makanan tertentu: kismis hitam, blueberry).

Hitam: pendarahan gastrousus; ulser, hakisan pada duodenum atau usus; tumor di perut atau usus; gastritis, kolitis, penyakit Crohn. keunggulan protein dalam diet; penurunan keupayaan pencernaan perut.

Kotoran dengan warna merah atau burgundy:

keradangan pankreas (pankreatitis).

Kelabu muda, hampir putih:

penyumbatan saluran empedu; proses keradangan di hati.

nombor90-300 g / hari.Peningkatan jumlah najis (bahan polifecal) berlaku dengan: Penyakit Crohn; pankreatitis; enteritis; hepatitis A.

Penurunan jumlah tinja (oligofeces) berlaku apabila:

hipotiroidisme teruk (rembesan hormon tiroid yang tidak mencukupi); kolitis kronik; tumor di usus besar; penyumbatan usus separa atau lengkap; penyempitan saluran usus, kerana proses keradangan pada membran mukus; ulser perut dan duodenum.

BauBiasa, tinja.Bau yang keras, menyinggung, busuk: dominasi flora busuk di dalam usus; proses penapaian.

sejumlah besar asid lemak tidak dicerna (dispepsia fermentasi).

Bau asam butirat:

kekurangan enzim yang memecah zarah makanan di dalam usus; penyingkiran najis dengan cepat dari usus besar.

Ketekalan dan bentukLembut, najis, berbentuk seperti sosej,Kotoran lebat dalam bentuk ketulan terpisah (kotoran domba): sembelit; penyempitan lumen saluran usus (stenosis).

peningkatan peristalsis dinding usus; proses pencernaan karbohidrat yang tidak cukup aktif (dispepsia fermentasi); kolitis.

Kotoran berminyak berbentuk seperti pita:

kekejangan usus; halangan mekanikal pada saluran usus (tumor, parut, badan asing); hempedu tidak mencukupi.

Berbusa, berair, longgar:

dispepsia fermentatif; jangkitan usus; kolera.

Kekotoran (lendir, darah)Tidak hadir.Lendir dalam tinja: proses keradangan di usus; penyakit berjangkit (disentri, salmonellosis). buasir dari sebarang jenis; retakan dan ulser sfinkter; polip di usus besar dan rektum; diverticulosis; pendarahan dari usus besar; ketumbuhan dalam keadaan reput.

Kanak-kanak di bawah umur 1 tahun

IndeksBiasaPenyimpangan dari norma, alasan
Susu ibuCampuran buatan
WarnaKuning, hijau, hitam (tetapi hanya jika anda mengambil persediaan besi).Kelabu (berasaskan simen) hijau, hitam (dikenakan ubat berasaskan zat besi).Hitam: Pendarahan gastrousus (terutamanya dari bahagian atas). dysbiosis dengan dominasi mikroflora putrefaktif; sembelit; makan malam.

nomborSehingga 1 bulan hingga 20 g / hari.

Dari 1 bulan hingga 1 tahun hingga 50 g / hari.

Sehingga 1 bulan - sehingga 30 g / hari.

Dari 1 bulan hingga 1 tahun - sehingga 60 g / hari.

Peningkatan jumlah najis (polifis): cirit-birit; Penyakit Crohn; hepatitis.

Mengurangkan jumlah najis (oligofeces):

BauMasam.Putrefaktif.Fetid (lebih berasid atau lebih busuk): dysbiosis; sembelit.Konsistensi, bentukTidak berbentuk: likat, lembek.Tidak berbentuk: likat, lembek.Najis yang keras dan padat dalam benjolan longgar; sembelit spasmodik; keupayaan pengosongan usus yang rendah; pengambilan cecair tidak mencukupi.Kekotoran (lendir, darah)Hanya sebilangan kecil lendir dibenarkan pada bayi dalam 3 bulan pertama kehidupan.TidakDarah di permukaan tinja atau bercampur dengannya: pendarahan dari usus besar atau kecil; kolitis ulseratif (dalam 2% kes menampakkan dirinya pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan); kekurangan laktase; jangkitan usus patologi.

Petunjuk biokimia

Analisis biokimia dilakukan untuk mengesahkan kecurigaan pendarahan dalaman terpendam, serta untuk menentukan keasidan lingkungan dan kepatuhan terhadap norma enzim yang terkandung dalam organ saluran pencernaan.

Dewasa dan kanak-kanak berumur 1 tahun

IndeksBiasaPatologi, sebab
phKeasidan neutral: 7.0-7.5Penurunan keasidan: dominasi asid lemak di usus kecil; dysbiosis yang disebabkan oleh flora patogen, putrefaktif. Keasidan meningkat: pengambilan produk daging yang berlebihan.
BilirubinTidak hadir.Kehadiran bilirubin dalam tinja: cirit-birit; dysbiosis disebabkan oleh penggunaan antibiotik yang berpanjangan.
Stercobilin75-350 mg / hari.Peningkatan tahap stercobilin: fungsi limpa berlebihan; keracunan dengan racun logam berat, ubat-ubatan, diikuti dengan hemolisis eritrosit.

Penurunan tahap stercobilin (atau kekurangannya):

batu di pundi hempedu; fasa pankreatitis akut; hepatitis.

Kanak-kanak di bawah umur 1 tahun

IndeksBiasaPatologi, sebab
Susu ibuCampuran buatan
phSedikit berasid: 6.8-7.5Masam: 4.8-5.8Penurunan keasidan: dispepsia fermentasi (kekurangan laktosa).

Bilirubinterdapatterdapat-Stercobilinterdapatterdapat-

Petunjuk mikroskopik

Analisis mikroskopik tinja dilakukan untuk mengenal pasti nisbah kuantitatif dan kualitatif mikroflora usus patogen dan bermanfaat. Sekiranya terdapat mikroorganisma patogen yang jelas dijumpai dalam koprogram, makmal menguji kepekaan bakteria patogen terpencil terhadap ubat antimikroba, yang membolehkan anda memilih rawatan yang optimum.

IndeksBayiBuatanDewasa dan kanak-kanak berumur 1 tahun
Biasa
Garam asid lemak (sabun)Kehilangan atau single blotches.Tidak hadir.
Lemak neutralTompok tunggal.Tidak hadir.
Asid lemakKristal tunggal.Tidak hadir.
KanjiTidak hadir.
Serat tumbuhanTidak hadir.
Serat ototJumlah yang tidak ada atau tidak signifikan dibenarkan.Tidak hadir.
LeukositBujang.

Petunjuk penyahkodan

Pada kanak-kanak dan orang dewasa, penyimpangan dalam analisis dari norma yang ditentukan adalah disebabkan oleh alasan yang sama..

Garam asid lemak (sabun)

Unsur ini adalah produk sisa pemprosesan asid lemak usus. Kandungan kecil mereka dalam tinja boleh diterima. Ini menunjukkan fungsi normal sistem pencernaan. Sebarang penyimpangan dari norma boleh disebabkan oleh beberapa sebab berikut:

pankreatitis; penyakit hati atau pundi hempedu; kerosakan usus (pelanggaran keupayaan penyerapannya); pengeluaran najis dengan cepat; dispepsia penapaian.

Lemak neutral

Lemak netral adalah sebatian kompleks, sumber tenaga untuk sel-sel tubuh manusia. Apabila organ saluran pencernaan berfungsi dengan baik, lemak neutral diproses tanpa sisa. Sebilangan kecil dari mereka dibolehkan dalam tinja kanak-kanak di bawah umur 1 tahun, kerana sistem sokongan hidup mereka belum berkembang dengan baik seperti pada orang dewasa. Biasanya mereka akhirnya dibentuk oleh 1.5-2 tahun..

Pada orang dewasa dan kanak-kanak berumur lebih dari dua tahun, kehadiran lemak neutral mungkin menunjukkan patologi berikut:

pankreatitis; jumlah hempedu yang tidak mencukupi memasuki usus kecil; peningkatan peristalsis pada dinding usus.

Asid lemak

Produk pemecahan lemak neutral. Kandungan kecil mereka dibolehkan hanya pada anak kecil, kerana sistem enzim mereka belum terbentuk sepenuhnya.

Pada kanak-kanak selepas usia 2 tahun dan orang dewasa, kandungan unsur ini dalam tinja timbul dari:

pankreatitis; jumlah hempedu yang tidak mencukupi memasuki usus kecil kerana adanya patologi di hati dan saluran empedu; peningkatan peristalsis dinding usus.

Kanji

Unsur yang terdapat dalam sayur-sayuran, buah-buahan, dan bijirin. Semasa fungsi normal organ saluran pencernaan, ia diproses sepenuhnya oleh badan. Sekiranya pati didapati dalam analisis tinja, maka sebab utama penampilannya adalah seperti berikut:

keradangan perut; peningkatan peristalsis dinding usus; dispepsia fermentasi atau putrid.

Serat tumbuhan

Serat makanan terdapat di semua tanaman, tanpa kecuali. Mereka mesti diproses sepenuhnya oleh badan (serat yang dapat dicerna) dan tidak terkandung dalam produk akhir pencernaan - tinja. Serat boleh didapati dalam ujian makmal pada kotoran manusia dari pengambilan makanan tumbuhan yang berlebihan atau:

kegagalan pencernaan; kekurangan enzim pankreas; kolitis ulseratif pada peringkat akut.

Serat otot

Produk pemprosesan makanan protein (daging) oleh organ pencernaan. Dengan penggunaan pinggan daging yang berlebihan, beberapa kandungan serat otot pada tinja dibenarkan, tetapi mestilah tanpa coretan membujur dan melintang, iaitu strukturnya harus diubah sepenuhnya di bawah pengaruh asid hidroklorik dalam perut.

Dengan peningkatan kandungan serat otot dalam tinja, kemungkinan patologi berikut dalam badan:

gastritis; dispepsia; pankreatitis pada peringkat akut; peningkatan peristalsis pada dinding usus.

Leukosit

Leukosit adalah sel darah putih, tugas utamanya adalah perlindungan tubuh yang khusus dan tidak spesifik. Kumpulan sel ini terdapat dalam sebarang biomaterial tubuh manusia. Berkat ini, leukosit menyerap dan mencerna zarah asing. Lebih-lebih lagi, jika terlalu banyak mikroorganisma asing telah menembus, maka leukosit meningkat secara besar-besaran dalam ukuran dan kuantiti dan dimusnahkan lebih jauh, melepaskan bahan yang menyebabkan proses keradangan tempatan.

Oleh itu, peningkatan kandungan leukosit dalam tinja mungkin menunjukkan adanya proses keradangan di saluran pencernaan:

jangkitan perut dan usus; enterokolitis.

Peningkatan kandungan leukosit juga dapat menunjukkan tinja yang dikumpulkan dengan tidak betul untuk dianalisis, jika leukosit dari uretra atau vagina masuk ke dalamnya pada wanita.

Harga untuk analisis umum tinja

Hari ini anda boleh menderma najis untuk analisis panjang di mana-mana pusat diagnostik, baik untuk mengenal pasti sebarang penyakit, dan untuk mencegahnya atau untuk menentukan keberkesanan rawatan yang ditetapkan.

Kos purata coprogram di Moscow ialah 592 rubel. Kos purata di Kazan ialah 345 rubel. Kos purata di Samara ialah 280 rubel.